Wednesday, October 06, 2004

Tabah, ya, Pa...




Hari Senin kmrn si Kak Indah ngajakin nyoba Stuff Crust-nya Pizza Hut yang baru, yang isi Sosis! Hmm, yummy! Tapi berhubung males keluar rumah, akhirnya kemaren baru kesampean. Akhirnya makan (lagi2) di Pizza Hut Pasar Festival. Enak juga, tapi kenyang bener, bow! Hehe, maklum deh, satu loyang cuma dibagi berdua. :D Lagipula, entah kenapa akhir2 ini nggak terlalu napsu makan. Makan cuma 1 x 24 jam. Gara2 akupuntur ato psikosomatis?! Hmm, gpp deh, biar kurusan... ;p





Sebenernya sih cuma mau cerita soal SMS-nya si Papa. Pas lagi makan gitu, tiba2 ada SMS masuk. Hehe, jarang2 ada SMS yg lolos Nokia 6600 gue yang udah dudung banget itu! Ada dua SMS, isinya :


“Jangan terlalu kecewa, yang penting kita harus berpengharapan pada Tuhan bahwa Dia punya rencana yang lebih baik untuk kita. Terima kenyataan ini dan Tuhan akan bekerja untuk kita.”


“Dari segi tugas, kan Papa cuma pernah mampir 4 tahun di PAM yang tetap dianggap sebagai pendatang krn selama ini tidak ada orang luar jadi Direktur di PAM (Dirut). Kita harus terima kasih pada Tuhan sempat di PAM dan mudah2an menjadi dasar untuk mencapai yang lebih baik. Yang jelas Papa yakin selama ini kalian tidak pernah menyombongkan diri. Berdoalah dan berjuang untuk perjalanan hidup kalian.”


Anjriit, sisi kewanitaan gue langsung muncul gitu pas liad SMS ini! Udah dibilang, ngeliat Papa kayak gitu bisa bikin gue cepet sedih! Langsung rapuh guee! Tiba2 mata berkaca2 dan susah payah (sumpah, susah banget!) nahan tangis. Lagian malu ahh, di depan Kak Indah yang tegar begitu masa mewek, hihi.





Hmm, sebenernya gue sih udah bisa cukup nerima kok. Yahh, spt di posting kmrn2 lah. Cuma yg bikin gue serem sebenernya bukan situasinya, melainkan diri gue sendiri. Gue takut gue belon cukup siap untuk diterjunkan ke situasi kayak gini. Selama ini gue terlalu manja dan terlalu santai. Tiba2 aja diposisikan dalam situasi seperti ini secara paksa! Bukan situasinya yg bikin gue takut, melainkan perubahannya. Secara umum, perubahan seperti apapun pasti sedikit banyak menimbulkan rasa insecure. Tapi kalo nggak ada perubahan, kapan kita beranjak maju atau mundur? So, don’t worry, Pops... I’ll be fine! Just take care of yourself, ya! Love you! ^_^







Hmm, nyambung lagi! Hehe, td sebenernya sempet ditinggal barang sejam-an. Si Babe pulang. Sejak hari Sabtu kemaren dia pergi ke Jerman dan Belanda, pulang hari ini. Udah tau lagi resesii, tetep aja beli oleh2! Yg paling mahal ya dompet yang dibeliin buat gue, tuh. Sama coklat banyak. Ckck! Gmn nggak makin subur nih?! :p

Mau dia ketawa kayak apaan, tetep aja gue tau pasti di dalam dirinya ada rasa kecewa sama diri sendiri karena mengecewakan keluarga. Oleh karena itu, dia nggak mau ngecewain keluarganya lagi, dengan nggak ngebawa apa2 dari luar negeri krn jika itu terjadi maka kesenjangan dulu (bawa oleh2 banyak) dan sekarang bisa semakin drastis. So, dia bela2in tetep beli oleh2 deh.


Sebenernya gue takut dampaknya ke depan buat dia. Di usianya yang masih segitu, pekerjaan yg kayak nanti itu pasti akan bikin dirinya ngerasa nggak berharga. Jangankan dia, kayaknya udah jadi fenomena bahwa konflik yang dialamin seseorang yang baru pensiun adalah sering ngerasa dirinya nggak berharga. Dia masih ingin berkarya, tapi nggak ada sarana untuk itu, coz dia sudah berhenti dari pekerjaannya. Makanya banyak pensiunan yang suka cari kesibukan sendiri. Sambilll pekerjaannya nanti yang cuma jadi Komisaris (katanya sih semacam pengawas) suatu Perusahaan yang udah hampir mati. Naah! Bisa berabe tuh! Hehe, achievement yang dia dapet sedikit sekali, pdhl kompetensinya masih tinggi. That could be a problem, but I hope it wouldn’t. God, help him...


Oh iya, besok harus inget untuk SMS dia, beri kata2 penguatan. Umh, bukan penguatan sih tepatnya. Just want him not to worry about me, and to know that I’m okay. ^_^



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...