Friday, October 15, 2004

Dari Manakah Datangnya Cinta?



Lagi2 kemaren gue menolak juluran kasih dari seorang cowok. Entah cowok yang keberapa dalam 3 bulan terakhir ini. Cowok ke-8 mungkin? Entahlah, gue juga nggak ngitungin. Kenapa bisa gitu ya? Kalo kata si Dhita and Arin sih, aura gue lagi menyala-nyala. Haha! Apaan, seh?!



Kenapa gue bertanya2 dari manakah datangnya cinta? Coz gue sendiri nggak bisa mendeteksi kapan dia datang. Gue seringkali nggak yakin sama perasaan gue sendiri. Kok, cowok bisa dengan mudahnya ya ngerasa suka sama cewek, sampe2 dalam waktu singkat udah melamar untuk hubungan yang lebih lanjut? Dulu pernah ada yang tiba2 nembak gue setelah 1 jam kita kenalan and ngobrol. Wow! Hebring beratss! Gue sampe berulang kali ngasih inget, “Eng, baru 1 jam loh! S-A-T-U jam!” Tapi dia ngerasa 1 jam itu udah cukup untuk tahu perasaannya dia ke gue. He wants me! He?! Bisa gitu, ya?

Yang kmrn juga nggak beda2 jauh. Panggilannya Abaw. Malu utk diakui, bahwa gue kenal dia dari Yahoo Messenger 2 hari yang lalu. Dia sih jarang chattinng. Katanya sih entah kenapa dia tertarik banget sm gue, bahkan sampe2 dia minta no telp gue, which is nggak pernah dia lakukan. Memang keliatan sih dari cara dia minta, bahwa itu bukan kebiasaan dia. Gue lagi2 bilang dulu kalo gue sebenernnya nggak hobi ngasih2 no telp, apalagi di chat pertama! Cm kebetulan kita chat normal and alami banget. Topik2 ngalir gitu aja, tanpa ada bullshit apa2 ato gombal2an. So, gue pikir, why not? Akhirnya malem itu kita ngobrol di telp lumayan lama. Terus besoknya ternyata dia penasaran bgt pengen ketemu gue. Akhirnya, bertemulah kami! Dia sampe diledek2in sama temennya pas ngaku kalo dia ngerasa aneh “kopi darat” begitu, kayak apaan aja! Temen2nya bilang, “Wah, Baw! Elo telat banget sih! Mestinya elo ngelakuin itu tuh 5 taon yang lalu! Udah biasa tau!” Ya sudehlah, kita minum and ngobrol di Gloria Jean’s Coffee, lalu lanjut makan di La Porchetta. Di akhir2 dia mulai ekspresif ungkapin perasaannya, contohnya bilang kalo dia ngerasa nyaman sama gue, perasaan kayak gini nggak sering muncul, tapi kalo muncul pun ya alami aja, di luar kontrolnya dia. Bla, bla, bla. Hingga saatnya gue udah bener2 telad untuk latian, akhirnya kami berpisah. Dia bener2 minta gue janji supaya dia bisa nganterin gue dari kampus ke gereja. Cm gue pikir, ngapain juga ngerepotin? Akhirnya selesai latian gue nggak ngabarin, terus nebeng temen gue deh naek motor sampe seberang Chase Plaza. Malemnya rapat Dewan Marturia dan seleseinya malem bgt. Tp I have no worries. Abaw udah nungguin di parkiran buat nganterin gue pulang. Hmm, jujur aja it’s my first time, sorg cowo dateng cm buat nganterin gue pulang. Sebenernya ada perasaan sungkan coz ngerepotin bgt, tp di satu sisi gue nikmatin itu. Jujur aja, gue memang senang dimanja. *tersipu malu*



Malemnya kami telpon2an lagi. Seperti biasa, dia shift malem di kantornya. Di situ ngobrol kita udah nggak terlalu lancar gitu, nggak kayak kmrn yg bisa ketawa sampe ketawa lepas. Yup, saat itu lagi2 dia ngutarain perasaannya dia. Dia juga ngerasa kalo hubungan gue sama dia ingin dia tingkatkan lagi. Dia pengen kita pacaran!

