Friday, October 22, 2004

Childish?



Smlm mood gue bener2 jelek. Diawali dgn telp dr Nyokap yg nyuruh gue dateng SEGERA ke gereja untuk ngelatih Koor Karet Tengsin. Katanya yg latihan lagi banyak. Waktu menunjukkan pukul 19.25, sambil Naposo latihan mestinya jam 19.30. Gue sampe terkaget2. Gue sampe cm bisa bilang, “Hah?! Kan, Naposo latihan stengah 8? Butet lagi ada tamu nih.” Nyokap dgn otoriternya jawab, “Ya udah, pokoknya cepetan ke sini!!! Ya?” Gue diem. Nyokap ngomong lg dgn nada lebih tinggi, “YA?!?” Gue jwb dgn suara kecil, “Iya, deh.”

Pas nyampe grj, udah ada Amang Simanjuntak yg ngajar. Sambil waktu udah mnunjukkan Pk 19.45 dan sebagian Naposo udah nunggu di luar.

What can I do?! Shall I go inside and get rid of Amang Simanjuntak, just because I have my parents there (who always have desire to show off their children). Gue tau gue jauh lebih berkompeten dibandingkan Amang itu. Tapi mana sopan begitu?! Don’t we should respect his feeling? Lagipula, apa kata Naposo, ngeliat gue ngajar di dalem gereja, sambil itu udah waktunya Naposo utk latihan?! Gile, konflik peran! Sbg anak, sbg Naposo, sbg angg Karet. Untung Abaw nelp, jd at least gue ada kerjaan. Ternyata sampe jam 8.15 mereka belon keluar2 juga. Gue udah BT bgt! Maksudnya apa sih?! Mentang2 gue pentolan di Naposo, jadi mereka nggak ngerasa bersalah ngambil jatah gitu aja?! Heran!

Akhirnya, sibuk dgn inter-role conflict td, gue lari ke role berikutnya, yaitu sebagai Ketua Dewan Musik. Akhirnya gue milih utk ikut Rapat Dewan di belakang. Gue males berhadapan sm bonyok and org2 Karet ketika keluar latihan koor. Gue males dituduh2 sbg anak yg nggak mengabdi sm org tua, yg NGGAK PERNAH (catet!) mau dimintain tolong sama keluarga. Gue jg males ngeliat reaksi anak2 Naposo pas mereka masuk latihan yg sangat2 telat. Akhirnya gue lari aja ke Gedung belakang.

Akhirnya, di tengah2 rapat anak2 di dalem SMS-in gue, minta gue ato Bang Daniel ngajar, coz latihan ancur bgt. Gue udah suntuk. Gue tetep aja di Rapat. Kebeetulan dikit lg jatah gue ngomong.

Untung pas gue keluar Rapat, gue nggak sempet ketemu anak2 Naposo lagi. Udah pd pulang.



Begitu sampe rumah, kerjaan gue SMS mulu.

SMS pertama dr Marcel, “Bi, jadi besok elo bisa kan ikut rapat sama Pak Go jam 11? Soalnya nggak ada lagi yg bisa. Gue, Jule, Mumun, semuanya kuliah.” Gue emosi bacanya! Jelas2 td di kampus gue jelasin kalo hr ini gue nggak mau ke kampus sama sekali. Alesan gue sih mau ngerjain Skripsi, tp kyknya yg lebih tepat, I wanna enjoy my life, don’t disturb me! Akhirnya gue bales SMS yg pjgnya 3 SMS. Awalnya gue caps lock gitu. Kurang lebih gue bilang, “CEL, BESOK GUE NGGAK BISA!! Please, can I have JUST ONE DAY for myself? Gue bener2 mau ngerjain Skripsi besok. Udah terlalu banyak gue ngalah sama PS. Gue rasa Pengurus2 yg laen bisa dipercayakan kok utk rapat2 yg kayak gitu. Sorry kalo galak, pala gue lg mumet dgn tuntutan2 PS, gereja, dll. Sampe2 kepentingan gue sendiri tersingkirkan. Sorry, ya...”

Terus dateng lg SMS dr Lydia yg minta gue spy hubungin Bang Daniel buat ngelatih ntar malem. Dia nggak mau latihan kyk kmrn mlm. Ktnya ancur bgt. Lagi2 gue minta maab sm Lydia. Gue kyknya minta dia sedikit ngertiin gue. Gue jg nggka akan hubungin Bang Daniel. Capek ati. Yg pasti ntar mlm gue dateng, that’s it.

Abis itu, tiba2 dateng SMS Kak Indah yg menurut gue memberi sedikit kelegaan. Sementara yg laen melanturkan tuntutan2 kepada gue, Kak Indah menawarkan kenikmatan. Kurang lebih dia bilang, “Kapan keluar kota? Akhirnya paper gue selesai diterjemahin. Waktunya bersenang2. :))” Sblmnya gue sempet salah kirim SMS. Setelah klarifikasi, akhirnya Kak Indah malah bilang, “Kalo lancar besok mau ke Bandung. Tp kayaknya elo sibuk, nggak bisa ikut dong? Ya udah, latian yg rajin, bla bla.” Gue lgs drop. Gue baru aja ngerasa seneng ada harapan buat gue bersenang2, at least have a distance away from this hectic world! Gue tahu, kesempatan gue cm sedikit, but at least give me a chance! Gue baru aja buka2 agenda, tau2nya Kak Indah udah bikin statement yg bikin harapan gue pupus. Bsk (that means hr ini) dia mau ke Bandung. Tiba2 gue berkaca2 dan nangis. Bener2 mewek kyk anak kecil nggak diajak maen sm temen2nya. Gue kecewa aja, dan juga sirik. Harapan utk berlibur yg baru aja muncul langsung terpuruk begitu saja. Gue cm bisa emosi dan SMS balik, “KALO RENCANANYA EMANG UDAH FIXED, NGAPAIN NGAJAK2? BASA/I BANGET!”



Gue udah SMS utk klarifikasi kalo itu hanya emosi sesaat, but no respon. Td pagi Kak Indah SMS lagi, “Hm..dr blog2 lo sdh tgbr klo u rada2 childish, tp rspon lo smlm ckup mngejutkan. FYI gw btal ke bdg, tnyt bsok HUT pnikahan bonyok ke35”

Childish kah gue? Mungkin.

Yg pasti, statement itu cukup bikin gue terpukul. Gue menulis dlm blog ini dgn sejujur2nya, terutama jujur pd diri sendiri. Gue jg berusaha membuka pandangan gue dlm memandang segala hal. Gue jg berusaha untuk objektif dan nggak egois. Pergumulan2 gue dlm hidup gue ungkapkan di sini.

