Friday, July 01, 2005

Earth Calling to Obi!
Come On, Obi! Be Realistic!!



I’m so scared...

I’m scared for the feeling I have to a guy I met few days ago.

Semakin lama kok gue jadi semakin terlalu berharap yaa? Udah gitu Bang Raja omongannya suka jauh2 banget. Yah, gue sih jadi terbuai juga, apalagi (so far) apa yang gue harap dari seorang laki-laki utk jadi pasangan gue (yah at least pacar deh) ada semua di dia. Akhirnya, harapan2 gue jadi makin tinggi deh.



Mau tau harapan2 gue? Hmm, apa yaa? Gue juga nggak bisa jelasin sih. Hari ini dia nelpon lagi. Ini termasuk bahan bahasannya loh. Hihi, gue cerita gini kyk anak ABG yg lagi kasmaran nih! Pdhl sih emang lagi kasmaran, haha!

Oke, talking about harapan ya? Hmm, jujur aja gue berharap agak banyak pada hubungan antara gue dan Bang Raja. Banyak dalam arti, I want him! Oups! Obi, behave dong ahh! :( Abis gimana doong? Sebenernya banyak cowok2 yang lebih “real” yg juga menawarkan “relationship” sama gue. Tp selalu gue ngerasa ada yg kurang, yg bikin gue ngerasa bhw hubungan yg akan kami jalanin nggak akan sampe ke mana2. Kalo cuma buat temen mesra2an, cari2 perhatian, dll mungkin bisa sih. Tapi abis itu?

Kenapa kali ini gue ngerasa beda yaa? Kali ini gue ngerasa gue siap ngejalanin apapun! Termasuk tahap “relationship” yg serius, dlm arti hubungan yg memang mengarah ke pernikahan. Memang selama ini hubungan yg gue cari adalah hubungan yg serius, yg memang merupakan tahap penjajagan menuju pernikahan. Yah memang apapun bisa terjadi dalam tahap ini. Bisa aja hubungan kami kandas di tengah jalan. Tapi itu memang resiko yg harus dihadapi. Tahap pacaran memang salah satu proses seleksi menuju pernikahan bukan? Daripada cerai tengah jalan, mending putus pas pacaran tohh?



Hei, hei, hei! Kok makin jauh yaaa?

Kkrrkk! Kkrrkk! Earth calling! Earth calling to Obi!

Obii, back to reality pleaseee!



Tadi gue batal les sama Tante Katrin. Akhirnya gue curhat sm Alex di Boelat Cafe. Salah satu topiknya adalah ttg hal ini. Gue sedikit ditarik kembali ke bumi sama Alex. Kayaknya gue harus belajar sabar deh. Gue nggak boleh terlalu terbuai sm semua ini!

Iya sih, it’s all TOO GOOD TO BE TRUE!



Ada bbrp hal yg perlu gue jajaki terlebih dahulu.

Satu. About him! Gosh, I’ve just known him for less than a week! What can I expect?! Gue nggak tau gimana kesehariannya. Gue nggak tau apakah perasaannya dia ke gue is for real. Bisa aja dia bohong. Bisa aja dia tipe pria yang manis dalam merangkai kata, yg bisa bikin cewe2 jadi geleper2. Bisa jadi dia cuma kesepian dan kebetulan ketemu gue, teman baru yg bisa bikin dia nyaman. Bisa jadi dia jujur, tapi dia salah sangka terhadap perasaannya sendiri. Bisa aja dia cuma kagum ke gue akibat baca Profile and Testimonial2 gue yg byk menunjukkan kemampuan2 gue, which is dia suka banget. Bisa aja kan?

Dua. About me! Bener nggak sih gue sebegitunya ke dia? Apakah gue begini karena dia yg terbuka dgn perasaan dan harapan2nya, sehingga akhirnya gue diajak terbang ke angkasa ato karena memang perasaan gue yg tumbuh sendiri? Apakah perasaan gue kali ini nggak beda jauh dgn yg dulu2, di mana gue sangat menikmati ketika ada org yg perhatian ke gue? Apa ini cuma gara2 gue kesepian?

Tiga. About future! Kita mau ke mana? Apakah akan baik dampaknya kalo kita sudah memulai hubungan serius sebelum kita ketemu? Ato justru bisa bikin runyam? Apakah gue siap utk hubungan jarak jauh? Apa dia siap utk hubungan jarak jauh? Apakah udah ada cukup “trust” di antara kita, sementara pengetahuan kita antara satu sama lain masih sangat minim? Apakah sebaiknya menunda hubungan tersebut hingga di saat kita bertemu?



Semua pertanyaan di atas belon bisa gue jawab. Mungkin itulah yg harus gue cari tahu jawabannya.



Arrghh! Sebell! Kenapa sih harus begini?! Knp harus dia?! Kenapa sosok pria yang gue damba2kan munculnya justru nun jauh di sana?!?! Kenapa dia juga harus muncul sekarang, di saat gue telah memutuskan utk fokus menyelesaikan kuliah dan memulai arah karir gue?!?! Mungkin bener, gue harus banyak berdoa.

Tuhan, mungkinkah dia? Kalo memang dia jodohku, biar deh semuanya ini berjalan sebagaimana mestinya. Kalo ternyata bukan, tolong bukakan mata dan hatiku ya. Tuhan, beri petunjuk ya....


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...