Sunday, July 10, 2005

On Sunday...



Hari ini feeling gue datar2 aja, bener2 datar. Setiap hari Minggu adalah rutinitas. Mungkin karena kegiatan2 itu terlalu rutin dan bahkan makin lama semakin membebani, lama2 maknanya hilang sama sekali.



Pagi hari dimulai dengan (biasa lah) ketergesa-gesaan. Dr kmrn belon jelas Naposo mau nyanyi pas di mana, coz pas si Erwin bilang ke Sekretariat katanya udah penuh. Padahal kan ada Peneguhan Sidi! Biasanya Naposo selalu “menyambut” mereka dengan mempersembahkan sebuah pujian. Akhirnya udah lmyn beres. Johnny udah ngomong dan akhirnya kita nyanyi sblm Anak2 Parguru nyanyi. Bang Daniel minta ijin cabut ke MMC buat nemenin Adriel yg abis operasi kmrn. Pdhl tanggung bgt gitu! Gue rasa gara2 dia nggak yakin dengan nyanyian kita. Soalnya Kamis kmrn gue yang ngelatih and gue bikin Stevano solo “Ya Yesus Kuberjanji” ayat 1, baru Choir ayat 3. Gue mau ngelatih Solist2 baru. Dulu jaman Bang Batara bisa bermunculan kok! Gue jg dulu kalo nggak “dijerumuskan” nggak akan berani2 jadi Solist. Yah, pokoknya gitu deh. Akhirnya (lagi2) gue yang jd Conductor dan terpaksa ngiringin Anak2 Parguru dari Piano atas. Kagak sempet lari ke Keyboard di bawah, wong nyanyinya beruntun!



Pulang gereja gue bener2 lupa kalo seharusnya kita Latihan Koor Gabungan buat Minggu V. Doh! Itu kan Programnya Seksi Musik (which is diketuai oleh GUE!). Pdhl gereja masih dipake buat Marulaon Nabadia anak2 yg abis Peneguhan Sidi. Naposo aja masih luntang-lantung nggak ada tempat latihan. Mumet! Akhirnya gue pergi makan aja sama bonyok ke Mariott. Ternyata lama! Pas balik ke gereja, Naposo udah mau selesai latihan.



Habis itu, gue pergi ke Mal Taman Anggrek buat latihan Virtuoso jam 5. Gue dateng jam 4 kurang karena pengen nyari kado buat Papa. Paling ini doang yg bikin gue seneng.

Gue tdnya belon tau mau beli apa. Ada yg bilang beli dasi aja, kemeja aja, sepatu. Gue males gitu. Standard banget! Kalo die mau mah beli sendiri aje. Gue mau beli sst yg bener2 spesifik, khusus buat Papa. Gue akhirnya beli bbrp barang.

1. Tas Alkitab. Soalnya pas dapet Souvenir tas Alkitab di Mariott tadi Papa kesenengan. Dia bilang, “Kebetulan, aku belon punya tas Alkitab.” Langsung aja gue cela, “Busyet, Papaa! Tas Alkitabnya kan motif bunga2! Ngejreng buanget pula!” Akhirnya gue beliin yg lmyn bagus, warna hitam. Masa Sintua tas Alkitabnya bunga2?! Haha!

2. “Chicken Soup for the Golden Soul”. Ya, ya, Chicken Soup memang kedengeran standard beraatt. Tdnya gue bingung mau yg buat Parent Soul atau Golden Soul. Akhirnya gue pilih Golden Soul buat dia mengenang masa2 indah dalam hidupnya. Soalnya gue rasa tahun ini ada perubahan yg lumayan drastis dlm hidupnya, yaitu mengenai pekerjaan. Yahh, gue rasa udah saatnya dia mulai menurunkan aktivitas dan mengenang2 masa2 indah dalam hidupnya, sementara anak2nya harus mulai berkarya.