Ternyata semua ini cuma menggambarkan ke-CHILDISH-an gue?! Am I that bad? Ternyata semua usaha gue menulis dgn jujur dan terbuka di blog ini sia2? Usaha gue utk lebih terbuka dlm memandang mslh2 hidup gue juga sia2? Mungkin ternyata gue memang hanya seorang anak kecil yg nggak bisa solving my problem dengan baik, yg seringkali nggak punya akal sehat dlm menghadapi sst, dan berbagai macam ciri2 org childish lainnya.



Hmm, maybe I am that bad...


Tired...



Akhir2 ini kenapa gue kehilangan makna hidup lagi ya? Gue lagi sering ngerasa capeekk nggak jelas gitu. Kalo diliat jam beraktifitasnya, mungkin banyak yg lebih parah dr gue. Misalnya Abaw, yg paling offnya tiap hari cm 6 jam, sisanya di kantor bener2 kerja mulu! Bahkan bisa bbrp hr nggak tidur kalo emang lagi ada problem di kantornya.

Waktu itu gue sampe nanya, “Baw, kamu pernah bosen nggak sih?” I mean, tiap hari he always do the same thing, yaitu komputer2an. Yahh, kalopun masalahnya mungkin beda2, tapi kan tetep aja komputer2 juga. Tapi ternyata dia nggak pernah bosen tuh. Capek iya, tapi nggak jenuh. He loves what he’s doin’. Dia mendapatkan achievement tersendiri ketika dia mendapatkan pengetahuan baru ketika menyelesaikan suatu masalah. Dia bisa sampe skrg ini hanya karena belajar. Dia memulainya dari nol!



Hmm, that’s surprised me. Gue pikir Abaw akan mengeluh, tapi ternyata tidak. Kenapa gue dengan manjanya ngeluh ini itu ya? Tapi gue memang bener2 capek. Capek fisik gue rasa nggak, coz I’ve been worse, much worse! Segini nggak jadi masalah. (Hehe, gue jd inget komentar Lenty. Dia bbrp kali terkagum2 liat gue. Bbrp kali dia tahu dr pagi sampe malam gue bener2 nggak berhenti, tp masih segar bugar, pdhl tidur bener2 minim. Contoh nyata yg dia liat adlh selama di Bonapasogit.) Tapi capek mentalnya yg gue nggak tahan!



I know, gue nggak boleh ngeluh. Gue mestinya udah tau konsekuensinya ketika gue menerima suatu jabatan. Tp ini bisa jadi pelajaran deh. Susah bgt kalo megang tanggung jawab di banyak tempat. Posisi yg plg merepotkan adlh : 1. Ketua PSGSJ Atma, 2. Ketua Seksi Musik HKBP SJ, 3. Ketua Bidang Kesenian NHKBP SJ. Gue bukannya kapok berorganisasi. But, gue nggak akan jadi pentolan di banyak tempat secara bersamaan lagi! Kalo jd anggota mungkin bebannya nggak kayak gini. Sbg Ketua, tentunya hrs jd motor penggerak. Bisa aja gue ongkang2 kaki, nggak usah dipantau kegiatan2, gue nggak usah ikut kegiatan2, nggak usah dikoordinasi, nggak usah di-back up kalo bawahan punya kesulitan. Tapi kalo memang itu maunya gue, mending gue nggak usah jadi Ketua sekalian. Iya, kan?

Apa rasa tanggung jawab gue sebegitu besarnya, sampe2 melebihi batas normal? Apa rasa nggak bersalah gue ketika tidak menghindari suatu tanggung jawab itu sst yg abnormal, spt kata Kak Indah? Apa gue seharusnya nggak perlu ngerasa bersalah? Apa yg salah dengan yg judulnya “tanggung jawab”?!



Nggak perlu dijelasin scr detail deh, kewajiban2 apa yg perlu gue kerjain sehubungna dgn posisi2 itu. Bayangin aja, PSGSJ latian tiap hari, bahkan 1 hari bisa ada 2 (ato 3) jenis latian, belon lagi usaha2 nyari dana, yg bikin gue setiap hari harus ke kampus, dan hanya beraktifitas seputar PSGSJ. Di Naposo, aktifitas Naposo bisa 3 kali dlm 1 minggu, latihan 2 kali, plus nyanyi2 di acara2 grj, blon lagi rapat2, belon lagi ngurusin Pelatih yg jarang dateng, sampe2 setiap kali latihan gue mulu yg ngajar, belon lagi persiapan setiap kali latihan (pelatih, partitur, pemusik). Di Seksi Musik, masih sibuk ngurusin intern personel Pengurus yg banyak nggak jelas, shg hrs reshuffle ulang, so sampe skrg msh milih2 pengurus, ngurusin job desc, nyusun program kerja, dll, dll. Belon lagi kuliah and skripsi gue!!! Lalu gmn dgn cita2 gue utk cari penghasilan sendiri?!?



Sehari ada 24 jam. Ketika gue ada waktu sendiri, gue akhirnya lebih pilih utk santai2. Skripsi akhirnya jadi prioritas terakhir gitu. Smlm gue ngelawan pas disuruh tidur sm Abaw. Dia nyuruh istirahat, tapi gue keukeuh mau ngapa2in dulu sebelum tidur, seperti nonton DVD, online, baca. Gue bilang sm dia, kalo after midnight adlh satu2nya waktu di mana gue bisa menikmati hidup gue, by doin’ what I want, not PEOPLE want.

Walopun smlm gue ngomong nggak dengan mikir panjang (nadanya tinggi pula), skrg gue ngeh. Mungkin inilah apa yg gue kerjakan selama bertahun2 belakangan ini. Gue bersenang2 di malam hari, I enjoy my night life. Bukan dengan dugem, tp hal2 laen yg bisa bikin gue seneng aja di rumah, misalnya nonton, online, baca.



So, what will I do with my life? I think I should try to live in it. Kepengurusan PSGSJ will end soon by the end of this year. Seksi Musik sbenernya gue seneng ngerjainnya. Kesenian Naposo sempet gue pikir utk gue lepas, tp gue kasian jg dgn Anggota2 Bdg gue. Mereka jg punya urusan pribadi msg2. Masa gue dgn egoisnya lari dr tanggung jawab? Sambil gue udah ditahbiskan di Altar.

Yahh, I think it’s time for me to be more assertive. I should’ve done it loong time before. I have to think about myself. Do have to learn how to run from responsibilities? Hehe, I think “run” is not the right word, rite? Ritee...


Friday, October 15, 2004

Dari Manakah Datangnya Cinta?



Lagi2 kemaren gue menolak juluran kasih dari seorang cowok. Entah cowok yang keberapa dalam 3 bulan terakhir ini. Cowok ke-8 mungkin? Entahlah, gue juga nggak ngitungin. Kenapa bisa gitu ya? Kalo kata si Dhita and Arin sih, aura gue lagi menyala-nyala. Haha! Apaan, seh?!



