Monday, October 04, 2004

Cobaan?

Hmm, akhirnya Matrix gue hari ini aktif juga! Keterlaluann! Hampir gue emosii! Udah aktifin kartu kagak bilang2, tiba2 nongol tagihan 2 bulan, udah gitu pas mau dipake diblokir, sampe udah dibayar tagihan 3 bulan pun masih ngadat juga?! Sintiing! Ahh, tp ya sudahlah, toh mau dimatiin juga. Selaen Free GPRS-nya udah lewat, ada faktor2 laen yang sepertinya tidak memungkinkan untuk pake kartu Pasca Bayar kayak begitu. Mau tau kenapa? Semuanya itu berkaitan dengan cerita berikut ini...

Hari Jumat sore kemaren (1 Okt 2004), Windo tiba2 nelp ke HP gue, cm nanya gue mau ke mana. Saat itu sebenernya gue sama Ully and Vera lagi on the way ke Depok, ke tempatnya Dr. Pahry. Biasalaah, girl’s thing! Mau bikin body jadi sedikit lebih bahenol, dengan lekuk2 yg indah, nggak kayak lekuk2 yang bergelambiran kayak sekarang. Kalo Ully mah memang krn April 2005 depan die mo married. Kalo gue knp yaa? Nggak tau juga tuh, knp tiba2 gue mau diajak Akupuntur sama mereka ya? Pdhl kmrn2 diajak Nyokap kagak mau. Walah, kok agak ngelantur yaa? Anywaay, ternyata Windo nelp pengen ngasi himbauan, biar gue jangan belanja2 yang nggak perlu. Ternyata ada kabar buruk. Ternyata di Kantor Bokap ada mutasi besar2an. Bokap kayaknya bakalan dimutasi ke sebuah perusahaan yang nggak jelas, yang udah hampir mati. TEREREREENG!!!

Saat itu dalam otak gue udah berkecamuk macem2 deh. Himbauan Bokap buat mulai mengirit pun bikin kabar itu makin menyeramkan. Saat itu mood gue bener2 drop. Tp gue simpen aja dalem hati. Kayaknya masalah begini2an nggak enak diceritain ke orang laen. Kalo masalah gue pribadi mah bodo amad kali. Tapi ini menyangkut seluruh anggota keluarga, so I’d rather be quiet.

Malemnya pas ketemu Bokap, gue coba konfirmasi berita itu dengan hati2. Ternyata bener. Masih coba diusahakan, tapi sudah hampir fix. Dia bahkan nyuruh siap2 punya bapak yang cuma bergaji sebesar gaji Satpam. Gosh, apa artinya ini?

Kemaren pagi, pas di mobil sendirian, tiba2 gue ngerasa sedih banget, entah karena lagu mellow-nya si Glenn ato memang suasana hati yang memang lagi galau. Keduanya kalo digabung memang jadi disaster! Bikin cengeng!

Yang pasti saat itu gue bener2 nggak tega ngebayangin apa yang bakal terjadi sama Bokap. Saat itu gue yakin dia memang lagi stress, tapi dia berusaha nutupin aja sama anak2nya. Tuhaan, aku bener2 nggak tega ngeliat Bokap sedih atau stress. Rasanya pengen aku peluukk dan ciuumm biar dia sedikit terhibur. Tapi aku nggak bisa ekspresiin rasa sayangku ke dia. Mungkin karena memang keluarga kami bukan keluarga yang suka mengekspresikan perasaan, atau memang hubungan emosi kami yang kurang? Entahlah. Hehe, sekarang aja jadi banjir aer mata lagi nih. :p