3. Renungan Harian “Tuhan Penguasa Dunia Bisnis” Ini gue temuin di deket kasir pas mau bayar. Gue belon liad isinya kyk gmn. Kurang lebih semacam Renungan yang ditulis utk 365 hari selama setahun (kyk kalender) yang isinya seputar prinsip2 Bisnis, namun seputar Alkitab. Gue nggak tau berguna ato nggak. Yah, mudah2an sih bisa membuka pikiran dia dlm dunia bisnis yang baru ditekuninya lagi setelah off dr pekerjaan yg dulu. At least bisa sedikit menghibur dia ketika menghadapi tantangan dlm bisnisnya.



Selanjutnya, latihan Virtuoso (tetap) agak menjenuhkan. Hari ini sih org2nya lmyn deh, ada 3 Sopran, 4 Alto, 3 Tenor, dan 1 Bass. Gue udah mulai jenuh nih sm Virtuoso. Nggak ada kemajuan yg berarti. Orang2nya yg sekitar 15 jg komitmennya udah nggak jelas. Dengan kondisi begini org2 yg berkepentingan di dalam juga nggak ngeberesin pula. Gemes sendiri gue! Manajemen SDM-nya paraah! Pdhl kegiatan ke depan udah ngantri. Bodo lah, yg penting pas nyanyi masih indah. Ya iya lah, orang2nya suaranya banyakan udah pada jadi. Cuma sebenernya kan bisa lebih baik dari sekaraang! :(



Pas makan sm Kak Ocha and Chiche pun hambar gitu. Abis makan, karena urusan kado2an udah beres, gue balik ke rumah. Tapi ngerokok dulu di parkiran mobil, hehe. On my way home, Bang Jaja nelpon. Lumayan lah, penyegaran rohani. :p Cuma sayang, kyknya malem ini absen nih ngobrol lama2 di telpon. Dia lagi sibuk dengan Kebaktian Padangnya NHKBP NY.



Oh iya, ada hal yg agak spesial juga. Hari ini Perpustakaan NHKBP SJ (akhirnya) digelar lagi. Gue tdnya nggak pengen minjem. Ehh, pas lagi ngobrol2 di deket meja, mata gue ngeliat salah satu buku yang agak2 ungu. Pas gue baca, judulnya “Seni Mengasihi Diri Sendiri” by Dr. Cecil G. Osborne. Gue baca di belakangnya, ternyata tepat seperti yang gue butuhkan! Masalah Konsep Diri ini banyak dikaitkan dengan pengalaman masa kecil (terutama orang tua). Sampe saat ini gue baru baca bbrp halaman. I like it. Mudah2an bisa berguna buat diri gue sendiri. Selama ini gue rasa masalah ini termasuk hal utama yang jadi tantangan diri gue sendiri. Gue pengen memperbaiki, tapi susah! Pdhl kurang lebih gue udah tau faktor2 apa yg nyebabin, tapi knp ngerubahnya tetap sulit ya?!

Di bagian pengantar ada dibilang juga, “Dengan lebih mengasihi diri sendiri, kita akan dapat menerima diri sendiri secara baru dan menakjubkan serta mampu memberi dan menerima kasih.” Gue pikir2, mungkin itu sebabnya gue sulit menerima kasih dari orang lain ya? Setiap kali ada yg menjulurkan kasih ke gue, gue susaahh banget percayanya. Gue nggak yakin kalo orang itu bener2 sayang sm gue. Gue takut sayang itu nggak real, dan kemudian gue akan terjatuh ketika sudah menaikkan harapan2.

Oleh karena itu, sikap gue menerima juluran kasih dari Bang Raja termasuk hal yang luar biasa yang gue lakukan. Apalagi kondisi kita berdua yang beresiko tinggi. Sebenarnya, masih ada keragu2an atas kasih yang dia berikan. Namun, selain figurnya (luar-dalam) yang all-in, alias apa yg gue cari ada di situ semua, mungkin inilah salah satu jalan yang Tuhan kasih ke gue untuk mengembangkan diri, terutama masalah Konsep Diri.

Wow, what a gift...

Thanks, God...


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...