Kenapa gue bertanya2 dari manakah datangnya cinta? Coz gue sendiri nggak bisa mendeteksi kapan dia datang. Gue seringkali nggak yakin sama perasaan gue sendiri. Kok, cowok bisa dengan mudahnya ya ngerasa suka sama cewek, sampe2 dalam waktu singkat udah melamar untuk hubungan yang lebih lanjut? Dulu pernah ada yang tiba2 nembak gue setelah 1 jam kita kenalan and ngobrol. Wow! Hebring beratss! Gue sampe berulang kali ngasih inget, “Eng, baru 1 jam loh! S-A-T-U jam!” Tapi dia ngerasa 1 jam itu udah cukup untuk tahu perasaannya dia ke gue. He wants me! He?! Bisa gitu, ya?

Yang kmrn juga nggak beda2 jauh. Panggilannya Abaw. Malu utk diakui, bahwa gue kenal dia dari Yahoo Messenger 2 hari yang lalu. Dia sih jarang chattinng. Katanya sih entah kenapa dia tertarik banget sm gue, bahkan sampe2 dia minta no telp gue, which is nggak pernah dia lakukan. Memang keliatan sih dari cara dia minta, bahwa itu bukan kebiasaan dia. Gue lagi2 bilang dulu kalo gue sebenernnya nggak hobi ngasih2 no telp, apalagi di chat pertama! Cm kebetulan kita chat normal and alami banget. Topik2 ngalir gitu aja, tanpa ada bullshit apa2 ato gombal2an. So, gue pikir, why not? Akhirnya malem itu kita ngobrol di telp lumayan lama. Terus besoknya ternyata dia penasaran bgt pengen ketemu gue. Akhirnya, bertemulah kami! Dia sampe diledek2in sama temennya pas ngaku kalo dia ngerasa aneh “kopi darat” begitu, kayak apaan aja! Temen2nya bilang, “Wah, Baw! Elo telat banget sih! Mestinya elo ngelakuin itu tuh 5 taon yang lalu! Udah biasa tau!” Ya sudehlah, kita minum and ngobrol di Gloria Jean’s Coffee, lalu lanjut makan di La Porchetta. Di akhir2 dia mulai ekspresif ungkapin perasaannya, contohnya bilang kalo dia ngerasa nyaman sama gue, perasaan kayak gini nggak sering muncul, tapi kalo muncul pun ya alami aja, di luar kontrolnya dia. Bla, bla, bla. Hingga saatnya gue udah bener2 telad untuk latian, akhirnya kami berpisah. Dia bener2 minta gue janji supaya dia bisa nganterin gue dari kampus ke gereja. Cm gue pikir, ngapain juga ngerepotin? Akhirnya selesai latian gue nggak ngabarin, terus nebeng temen gue deh naek motor sampe seberang Chase Plaza. Malemnya rapat Dewan Marturia dan seleseinya malem bgt. Tp I have no worries. Abaw udah nungguin di parkiran buat nganterin gue pulang. Hmm, jujur aja it’s my first time, sorg cowo dateng cm buat nganterin gue pulang. Sebenernya ada perasaan sungkan coz ngerepotin bgt, tp di satu sisi gue nikmatin itu. Jujur aja, gue memang senang dimanja. *tersipu malu*



Malemnya kami telpon2an lagi. Seperti biasa, dia shift malem di kantornya. Di situ ngobrol kita udah nggak terlalu lancar gitu, nggak kayak kmrn yg bisa ketawa sampe ketawa lepas. Yup, saat itu lagi2 dia ngutarain perasaannya dia. Dia juga ngerasa kalo hubungan gue sama dia ingin dia tingkatkan lagi. Dia pengen kita pacaran!

Mungkin gue adalah orang yg paling bodoh dlm hal beginian. Gue nggak tau mesti ngomong apa kalo nolak suatu tawaran seperti itu. Selain gue bilang bhw utk sampe ke sana kita harus lebih saling kenal dulu (intinya terlalu cepat), akhirnya dengan sangat sulit gue ngaku kalo faktor terbesar yang bikin hal itu semakin nggak mungkin adalah perbedaan agama. Kenapa gue bilang nggak enak? Coz kmrn dia baru ngomong kalo dia heran sm org2 yg terlalu mempermasalahkan agama. Bukannya dia nggak punya agama, tp memang kalo berbeda kenapa? Tapi yah, akhirnya gue ngomong juga. Drpd kalo didiemin ntar jadi sakit perut. :p



Hmm, lagi2 gue mikir, seberapa besar sih iman gue? Sampe berapa lama gue akan tahan dengan “godaan” yg kayak2 gini? Sebenernya gue menolak suatu hubungan yang berbeda agama tuh karena apa sih? Memang karena keyakinan diri gue? Ato cuma gara2 takut ditolak oleh lingkungan gue?

Jujur aja, kayaknya ini bukan karena keyakinan diri gue deh. Kalo orang2 seperti Nicky, Betty, mungkin memang karena keyakinan mereka sendiri. Di satu sisi mereka terlihat seperti orang yang mengagumkan, dengan iman yang begitu kuat, membuat orang2 kagum. Tapi di satu sisi gue kadang2 takut ngeliatnya. Terkadang jadi seperti orang fanatik yang berlebihan. So, apa bedanya orang2 yg spt itu seperti para Moslem fanatik yg selama ini juga membuat gue seram? Suatu momen yang bener2 bikin pikirna gue sedikit terbuka adalah ketika ada Tardidi (Pembabtisan Kudus) di gereja. Tiba2 Nicky bilang, “Satu orang lagi diselamatkan...” Gue no comment, cm saat itu agak terkejut aja, sampe nggak bisa mikir. Saat itu Belinda yg ngomong duluan, kyknya sih persis seperti yg gue pikirkan, “Hehe, emang yang nggak dibaptis nggak selamet, ya?” Duh, ini gue yang gila ato emang kurang pemahaman terhadap agama gue sendiri sih? Terkadang gue mikir, jangan2 gue atheis? Hell, NO!

Yah, maksudnya, cara berpikir gue belum sampe ke tahap seperti mereka gitu deh, ato kayak Kak Indah yg pernah ngomong kalo dia nggak akan memberi kesempatan sama sekali kpd org2 yang “berbeda”. Mereka sepertinya sudah punya prinsip yang pasti, bahwa say no to other religion! Apakah seharusnya gue seperti itu? Kadang2 pengen juga, biar nggak mudah tergoda. Kadang2 juga nggak pengen, sedikit agak menyeramkan. Nggak tau deh...

Satu2nya alasan yang paling kuat buat gue untuk menangkal godaan2 yg kayak gitu sih karena alesan sosial. Kayak kmrn gue bilang sm si Abaw. Gue nggak hidup sendiri. Gue hidup di tengah2 keluarga. Lebih dari itu, sebagai orang Batak yang hubungan dengan keluarga besar masih sangat besar, tentu saja tantangannya lebih besar lagi. Apa yang gue lakukan akan besar artinya buat keluarga gue, bahkan keluarga besar gue. Gue yakin banget, hubungan beda agama akan sangat ditentang oleh keluarga besar gue. Wow, kontrol sosialnya kuat banget deh pokoknya! So, gue nggak mau memulai suatu hubungan yang sepertinya mustahil.