Tapi yang pasti, segala rencana ke depan yang udah disusun jadi berubah. Sepertinya rencana2 yang mengeluarkan duit harus dipertimbangkan lagi. Mungkin ini terlalu ekstrim, tapi saat itu (ato sampe saat ini?) gue ngerasa semua pengeluaran gue akan menjadi sangat memberatkan, mulai dari uang les, uang kuliah, uang makan, uang transport, pulsa HP, telpon rumah, internet, perawatan gigi, beli2 buku, beli2 baju, makanan2 mewah, sabun mandi gue, shampoo, CD, DVD, listrik buat AC gue, sampe biaya akupuntur yang lagi gue jalanin ini. Nggak nyangka, ternyata pengeluaran gue banyak banget ya? Kira2 sebulan gue ngeluarin duit berapa juta ya? Apakah gue akan kehilangan semua itu dan fasilitas2 laen yang selama ini gue dapat? Lalu gue hidup dari mana? Tabungan gue? Ada sih, tapi mau sampe kapan? Dengan segera itu akan habis! Minta bonyok? Gile, gaji Satpam buat ngebiayain itu semua? Belon lagi cicilan buat Apartemen. Ehh, kredit mobil udah lunas belon yaa? Lalu rencana Windo buat ke Australia buat sekolah Fotografi gimana lagi tuh?! Yah ampunnn, gimana hidup gue selanjutnya yaa?!?!

Tuhan, mungkinkah ini cobaan berikutnya? Bener2 nggak terduga, deh. Memang sih, di Testimonialnya Jerry dan Kak Indah aku pernah nulis,

“Shackled by a heavy burden, ‘neath a load of guilt and shame, then the hand of Jesus touched me, and I know I am no longer the same. Something happened and now I know. He touched me and made me whole. From glory to glory He’s changing me, from earthly things to the heavenlies. He is the potter, I am the clay. Mold me and make me, this is what I pray. “

Setelah kekosongan hidup sejak tahun kmrn serta jatuh bangunnya perasaanku akibat seorang Jerry, aku nggak duga kalo teguran berikutnya akan seperti ini. Setelah pembicaraan dengan Kak Indah, kirain proses berikutnya adalah pembentukan self esteem! Hehe, tapi memang, He works in misterious ways. Kalo dipikir2, mungkin ini memang tamparan Tuhan buat keluarga ini. Pas ngobrol sama Nyokap dan Windo, Nyokap kayaknya terkesan banyak menyalahkan Papa dan memfokuskan bahwa kejadian ini adalah tamparan buat dia. Tapi (akhirnya) gue (berani) ralat dan ungkapin pendapat gue, bahwa gue rasa ini bukan tamparan buat dia doang. Ini adalah tamparan buat semua anggota keluarga. Gue nggak ngomong panjang lebar. Yang penting biar dia inget, bahwa kita semua punya “sesuatu” yang bikin Tuhan nggak tahan buat nggak negor kita.

Dalam hati, gue ngerasa kalau memang ketakutan2 ini terjadi, gue udah mikir kira2 maksud Tuhan di balik semua ini apa, ya? Mungkin biar gue jadi lebih mandiri, nggak jadi gadis manja dengan fasilitas2 yang ada? Biar gue lebih bertanggung jawab dalam hidup gue, nggak seenak2nya ngebuang2 waktu buat malas2an? Biar gue lebih termotivasi dan punya target dalam hidup? Apa ini juga tamparan buat Windo, biar nggak egois dgn memaksakan pilihan hidupnya, biar dia sadar bahwa sudah saatnya dia memberikan “kontribusi” pada keluarga? Apa ini juga tamparan buat Mama? (Saat ini gue belon bisa nemuin kira2 apa dampak kejadian ini ke dia.) Apa ini juga tamparan buat Papa, agar dia dapat “kembali” ke keluarganya, setelah sekian lama dia “mengabdi” pada pekerjaannya? Apakah kira2 dengan kejadian ini keluarga ini bisa lebih harmonis dan lebih hangat, setelah sekian lama kami hidup individualis?

Hmm, mungkinkah semuanya ini MEMANG harus terjadi, agar keluarga ini bisa menjadi lebih baik? Dua hari yang lalu aku masih berharap ini semua tidak terjadi. Saat ini aku pasrah. Tuhan, terjadi deh seturut dengan kehendak-Mu. Aku yakin Kau tahu yang terbaik buat kami semua. Di balik semua ini, aku yakin Engkau punya rencana yang hebat buat kami sekeluarga.

“So as I face tomorrow, with its problems large and small, I’ll trust the God of miracles and give to Him my all. Something good is about to happen. Something good is stored for us. God will take care of me. God will take care of us.”


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...