Wednesday, October 06, 2004

Happy Birthday, Mom...



Hari ini si Mama ulang tahun ke-55. Wow, ternyata udah lumayan juga usianya ya. Bbrp waktu yang lalu gue dapet tugas bikin Genogram 3 Keturunan di Mata Kuliah Pengantar Terapi Keluarga. Lumayan deh, selain jadi banyak komunikasi sama Papa-Mama (para informan, coz gue nggak tau apa2), gue jd tau lebih lagi tentang keluarga Tobing dan Siahaan. Selama ini gue bener2 cuek!





Salah satu yang menarik adalah ketika ngeliat Genogram 3 Keturunannya Keluarga Siahaan (Mama). Mama kan anak bungsu dari sekian banyaakk bersaudara, jadi dia satu2nya yang cabangnya baru dua (gue dan Windo) dan belon ada anak cabang lagi (cucu), sambil kakak2 dan abang2nya cabangnya udah pada banyak banget di bawahnya. Haha! Kalo diliat dari silsilah sih sebenernya normal. Tapi sekali dua kali pasti kepikiran deh buat pengen punya cucu. Hihi, pdhl anak2nya belon lulus kuliah. Ehh, Windo udah lulus ding. :p





Ngomong2 soal Windo, agak kasian juga deh dia. Ternyata dia tetep dihimbau untuk cari cewek Batak, sambil Vanny kan Bali-Jawa. Waktu dia “mampir” ke kamar gue pas pembicaraan 2 hari yang lalu, dia juga cerita mengenai hal itu. Kata Mama, saudara2 juga pada komentar mengenai hubungan Windo dengan Vanny. Mereka bilang, kalau menantunya bukan Batak, ketika meninggal siapa yang datengin? Udah gitu, dengan terjadinya “krisis keuangan negara” gini, pas nikah nanti kalo mau dikasih marga maka biayanya akan 2 ato 3 kali lipet!





Mama memang deket sama Inang Tua Epi yang termasuk pemilih dalam angkat menantu. Bahkan ngeliat perdebatan Inang Tua Epi, Inang Tua Kardo, dan Bang Ein, gue ngeliat kayaknya ada yang aneh dan nggak rasional dari pandangannya Inang Tua Epi. Gue rasa hari gini kriteria “harus Batak” dan “cakep” udah nggak relevan.


Masa dia nggak setuju sama pacarnya Bang Icat cuma gara2 dia jelek?! Gila! Emang sih, Bang Icat itu cakep. Di usianya yang ke-30, mukanya bener2 baby-face dan menarik, pinter pula. Tapi ceweknya juga pinter! Kristen pula! Apa lagi sih maunya?! Masih bagus dapet segitu. Ehh, si Mama malah ngebelain pula pas kejadian itu. Pas cerita ke gue, dia cerita juga ttg komentar ekstrim Inang Tua Epi, “Lama2 sekalian aja pacarin orang sumbing!!” Hmm, dengan ringannya gue jawab aja, “Emang kenapa dengan orang sumbing? Kalo baek gimana?” Gue ngomong seakan2 gue nggak keberatan pacaran dgn org sumbing. Dlm kenyataannya pun itu mungkin aja terjadi kok. Itu nggak jadi patokan utama. Masih banyak hal2 laen yg lebih penting drpd itu.


So, gue rasa kedekatannya dengan Inang Tua Epi pun gue rasa sedikit banyak mempengaruhi cara pandangnya. Pandangan2 irrasional kayak gitu dengna mudahnya merasuki pikirannya. Ditambah lagi si Mama kan Sanguine sejati (just like me). Pengakuan dan penghargaan dari orang laen merupakan hal yang amat sangat penting. Bahkan hingga pengakuan dan penghargaan dr orang laen setelah ia meninggal pun masih dikhawatirkannya. But after all, gue nggak sepenuhnya nyalahin dia. Secara umum Adat Istiadat memang terutup dengan yang namanya pembaharuan. Spt yg udah gue bilang, yang namanya perubahan pasti awalnya menimbulkan penolakan. Bukan berarti setiap perubahan itu baik. Nggak juga. Gue sendiri nggak ngerti perubahan Adat yang mulai melonggar ini sebenarnya baik ato nggak. Semakin banyaknya pernikahan campur antara Suku Batak dengan suku lain sebenernya baik ato nggak? Semakin merosotnya kecintaan generasi muda Batak skrg terhadap Adatnya baik ato nggak? Di sisi lain that’s called moderniasi or globalisasi or apalah, tapi bagi kemurnian adat itu sendiri, itu namanya pencemaran! So?





Hmm, kok setiap kali ngomongin Mama jadi begini ya? Hihi! I’m sorry, Mom. I love you! Semoga panjang umur dan diberkati Tuhan selalu, dan bisa menjadi seseorang yang lebih baik juga (bukan berdasarkan perspektif aku loh, ya).




No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...