You know lah, gue orangnya paling takut nggak diterima oleh lingkungan sosial gue. Gue rasa nggak mengherankan ketika gue takut bertindak sst yg nggak sesuai nilai2 yang dianut oleh lingkungan di sekitar gue. Tapi sebaliknya, gue pengen mandiri! Selama ini bukannya gue menginginkan untuk bisa lebih berfokus pada keinginan gue sendiri, bukan pada keinginan orang2 di sekitar gue? Bukannya gue juga lagi pengen mengurangi ketakutan2 gue untuk nggak diterima oleh lingkungan sosial gue? Apa ini salah satu tantangannya? Apa ini salah satu kesempatan gue untuk belajar lebih fokus pada keinginan diri gue sendiri? Nggak tau deh. Yang jelas, langkah ini terlalu besar. Gue belon berani untuk kayak gitu. Tapi kira2 sampe kapan ya gue akan bertahan?


Saturday, October 09, 2004

Start a New Bussiness!



Seperti yg udah diceritain di atas, saat ini otak gue lagi muter terus nih buat mikir, kira2 lahan pekerjaan yang seperti apa yang kira2 bisa gue terjunin supaya bisa menghasilkan uang? Bukan cuma uang sih yang gue cari. Pastinya gue juga harus nyaman dengan apa yang gue lakukan! Yang bisa bikin nyaman juga banyak faktor, misalnya harus sesuai minat gue, pekerjaan yang dilakukan cocok ato nggak, rekan2 kerjanya cocok ato nggak, rewardnya pas ato nggak, dll.



So far, pekerjaan2 yang di Bidang Psikologi nggak terlalu banyak terpikirkan. Kalo lahan2 yang bikin ilmu Psikologi gue nggak sia2, masih banyak deh, coz pada dasarnya itu yang sebenernya paling gue incer dari belajar Psikologi, yaitu bisa diterapkan hampir di semua aspek kehidupan.

Lahan2 yang bisa mengefektifkan ilmu Psikologi gue paling jadi HRD (atau sejenisnya) di kantoran. Sebenernya agak males, tapi ini yg plg banyak tersedia. Terus sempet kepikiran juga jadi guru Play Group ato jadi salah satu pengajar buat anak2 abnormal (Autis, Hiperaktif, dll). Terus apa lagi ya? Oh iya! Sebenernya gue sih lebih tertarik kerja di lembaga2 sosial kali yee? Misalnya jadi Konselor di Pusat Rehabilitasi. Itu kayaknya lebih menarik daripada kerja di kantoran. Tapi uangnya gimana ya? Hmm...



Kalo pekerjaan2 yang Musik banget sih ada juga. Kemaren pas nonton Konser sama Devi, gue sempet nanya2 tentang pekerjaan seorang Guru Piano di Sekolah Musik. Bisa juga sih. So, lahan sebagai Guru Piano di Sekolah Musik ataupun Guru Piano Privat sebenernya terbuka lebar bagi gue. Ijazah Piano YPM gue di Jakarta bisa jadi modal yang lumayan banget! Sebenernya kayak jadi Pengiring Latihan (ato apa istilah profesionalnya) seperti yang ditawarin Tante Catherine buat ngiringin latihannya Kelas Akting buat pementasan “Hong” juga lumayan juga. Sayang, nggak ada follow up, pdhl gue udah semangad banget. :(

Ada lahan pekerjaan di Musik yang juga bisa menghasilkan yang lumayan! Sebenernya asal banyak koneksi, job2 sebagai pengiring di berbagai event juga bisa menghasilkan banget tuh. Event-nya bisa macem2 lah. Sebenernya selama ini juga gue udah dapet bbrp job, tapi kan gue tidak menggeluti, jadi gue tidak mencari2 dan tidak berusaha mengembangkan kemampuan gue di situ. Tiba2 (nggak tiba2 juga sih, sebenernya dr dulu sempet terlintas di pikiran) pas ngobrol sama Winda di Dunkin Donuts Taman Anggrek Mall, bayangan dan konsep tentang hal itu jadi semakin jelas! Ya! Gue pingin punya tim yang solid untuk jadi Wedding Entertainer!



Gue pengen jadi Wedding Singer di Resepsi2 Modern (catat : bukan Pesta Adat!!) Angan2 dan target jangka panjang gue semakin menjadi2. Gue pengen punya 8 Vokalis (2 Sopran, 2 Alto, 2 Tenor, dan 2 Bass) yang bisa bernyanyi baik Solo, Duet, Trio, maupun Kwartet, 2 Pianis, 2 Basses Guitar Player, dan 1 atau 2 Guitarist, 1 pemain Perkusi (cadangan). Udah gitu, nanti gue akan mengembangkan sayap buat ngembangin channel ke MC, Sound System and Lighting, mungkin Make-up & Stylist, dan Fotografi (bisa saling menguntungkan dengan Windo!), dll. Waduh, ini mah bisa berkembang jadi Event Organizer (EO) kayak Yos dkk! Tapi kalo dipikir2, kalo udah banyak gini lahannya, berarti nantinya mesti ada yg ngurusin Manajemennya dong, alias Manager? Udah gitu, melibatkan orang banyak gini, pasti mesti banyak berurusan dengan yang namanya Kontrak Kerja. Trus kira2 perlu bikin AD/ART nggak ya? Hmm, repot juga ternyata...

Sebenernya gue udah ada bbrp bayangan nama, seperti Obi (Sopran & Piano), Ido (Tenor), Nicky (Bass & Piano), Kitine (Piano), Felly (Sopran), Pundung (Tenor), Jerry (Gitar), Aripria (Piano), Bigest (pdhl belon pernah ketemu, haha!), Herman (Piano), dll, dll. Hampir semua gue udah pernah liat or denger kemampuan mereka. Gue rasa mereka2 itu punya tipe yang hampir sama, jadi kemungkinan cocok lebih besar. Suara2 para vokalis adalah suara2 yg bisa bikin suasana cukup “cozy”, bukan suara yang berpower besar dengan vibra yang dominan. Walah, kalo kayak gitu mah buat Pesta Adat aje deh! :p

Malam ini akhirnya diakhiri dengan suatu hasil. Wlpn kmrn geu udah coba SMS Felly, tp akhirnya malam ini gue ngomong dengan Nicky dan Ido. Hasil pembicaraan tadi, akhirnya diputuskan bahwa kami bertiga (Obi, Ido, Nicky) akan menjadi 1 Tim yang solid! Kami mau mulai bersama, dari awal, dari dasar, sehingga nantinya bisa seperti yang udah gue ungkapin tadi. Setelah berembuk, sepertinya memang 2 Vokalis dan 1 Pengiring sudah cukup sebagai suatu awal. Satu hal lagi, ternyata setelah mereka tampil berdua di Resepsi bbrp waktu yg lalu (job dr Bd), mereka memutuskan untuk menjadi 1 tim Wedding Singer, dan saat ini mereka memang lagi mencari2 Vokalis Cewek! Wow, sepertinya ini bukan kebetulan ya? Pastinya rencana Tuhan lah...