Mungkin gue adalah orang yg paling bodoh dlm hal beginian. Gue nggak tau mesti ngomong apa kalo nolak suatu tawaran seperti itu. Selain gue bilang bhw utk sampe ke sana kita harus lebih saling kenal dulu (intinya terlalu cepat), akhirnya dengan sangat sulit gue ngaku kalo faktor terbesar yang bikin hal itu semakin nggak mungkin adalah perbedaan agama. Kenapa gue bilang nggak enak? Coz kmrn dia baru ngomong kalo dia heran sm org2 yg terlalu mempermasalahkan agama. Bukannya dia nggak punya agama, tp memang kalo berbeda kenapa? Tapi yah, akhirnya gue ngomong juga. Drpd kalo didiemin ntar jadi sakit perut. :p



Hmm, lagi2 gue mikir, seberapa besar sih iman gue? Sampe berapa lama gue akan tahan dengan “godaan” yg kayak2 gini? Sebenernya gue menolak suatu hubungan yang berbeda agama tuh karena apa sih? Memang karena keyakinan diri gue? Ato cuma gara2 takut ditolak oleh lingkungan gue?

Jujur aja, kayaknya ini bukan karena keyakinan diri gue deh. Kalo orang2 seperti Nicky, Betty, mungkin memang karena keyakinan mereka sendiri. Di satu sisi mereka terlihat seperti orang yang mengagumkan, dengan iman yang begitu kuat, membuat orang2 kagum. Tapi di satu sisi gue kadang2 takut ngeliatnya. Terkadang jadi seperti orang fanatik yang berlebihan. So, apa bedanya orang2 yg spt itu seperti para Moslem fanatik yg selama ini juga membuat gue seram? Suatu momen yang bener2 bikin pikirna gue sedikit terbuka adalah ketika ada Tardidi (Pembabtisan Kudus) di gereja. Tiba2 Nicky bilang, “Satu orang lagi diselamatkan...” Gue no comment, cm saat itu agak terkejut aja, sampe nggak bisa mikir. Saat itu Belinda yg ngomong duluan, kyknya sih persis seperti yg gue pikirkan, “Hehe, emang yang nggak dibaptis nggak selamet, ya?” Duh, ini gue yang gila ato emang kurang pemahaman terhadap agama gue sendiri sih? Terkadang gue mikir, jangan2 gue atheis? Hell, NO!

Yah, maksudnya, cara berpikir gue belum sampe ke tahap seperti mereka gitu deh, ato kayak Kak Indah yg pernah ngomong kalo dia nggak akan memberi kesempatan sama sekali kpd org2 yang “berbeda”. Mereka sepertinya sudah punya prinsip yang pasti, bahwa say no to other religion! Apakah seharusnya gue seperti itu? Kadang2 pengen juga, biar nggak mudah tergoda. Kadang2 juga nggak pengen, sedikit agak menyeramkan. Nggak tau deh...

Satu2nya alasan yang paling kuat buat gue untuk menangkal godaan2 yg kayak gitu sih karena alesan sosial. Kayak kmrn gue bilang sm si Abaw. Gue nggak hidup sendiri. Gue hidup di tengah2 keluarga. Lebih dari itu, sebagai orang Batak yang hubungan dengan keluarga besar masih sangat besar, tentu saja tantangannya lebih besar lagi. Apa yang gue lakukan akan besar artinya buat keluarga gue, bahkan keluarga besar gue. Gue yakin banget, hubungan beda agama akan sangat ditentang oleh keluarga besar gue. Wow, kontrol sosialnya kuat banget deh pokoknya! So, gue nggak mau memulai suatu hubungan yang sepertinya mustahil.

You know lah, gue orangnya paling takut nggak diterima oleh lingkungan sosial gue. Gue rasa nggak mengherankan ketika gue takut bertindak sst yg nggak sesuai nilai2 yang dianut oleh lingkungan di sekitar gue. Tapi sebaliknya, gue pengen mandiri! Selama ini bukannya gue menginginkan untuk bisa lebih berfokus pada keinginan gue sendiri, bukan pada keinginan orang2 di sekitar gue? Bukannya gue juga lagi pengen mengurangi ketakutan2 gue untuk nggak diterima oleh lingkungan sosial gue? Apa ini salah satu tantangannya? Apa ini salah satu kesempatan gue untuk belajar lebih fokus pada keinginan diri gue sendiri? Nggak tau deh. Yang jelas, langkah ini terlalu besar. Gue belon berani untuk kayak gitu. Tapi kira2 sampe kapan ya gue akan bertahan?


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...