Monday, October 04, 2004

Karir...



Hari ini dibuka dengan suatu pembicaraan yang tidak lazim. Begitu keluar kamar dengan mata masih setengah merem, tiba2 Windo ngajak ngobrol yang nggak2. Tiba2 dia nanyain tentang pilihan karir gue di masa depan. Dia mengkonfirmasi omongan Mama ke dia sebelumnya, bahwa gue pengen berkarir di bidang musik. Gue sendiri nggak bisa inget alur pembicaraan lengkapnya. Iya lahh, orang masih ngantuk gitu diajak ngobrolin begituan! Tapi pokoknya ternyata Mama ngeluh ke Windo tentang kami berdua, bahwa keduanya kok jadi nggak bisa diandelin gitu. Windo kayaknya bener2 nggak mau kerja kantoran seperti selayaknya Sarjana Ekonomi. Alasan dia adalah bahwa sejak awal masuk kuliah pun memang kuliah di Bidang Ekonomi bukanlah pilihannya, melainkan pilihan Papa-Mama. Dengan demikian, dia ngerasa kalo sudah selayaknya hingga saat ini pun dia nggak punya keinginan untuk berkarir di bidang itu.



Mengenai gue, ternyata Mama juga terheran2. Dia bingung kenapa gue yang (menurutnya) menggebu2 (berdasarkan perspektifnya) untuk kuliah Psikologi tiba2 di akhir2 kuliah malah belok haluan. Kenapa jadi dua2nya anaknya “belok” semua, dan nggak ada yang berkarir (baca : kerja kantoran). Windo bener2 nyecer gue, kenapa gue nggak mau berkarir di Bidang Psikologi? Kira2 gue mau jadi apa kalo berkarir di Bidang Musik? Gue terbata2 juga jawabnya, coz gue jg nggak tau pasti nantinya.

Gue bilang juga, bahwa kalo cuma S1 Psikologi, gue nggak akan bisa buka usaha sendiri. Palingan kerja kantoran kalo nggak jadi staff di manaa gitu. Hmm, pdhl kayaknya memang dr awal gue nggak tertarik untuk kerja kantoran. Mata2 kuliah yang berhubungan dengan PIO (Psikologi Industri dan Organisasi) yang memfokuskan penerapan Psikologi di suatuu... apa ya? Pokoknya arahnya ke penerapan Psikologi di kantoran gitu deh! Iya, mata2 kuliah yang PIO banget jujur aja nggak menarik buat gue. Gue lebih suka yang berhubungan dengan Psikologi Sosial dan Perkembangan. Hmm, kira2 kalo memang harus bekerja di Bidang Psikologi, pekerjaan yang seperti apa ya yg bisa gue geluti? Ahh, nggak tau deh!

Sementara kalo musik? Hmm, Mama melihat contoh terdekat, yaitu Kak Ros. Sepupu gue satu ini memang udah melanglang buana di dunia Paduan Suara. Pengalamannya dia di bidang itu udah bikin dia keliling di beberapa benua di dunia. Tapi Mama nggak mau banget gue kayak dia, yang kerjaannya aja nggak jelas. Windo curiga gue bercita2 pengen kayak dia. Dia nanya gue terinspirasi oleh siapa. Hmm, emang siapa yang pengaruhin gue ya? Gue juga nggak tau deh. Gue sih tadinya mimpi, kalo misalnya gue terus kembangkan kemampuan gue dan ditambah bersekolah keluar negeri dengan pilihan bidang yang tepat, siapa tahu gue bisa the next Avip Priatna, the next Tommy Prabowo yang jadi nomor 1 dan nomor 2-nya dunia Paduan Suara di Indonesia? Ato jadi kayak Mbak Aning, Mbak Binu? Ato bahkan pengen seperti seorang Tante Catherine yang udah menjadi tokoh yang sangat sangat disegani di Bidang Vokal di Indonesia? Ahh, mungkin gue terlalu mimpi kali ya? Mungkin gue memang nggak bakal bisa seperti mereka? Apa gue terlalu berani ambil resiko, padahal kemampuan gue memang nggak memungkinkan sampe kayak mereka? Tapi sebenernya jadi Guru Vokal biasa di Sekolah Musik pun nggak papa kok. Sayang Mama ngeliat bahwa Bidang Musik itu akan sia2 buat gue. Dia ngeliat betapa sejak kecil gue paling nggak mau disuruh maen di depan saudara2. Jangankan mau berkarir di situ, maen buat Keluarga aja gue nggak mau! Ternyata dia cerita itu sampe nangis2 kata Windo. Ahh, nggak tau deh!