Pokoknya, itu rencana sementara ini. Hari Minggu (lusa) nanti akan dibahas lebih jauh lagi. Oke deh, mau bobo dulu nih. Nanti siang (11 am) mau operasi gigi di BSD. Huu, takuut! :(


Wednesday, October 06, 2004

Happy Birthday, Mom...



Hari ini si Mama ulang tahun ke-55. Wow, ternyata udah lumayan juga usianya ya. Bbrp waktu yang lalu gue dapet tugas bikin Genogram 3 Keturunan di Mata Kuliah Pengantar Terapi Keluarga. Lumayan deh, selain jadi banyak komunikasi sama Papa-Mama (para informan, coz gue nggak tau apa2), gue jd tau lebih lagi tentang keluarga Tobing dan Siahaan. Selama ini gue bener2 cuek!





Salah satu yang menarik adalah ketika ngeliat Genogram 3 Keturunannya Keluarga Siahaan (Mama). Mama kan anak bungsu dari sekian banyaakk bersaudara, jadi dia satu2nya yang cabangnya baru dua (gue dan Windo) dan belon ada anak cabang lagi (cucu), sambil kakak2 dan abang2nya cabangnya udah pada banyak banget di bawahnya. Haha! Kalo diliat dari silsilah sih sebenernya normal. Tapi sekali dua kali pasti kepikiran deh buat pengen punya cucu. Hihi, pdhl anak2nya belon lulus kuliah. Ehh, Windo udah lulus ding. :p





Ngomong2 soal Windo, agak kasian juga deh dia. Ternyata dia tetep dihimbau untuk cari cewek Batak, sambil Vanny kan Bali-Jawa. Waktu dia “mampir” ke kamar gue pas pembicaraan 2 hari yang lalu, dia juga cerita mengenai hal itu. Kata Mama, saudara2 juga pada komentar mengenai hubungan Windo dengan Vanny. Mereka bilang, kalau menantunya bukan Batak, ketika meninggal siapa yang datengin? Udah gitu, dengan terjadinya “krisis keuangan negara” gini, pas nikah nanti kalo mau dikasih marga maka biayanya akan 2 ato 3 kali lipet!





Mama memang deket sama Inang Tua Epi yang termasuk pemilih dalam angkat menantu. Bahkan ngeliat perdebatan Inang Tua Epi, Inang Tua Kardo, dan Bang Ein, gue ngeliat kayaknya ada yang aneh dan nggak rasional dari pandangannya Inang Tua Epi. Gue rasa hari gini kriteria “harus Batak” dan “cakep” udah nggak relevan.


Masa dia nggak setuju sama pacarnya Bang Icat cuma gara2 dia jelek?! Gila! Emang sih, Bang Icat itu cakep. Di usianya yang ke-30, mukanya bener2 baby-face dan menarik, pinter pula. Tapi ceweknya juga pinter! Kristen pula! Apa lagi sih maunya?! Masih bagus dapet segitu. Ehh, si Mama malah ngebelain pula pas kejadian itu. Pas cerita ke gue, dia cerita juga ttg komentar ekstrim Inang Tua Epi, “Lama2 sekalian aja pacarin orang sumbing!!” Hmm, dengan ringannya gue jawab aja, “Emang kenapa dengan orang sumbing? Kalo baek gimana?” Gue ngomong seakan2 gue nggak keberatan pacaran dgn org sumbing. Dlm kenyataannya pun itu mungkin aja terjadi kok. Itu nggak jadi patokan utama. Masih banyak hal2 laen yg lebih penting drpd itu.


So, gue rasa kedekatannya dengan Inang Tua Epi pun gue rasa sedikit banyak mempengaruhi cara pandangnya. Pandangan2 irrasional kayak gitu dengna mudahnya merasuki pikirannya. Ditambah lagi si Mama kan Sanguine sejati (just like me). Pengakuan dan penghargaan dari orang laen merupakan hal yang amat sangat penting. Bahkan hingga pengakuan dan penghargaan dr orang laen setelah ia meninggal pun masih dikhawatirkannya. But after all, gue nggak sepenuhnya nyalahin dia. Secara umum Adat Istiadat memang terutup dengan yang namanya pembaharuan. Spt yg udah gue bilang, yang namanya perubahan pasti awalnya menimbulkan penolakan. Bukan berarti setiap perubahan itu baik. Nggak juga. Gue sendiri nggak ngerti perubahan Adat yang mulai melonggar ini sebenarnya baik ato nggak. Semakin banyaknya pernikahan campur antara Suku Batak dengan suku lain sebenernya baik ato nggak? Semakin merosotnya kecintaan generasi muda Batak skrg terhadap Adatnya baik ato nggak? Di sisi lain that’s called moderniasi or globalisasi or apalah, tapi bagi kemurnian adat itu sendiri, itu namanya pencemaran! So?





Hmm, kok setiap kali ngomongin Mama jadi begini ya? Hihi! I’m sorry, Mom. I love you! Semoga panjang umur dan diberkati Tuhan selalu, dan bisa menjadi seseorang yang lebih baik juga (bukan berdasarkan perspektif aku loh, ya).




Tabah, ya, Pa...




Hari Senin kmrn si Kak Indah ngajakin nyoba Stuff Crust-nya Pizza Hut yang baru, yang isi Sosis! Hmm, yummy! Tapi berhubung males keluar rumah, akhirnya kemaren baru kesampean. Akhirnya makan (lagi2) di Pizza Hut Pasar Festival. Enak juga, tapi kenyang bener, bow! Hehe, maklum deh, satu loyang cuma dibagi berdua. :D Lagipula, entah kenapa akhir2 ini nggak terlalu napsu makan. Makan cuma 1 x 24 jam. Gara2 akupuntur ato psikosomatis?! Hmm, gpp deh, biar kurusan... ;p





Sebenernya sih cuma mau cerita soal SMS-nya si Papa. Pas lagi makan gitu, tiba2 ada SMS masuk. Hehe, jarang2 ada SMS yg lolos Nokia 6600 gue yang udah dudung banget itu! Ada dua SMS, isinya :


“Jangan terlalu kecewa, yang penting kita harus berpengharapan pada Tuhan bahwa Dia punya rencana yang lebih baik untuk kita. Terima kenyataan ini dan Tuhan akan bekerja untuk kita.”


“Dari segi tugas, kan Papa cuma pernah mampir 4 tahun di PAM yang tetap dianggap sebagai pendatang krn selama ini tidak ada orang luar jadi Direktur di PAM (Dirut). Kita harus terima kasih pada Tuhan sempat di PAM dan mudah2an menjadi dasar untuk mencapai yang lebih baik. Yang jelas Papa yakin selama ini kalian tidak pernah menyombongkan diri. Berdoalah dan berjuang untuk perjalanan hidup kalian.”


Anjriit, sisi kewanitaan gue langsung muncul gitu pas liad SMS ini! Udah dibilang, ngeliat Papa kayak gitu bisa bikin gue cepet sedih! Langsung rapuh guee! Tiba2 mata berkaca2 dan susah payah (sumpah, susah banget!) nahan tangis. Lagian malu ahh, di depan Kak Indah yang tegar begitu masa mewek, hihi.





Hmm, sebenernya gue sih udah bisa cukup nerima kok. Yahh, spt di posting kmrn2 lah. Cuma yg bikin gue serem sebenernya bukan situasinya, melainkan diri gue sendiri. Gue takut gue belon cukup siap untuk diterjunkan ke situasi kayak gini. Selama ini gue terlalu manja dan terlalu santai. Tiba2 aja diposisikan dalam situasi seperti ini secara paksa! Bukan situasinya yg bikin gue takut, melainkan perubahannya. Secara umum, perubahan seperti apapun pasti sedikit banyak menimbulkan rasa insecure. Tapi kalo nggak ada perubahan, kapan kita beranjak maju atau mundur? So, don’t worry, Pops... I’ll be fine! Just take care of yourself, ya! Love you! ^_^







Hmm, nyambung lagi! Hehe, td sebenernya sempet ditinggal barang sejam-an. Si Babe pulang. Sejak hari Sabtu kemaren dia pergi ke Jerman dan Belanda, pulang hari ini. Udah tau lagi resesii, tetep aja beli oleh2! Yg paling mahal ya dompet yang dibeliin buat gue, tuh. Sama coklat banyak. Ckck! Gmn nggak makin subur nih?! :p

Mau dia ketawa kayak apaan, tetep aja gue tau pasti di dalam dirinya ada rasa kecewa sama diri sendiri karena mengecewakan keluarga. Oleh karena itu, dia nggak mau ngecewain keluarganya lagi, dengan nggak ngebawa apa2 dari luar negeri krn jika itu terjadi maka kesenjangan dulu (bawa oleh2 banyak) dan sekarang bisa semakin drastis. So, dia bela2in tetep beli oleh2 deh.


Sebenernya gue takut dampaknya ke depan buat dia. Di usianya yang masih segitu, pekerjaan yg kayak nanti itu pasti akan bikin dirinya ngerasa nggak berharga. Jangankan dia, kayaknya udah jadi fenomena bahwa konflik yang dialamin seseorang yang baru pensiun adalah sering ngerasa dirinya nggak berharga. Dia masih ingin berkarya, tapi nggak ada sarana untuk itu, coz dia sudah berhenti dari pekerjaannya. Makanya banyak pensiunan yang suka cari kesibukan sendiri. Sambilll pekerjaannya nanti yang cuma jadi Komisaris (katanya sih semacam pengawas) suatu Perusahaan yang udah hampir mati. Naah! Bisa berabe tuh! Hehe, achievement yang dia dapet sedikit sekali, pdhl kompetensinya masih tinggi. That could be a problem, but I hope it wouldn’t. God, help him...


Oh iya, besok harus inget untuk SMS dia, beri kata2 penguatan. Umh, bukan penguatan sih tepatnya. Just want him not to worry about me, and to know that I’m okay. ^_^



Monday, October 04, 2004

Karir...



Hari ini dibuka dengan suatu pembicaraan yang tidak lazim. Begitu keluar kamar dengan mata masih setengah merem, tiba2 Windo ngajak ngobrol yang nggak2. Tiba2 dia nanyain tentang pilihan karir gue di masa depan. Dia mengkonfirmasi omongan Mama ke dia sebelumnya, bahwa gue pengen berkarir di bidang musik. Gue sendiri nggak bisa inget alur pembicaraan lengkapnya. Iya lahh, orang masih ngantuk gitu diajak ngobrolin begituan! Tapi pokoknya ternyata Mama ngeluh ke Windo tentang kami berdua, bahwa keduanya kok jadi nggak bisa diandelin gitu. Windo kayaknya bener2 nggak mau kerja kantoran seperti selayaknya Sarjana Ekonomi. Alasan dia adalah bahwa sejak awal masuk kuliah pun memang kuliah di Bidang Ekonomi bukanlah pilihannya, melainkan pilihan Papa-Mama. Dengan demikian, dia ngerasa kalo sudah selayaknya hingga saat ini pun dia nggak punya keinginan untuk berkarir di bidang itu.



Mengenai gue, ternyata Mama juga terheran2. Dia bingung kenapa gue yang (menurutnya) menggebu2 (berdasarkan perspektifnya) untuk kuliah Psikologi tiba2 di akhir2 kuliah malah belok haluan. Kenapa jadi dua2nya anaknya “belok” semua, dan nggak ada yang berkarir (baca : kerja kantoran). Windo bener2 nyecer gue, kenapa gue nggak mau berkarir di Bidang Psikologi? Kira2 gue mau jadi apa kalo berkarir di Bidang Musik? Gue terbata2 juga jawabnya, coz gue jg nggak tau pasti nantinya.

Gue bilang juga, bahwa kalo cuma S1 Psikologi, gue nggak akan bisa buka usaha sendiri. Palingan kerja kantoran kalo nggak jadi staff di manaa gitu. Hmm, pdhl kayaknya memang dr awal gue nggak tertarik untuk kerja kantoran. Mata2 kuliah yang berhubungan dengan PIO (Psikologi Industri dan Organisasi) yang memfokuskan penerapan Psikologi di suatuu... apa ya? Pokoknya arahnya ke penerapan Psikologi di kantoran gitu deh! Iya, mata2 kuliah yang PIO banget jujur aja nggak menarik buat gue. Gue lebih suka yang berhubungan dengan Psikologi Sosial dan Perkembangan. Hmm, kira2 kalo memang harus bekerja di Bidang Psikologi, pekerjaan yang seperti apa ya yg bisa gue geluti? Ahh, nggak tau deh!