Ngomongin masa lalu, gue jadi terpikir lagi tentang kebiasaan2 gue dari dulu hingga sekarang. Gue emang paling nolak kalo disuruh maen di depan keluarga. Dulu gue bener2 malu dan nggak PD buat maen di depan keluarga. Sampe mau nangis kalo dipaksa2 buat maen piano kalo ada kumpul2 keluarga! Dalam hati, sebenernya gue barang apaan sih, dipake buat pamer2 bakat anak oleh orang tua?! Kalopun gue maen, biasanya dengan muka dilipet tujuh, alias cemberut kayak nahan tai. Disuruh nyanyi pun gue nggak mau. Ahh, sebenernya gue kenapa ya? Kenapa gue jadi pemberontak kayak gini?

Gue terus menjalankan kebiasaan gue ini. Kalo disuruh menggunakan kemampuan gue buat kepentingan keluarga, ato buat kepentingan gereja, tapi atas perintah keluarga, gue sepertinya nggak semangad dan cenderung menolak. Aneh. Kenapa gue “anti” banget sama keluarga gue ya?

Bapak Uda Ahal adalah salah satu contoh ekstrem orang tua yang sangat gemar memamerkan anaknya. Suara anak2nya memang bagus. Dulu si Gerry yang selalu dieksploitasi. Sekarang Renata yang selalu dieksploitasi. Dulu pernah di rumah Uda Medon si Renata dipaksa2 nyanyi sama dia, pdhl suaranya lagi serek. Terus dia tetep maksain kehendaknya. Gila! Orang tua sekarang udah pada sinting kali ya?! Nggak liat apa, anaknya itu suaranya udah serek?! Si Renata udah mau nangis gitu nolak2, tapi demi kepuasan pribadinya si Uda tetep maksa! Saat itu gue bener2 emosi ngeliat Uda Ahal khususnya, dan para orang tua pd umumnya. Knp sih mereka senang sekali memaksakan kehendak kepada anak2nya? Seringkali mereka cm mikirin kepuasan pribadinya, nggak mikirin gmn dampaknya ke anaknya. Di mobil gue ungkapin kekesalan gue sama kejadian itu. Tanpa disangka, ternyata Mama anggep itu biasa2 aja. Wow! Gue bilang, liat aja dampaknya sama Renata nantinya! Saat ini gue jadi mikir, kasian juga si Renata ya. Sejak dia kecil sampe skrg perlakuan si Uda Ahal nggak berubah, tetep mengeksploitasi anaknya. Gue takut bgt dia jadi kayak gue, ato bahkan lebih parah. Dia jadi anak yang cm bisa tunduk sm orang tua, yang nggak bisa bikin keputusan sendiri, dll. Ahh, kok jadi ngelantur lagi?

Knp kalo ngomongin masa lalu selalu bikin luka2 lama keluar lagi ya? Memang sih, biasanya kenangan2 pahit akan jauh lebih membekas dibandingkan kenangan2 manis. Tapi kayaknya gue bukan contoh perkembangan yang baik nih. Luka2 batin selalu gue pendem sendiri dan gue tumpuk terus-menerus. Mungkin kalo gue tuliskan semua, bisa dibikin Novel kali! Walaupun mungkin bagi sebagian orang itu semua cuma masalah2 kecil, tapi nggak buat gue. Gue sebenernya takut suatu saat ini semua akan meledak!



Sepertinya sejak saat ini, pembicaraan mengenai masa depan akan terus mengusik. Ngomongin ini juga bikin gue pusing! Gue sendiri nggak tau mau gue apa. Ahh, nggak tau deh! Nanti gue pikirin lagi. Mungkin ini salah satu insight-nya, bahwa gue memang udah harus mikirin ini secara lebih serius. Baiklah, akan gue cari tahu apa yang mau gue lakukan terhadap masa depan gue.

Yang pasti, saat ini gue lagi mau coba cari lahan duit, hehe. Gue rasa sudah terlalu banyak waktu senggang yang gue buang2 gitu aja. Saat ini, dengan waktu senggang yang ada, gue rasa gue bisa “menghasilkan sesuatu”. Let’s see...


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...