Sementara kalo musik? Hmm, Mama melihat contoh terdekat, yaitu Kak Ros. Sepupu gue satu ini memang udah melanglang buana di dunia Paduan Suara. Pengalamannya dia di bidang itu udah bikin dia keliling di beberapa benua di dunia. Tapi Mama nggak mau banget gue kayak dia, yang kerjaannya aja nggak jelas. Windo curiga gue bercita2 pengen kayak dia. Dia nanya gue terinspirasi oleh siapa. Hmm, emang siapa yang pengaruhin gue ya? Gue juga nggak tau deh. Gue sih tadinya mimpi, kalo misalnya gue terus kembangkan kemampuan gue dan ditambah bersekolah keluar negeri dengan pilihan bidang yang tepat, siapa tahu gue bisa the next Avip Priatna, the next Tommy Prabowo yang jadi nomor 1 dan nomor 2-nya dunia Paduan Suara di Indonesia? Ato jadi kayak Mbak Aning, Mbak Binu? Ato bahkan pengen seperti seorang Tante Catherine yang udah menjadi tokoh yang sangat sangat disegani di Bidang Vokal di Indonesia? Ahh, mungkin gue terlalu mimpi kali ya? Mungkin gue memang nggak bakal bisa seperti mereka? Apa gue terlalu berani ambil resiko, padahal kemampuan gue memang nggak memungkinkan sampe kayak mereka? Tapi sebenernya jadi Guru Vokal biasa di Sekolah Musik pun nggak papa kok. Sayang Mama ngeliat bahwa Bidang Musik itu akan sia2 buat gue. Dia ngeliat betapa sejak kecil gue paling nggak mau disuruh maen di depan saudara2. Jangankan mau berkarir di situ, maen buat Keluarga aja gue nggak mau! Ternyata dia cerita itu sampe nangis2 kata Windo. Ahh, nggak tau deh!



Ngomongin masa lalu, gue jadi terpikir lagi tentang kebiasaan2 gue dari dulu hingga sekarang. Gue emang paling nolak kalo disuruh maen di depan keluarga. Dulu gue bener2 malu dan nggak PD buat maen di depan keluarga. Sampe mau nangis kalo dipaksa2 buat maen piano kalo ada kumpul2 keluarga! Dalam hati, sebenernya gue barang apaan sih, dipake buat pamer2 bakat anak oleh orang tua?! Kalopun gue maen, biasanya dengan muka dilipet tujuh, alias cemberut kayak nahan tai. Disuruh nyanyi pun gue nggak mau. Ahh, sebenernya gue kenapa ya? Kenapa gue jadi pemberontak kayak gini?

Gue terus menjalankan kebiasaan gue ini. Kalo disuruh menggunakan kemampuan gue buat kepentingan keluarga, ato buat kepentingan gereja, tapi atas perintah keluarga, gue sepertinya nggak semangad dan cenderung menolak. Aneh. Kenapa gue “anti” banget sama keluarga gue ya?

Bapak Uda Ahal adalah salah satu contoh ekstrem orang tua yang sangat gemar memamerkan anaknya. Suara anak2nya memang bagus. Dulu si Gerry yang selalu dieksploitasi. Sekarang Renata yang selalu dieksploitasi. Dulu pernah di rumah Uda Medon si Renata dipaksa2 nyanyi sama dia, pdhl suaranya lagi serek. Terus dia tetep maksain kehendaknya. Gila! Orang tua sekarang udah pada sinting kali ya?! Nggak liat apa, anaknya itu suaranya udah serek?! Si Renata udah mau nangis gitu nolak2, tapi demi kepuasan pribadinya si Uda tetep maksa! Saat itu gue bener2 emosi ngeliat Uda Ahal khususnya, dan para orang tua pd umumnya. Knp sih mereka senang sekali memaksakan kehendak kepada anak2nya? Seringkali mereka cm mikirin kepuasan pribadinya, nggak mikirin gmn dampaknya ke anaknya. Di mobil gue ungkapin kekesalan gue sama kejadian itu. Tanpa disangka, ternyata Mama anggep itu biasa2 aja. Wow! Gue bilang, liat aja dampaknya sama Renata nantinya! Saat ini gue jadi mikir, kasian juga si Renata ya. Sejak dia kecil sampe skrg perlakuan si Uda Ahal nggak berubah, tetep mengeksploitasi anaknya. Gue takut bgt dia jadi kayak gue, ato bahkan lebih parah. Dia jadi anak yang cm bisa tunduk sm orang tua, yang nggak bisa bikin keputusan sendiri, dll. Ahh, kok jadi ngelantur lagi?

Knp kalo ngomongin masa lalu selalu bikin luka2 lama keluar lagi ya? Memang sih, biasanya kenangan2 pahit akan jauh lebih membekas dibandingkan kenangan2 manis. Tapi kayaknya gue bukan contoh perkembangan yang baik nih. Luka2 batin selalu gue pendem sendiri dan gue tumpuk terus-menerus. Mungkin kalo gue tuliskan semua, bisa dibikin Novel kali! Walaupun mungkin bagi sebagian orang itu semua cuma masalah2 kecil, tapi nggak buat gue. Gue sebenernya takut suatu saat ini semua akan meledak!



Sepertinya sejak saat ini, pembicaraan mengenai masa depan akan terus mengusik. Ngomongin ini juga bikin gue pusing! Gue sendiri nggak tau mau gue apa. Ahh, nggak tau deh! Nanti gue pikirin lagi. Mungkin ini salah satu insight-nya, bahwa gue memang udah harus mikirin ini secara lebih serius. Baiklah, akan gue cari tahu apa yang mau gue lakukan terhadap masa depan gue.

Yang pasti, saat ini gue lagi mau coba cari lahan duit, hehe. Gue rasa sudah terlalu banyak waktu senggang yang gue buang2 gitu aja. Saat ini, dengan waktu senggang yang ada, gue rasa gue bisa “menghasilkan sesuatu”. Let’s see...


Cobaan?

Hmm, akhirnya Matrix gue hari ini aktif juga! Keterlaluann! Hampir gue emosii! Udah aktifin kartu kagak bilang2, tiba2 nongol tagihan 2 bulan, udah gitu pas mau dipake diblokir, sampe udah dibayar tagihan 3 bulan pun masih ngadat juga?! Sintiing! Ahh, tp ya sudahlah, toh mau dimatiin juga. Selaen Free GPRS-nya udah lewat, ada faktor2 laen yang sepertinya tidak memungkinkan untuk pake kartu Pasca Bayar kayak begitu. Mau tau kenapa? Semuanya itu berkaitan dengan cerita berikut ini...

Hari Jumat sore kemaren (1 Okt 2004), Windo tiba2 nelp ke HP gue, cm nanya gue mau ke mana. Saat itu sebenernya gue sama Ully and Vera lagi on the way ke Depok, ke tempatnya Dr. Pahry. Biasalaah, girl’s thing! Mau bikin body jadi sedikit lebih bahenol, dengan lekuk2 yg indah, nggak kayak lekuk2 yang bergelambiran kayak sekarang. Kalo Ully mah memang krn April 2005 depan die mo married. Kalo gue knp yaa? Nggak tau juga tuh, knp tiba2 gue mau diajak Akupuntur sama mereka ya? Pdhl kmrn2 diajak Nyokap kagak mau. Walah, kok agak ngelantur yaa? Anywaay, ternyata Windo nelp pengen ngasi himbauan, biar gue jangan belanja2 yang nggak perlu. Ternyata ada kabar buruk. Ternyata di Kantor Bokap ada mutasi besar2an. Bokap kayaknya bakalan dimutasi ke sebuah perusahaan yang nggak jelas, yang udah hampir mati. TEREREREENG!!!

Saat itu dalam otak gue udah berkecamuk macem2 deh. Himbauan Bokap buat mulai mengirit pun bikin kabar itu makin menyeramkan. Saat itu mood gue bener2 drop. Tp gue simpen aja dalem hati. Kayaknya masalah begini2an nggak enak diceritain ke orang laen. Kalo masalah gue pribadi mah bodo amad kali. Tapi ini menyangkut seluruh anggota keluarga, so I’d rather be quiet.

Malemnya pas ketemu Bokap, gue coba konfirmasi berita itu dengan hati2. Ternyata bener. Masih coba diusahakan, tapi sudah hampir fix. Dia bahkan nyuruh siap2 punya bapak yang cuma bergaji sebesar gaji Satpam. Gosh, apa artinya ini?

Kemaren pagi, pas di mobil sendirian, tiba2 gue ngerasa sedih banget, entah karena lagu mellow-nya si Glenn ato memang suasana hati yang memang lagi galau. Keduanya kalo digabung memang jadi disaster! Bikin cengeng!

Yang pasti saat itu gue bener2 nggak tega ngebayangin apa yang bakal terjadi sama Bokap. Saat itu gue yakin dia memang lagi stress, tapi dia berusaha nutupin aja sama anak2nya. Tuhaan, aku bener2 nggak tega ngeliat Bokap sedih atau stress. Rasanya pengen aku peluukk dan ciuumm biar dia sedikit terhibur. Tapi aku nggak bisa ekspresiin rasa sayangku ke dia. Mungkin karena memang keluarga kami bukan keluarga yang suka mengekspresikan perasaan, atau memang hubungan emosi kami yang kurang? Entahlah. Hehe, sekarang aja jadi banjir aer mata lagi nih. :p

Tapi yang pasti, segala rencana ke depan yang udah disusun jadi berubah. Sepertinya rencana2 yang mengeluarkan duit harus dipertimbangkan lagi. Mungkin ini terlalu ekstrim, tapi saat itu (ato sampe saat ini?) gue ngerasa semua pengeluaran gue akan menjadi sangat memberatkan, mulai dari uang les, uang kuliah, uang makan, uang transport, pulsa HP, telpon rumah, internet, perawatan gigi, beli2 buku, beli2 baju, makanan2 mewah, sabun mandi gue, shampoo, CD, DVD, listrik buat AC gue, sampe biaya akupuntur yang lagi gue jalanin ini. Nggak nyangka, ternyata pengeluaran gue banyak banget ya? Kira2 sebulan gue ngeluarin duit berapa juta ya? Apakah gue akan kehilangan semua itu dan fasilitas2 laen yang selama ini gue dapat? Lalu gue hidup dari mana? Tabungan gue? Ada sih, tapi mau sampe kapan? Dengan segera itu akan habis! Minta bonyok? Gile, gaji Satpam buat ngebiayain itu semua? Belon lagi cicilan buat Apartemen. Ehh, kredit mobil udah lunas belon yaa? Lalu rencana Windo buat ke Australia buat sekolah Fotografi gimana lagi tuh?! Yah ampunnn, gimana hidup gue selanjutnya yaa?!?!

Tuhan, mungkinkah ini cobaan berikutnya? Bener2 nggak terduga, deh. Memang sih, di Testimonialnya Jerry dan Kak Indah aku pernah nulis,

“Shackled by a heavy burden, ‘neath a load of guilt and shame, then the hand of Jesus touched me, and I know I am no longer the same. Something happened and now I know. He touched me and made me whole. From glory to glory He’s changing me, from earthly things to the heavenlies. He is the potter, I am the clay. Mold me and make me, this is what I pray. “

Setelah kekosongan hidup sejak tahun kmrn serta jatuh bangunnya perasaanku akibat seorang Jerry, aku nggak duga kalo teguran berikutnya akan seperti ini. Setelah pembicaraan dengan Kak Indah, kirain proses berikutnya adalah pembentukan self esteem! Hehe, tapi memang, He works in misterious ways. Kalo dipikir2, mungkin ini memang tamparan Tuhan buat keluarga ini. Pas ngobrol sama Nyokap dan Windo, Nyokap kayaknya terkesan banyak menyalahkan Papa dan memfokuskan bahwa kejadian ini adalah tamparan buat dia. Tapi (akhirnya) gue (berani) ralat dan ungkapin pendapat gue, bahwa gue rasa ini bukan tamparan buat dia doang. Ini adalah tamparan buat semua anggota keluarga. Gue nggak ngomong panjang lebar. Yang penting biar dia inget, bahwa kita semua punya “sesuatu” yang bikin Tuhan nggak tahan buat nggak negor kita.

Dalam hati, gue ngerasa kalau memang ketakutan2 ini terjadi, gue udah mikir kira2 maksud Tuhan di balik semua ini apa, ya? Mungkin biar gue jadi lebih mandiri, nggak jadi gadis manja dengan fasilitas2 yang ada? Biar gue lebih bertanggung jawab dalam hidup gue, nggak seenak2nya ngebuang2 waktu buat malas2an? Biar gue lebih termotivasi dan punya target dalam hidup? Apa ini juga tamparan buat Windo, biar nggak egois dgn memaksakan pilihan hidupnya, biar dia sadar bahwa sudah saatnya dia memberikan “kontribusi” pada keluarga? Apa ini juga tamparan buat Mama? (Saat ini gue belon bisa nemuin kira2 apa dampak kejadian ini ke dia.) Apa ini juga tamparan buat Papa, agar dia dapat “kembali” ke keluarganya, setelah sekian lama dia “mengabdi” pada pekerjaannya? Apakah kira2 dengan kejadian ini keluarga ini bisa lebih harmonis dan lebih hangat, setelah sekian lama kami hidup individualis?

Hmm, mungkinkah semuanya ini MEMANG harus terjadi, agar keluarga ini bisa menjadi lebih baik? Dua hari yang lalu aku masih berharap ini semua tidak terjadi. Saat ini aku pasrah. Tuhan, terjadi deh seturut dengan kehendak-Mu. Aku yakin Kau tahu yang terbaik buat kami semua. Di balik semua ini, aku yakin Engkau punya rencana yang hebat buat kami sekeluarga.

“So as I face tomorrow, with its problems large and small, I’ll trust the God of miracles and give to Him my all. Something good is about to happen. Something good is stored for us. God will take care of me. God will take care of us.”


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...