Tuesday, December 05, 2006

Love is a Choice

(Posted at Dec 05, 2006 at Friendster Blog)

Once in awhile, if we're fortunate, a simple, yet profound concept will appear in such a way as to fully command our attention, shift our understanding of life, and gift us with a more comprehensive core belief. This was the case with a wonderful little book by Gerald Jampolsky titled, "Love Is Letting Go Of Fear". Inspired (I believe) by "A Course In Miracles", Jampolsky quite simply and directly postulated that all of our experiences can be distilled down to either love or fear, and that as we release fear, love appears. I realized that this was such a fundamental, irrefutable tenet of human existence, and was amazed at how it began immediately to shift my perception of my life and life in general. I was also amazed that such an important core belief had not been presented to me from early childhood (which is a commentary on Western culture). Within a short time I was able to recognize the either/or appearance of love or fear in even the most simple of situations, experiences, and interactions with others. There was always some flavor of one or the other.

Typically, it was initially easier for me to recognize and distinguish between love and fear in activities outside of myself. Gradually I grew more competent in recognizing either - within my self, my emotions, and my thoughts. Truthfully, I benefited from considerable assistance (workshops, therapy, breathwork, vision quests, spiritual teachings, etc.) during this phase of my personal growth work. Nevertheless, I was fascinated. Diligent observance led to another realization: most love is contaminated with fear, at least in the mainstream American culture and in most relationships. Moments of pure love do occur, yet, because of the kind of conditioning most children receive, fear creeps in to contaminate it. True intimacy requires uncontaminated love. It's no wonder that many people have a "fear of intimacy"; it stems from the inability to fully love, free from the presence of fear.

Another way to describe real love could be a description of love free from conditions, i.e. "unconditional love". Most of the time, most people love with a mixed message - "I love you, but... I also fear that..." Therefore, because of that fear, people feel a need to include some conditions on love in order to feel safe, to feel in control, to protect themselves, etc. My guess is that this is familiar territory for you, the reader of this article. I recall hearing an author/Psychologist - a recognized authority - unequivocally state that unconditional love is basically not possible for humans (!). Such is the prevailing myth, even at the professional level.

The issue of sharing and experiencing real love and authentic intimacy goes beyond simply loving without conditions or fear. There is a second level where the issue is one of sustaining love, sustaining intimacy. Many people are capable of moments of unconditional love, yet unable to sustain that loving connection for long before the contaminating effects of fear enter in. Often the fear originates with the one who is being loved, for due to their past history they are convinced that "this won't last" and pain will surely follow. I call this "inability to sustain intimacy". My guess is that, given a bit of thought, you too will agree that this difficulty with sustaining intimacy and a loving connection is rampant in our culture. So the challenge is how to create and share loving intimacy and keep that love free from fear. The title of Jampolski's book seems to indicate that love is what emerges when fear is released.

His book pointed to the creation of a new cultural myth, and at the core of that myth was a radical core belief that in any given moment and situation there is only love or fear, and a radical directive which stated that we can choose between the two. It was around the same time that I first read Jampolski that I was also powerfully inspired by a song (also based on text from "A Course In Miracles"). One line in particular seemed to have "cosmic reverb" on it, and it rang repeatedly through my mind: "I can be happy the rest of my life, choosing to have peace of mind." To think that I have a choice (!) and, furthermore, that I am able to choose! What radical concepts, indeed! Eventually, through the great blessings of my study and practice of Sacred Tantra I have come to understand that it is the repeated choosing of love over fear, moment to moment that creates and sustains intimacy.

But how do I choose? This simple question has led me down a number of (mostly productive) paths, learning skills to align with love instead of fear, and discovering and purifying the fear-based blocks to love within me. Those blocks are to be found in nearly everyone, and found at every level, from the tension and congestion in the physical body, to the emotional blocks in the chakras and psychic/auric field. This is, of course, the basic theme of modern Psychology, both humanistic and transpersonal, and of the entire human potential, personal growth movement - purify the negativity/self-destructive/dis-empowering aspects, and build the positive, life-enhancing aspects on all levels. What "Love Is Letting Go Of Fear" and "A Course In Miracles" added for me in the early '80s was a sense of choosing, on a moment-to-moment basis, where I want to place my loyalty - to love and the positive or fear and negativity.

This sense of momentary immediacy also helped me integrate my psychological healing and personal growth journey with my interest in Buddhism. In order to make the choice and continuously affirm my loyalty to love I needed to more fully understand: What is love? What is fear? I began to understand, with the help of Tantra and Buddhism, that love is the dynamic energy that results from love-based consciousness, just as the evidence of fear is a result of fear-based consciousness. (Note: in my workshops I explain "karma" as the effects of fear-based consciousness.) Tantra offers a cosmology that describes the ongoing interaction of energy and consciousness, an alchemical interaction that is constantly creating life and reality as we know it in any given moment. Thus, love could be seen as the integration of love energy and love consciousness, and, likewise, the same is true about fear.

Thus, as a consequence, it can be said that there are two realities - the realities of love-based and fear-based consciousness - virtually only a thought apart. The character of the energy of love-based reality is connection, mutual support, joy, ease and flow, nurturance, peace of mind, trust, guidance, and creativity. While the nature of the energy of fear-based reality is separation, struggle, suffering, competition, scarcity, abuse, and victimization.

All of the above may indeed be points that you are already aware of, in which case I applaud you. How wonderful to be reminded of such a significant and impactful core belief! I encourage you to continue to choose the reality and energy of love-based consciousness, to affirm your loyalty to that reality on all levels of your being, as deep and as high as possible, and to remake that profound choice again and again, moment to moment. Like me, you will probably continue to discover the rewarding truth of that song, "I can be happy the rest of my life, choosing to have peace of mind." Which is to say, choosing love and experiencing inner and outer peace and intimacy.

©2002 Robert Frey, MA

Tuesday, November 28, 2006

Feeling Smal...

(Posted at Nov 28, 2006 at Friendster Blog)

Kemaren ini baru hari Senin. Tapi stamina gue udah drop gini di awal minggu yang bakal hectic abis. Jumat-Sabtu ini BMS akan tampil di Contemporary Opera-nya Tony Prabowo “The King’s Witch”. Latihan setiap hari sudah dimulai sejak kemaren. That means it’s gonna be a tiring week! Iya lah, tiap hari bakal nyampe rumah jam 11an, sementara jam 5 pagi udah harus bangun lagi siap2 berangkat kerja.

And guess what had happenned yesterday morning? Gue bangun dengan kepala migraine. Setiba di sekolah, tu pusing makin parah! Sampe2 pas ngajar gue hampir2 hilang kesadaran. Di ruang musik gue udah nggak bisa fokus. Yg biasanya gue tahu accord apa yang dimainin anak2 tanpa gue liat jari mereka, tadi pagi gue bener2 can’t figure out apa yg mereka lagi mainin, padahal jelas2 mata gue lagi melototin jari2 mereka! Udah gitu, setiap kali mereka selesai memainkan yg gue minta, gue sendiri malah lupa perintah apa yg baru gue kasih ke mereka. Ya sudah deh. Cuma 2 jam gue bertahan ngajar. Selebihnya, gue ngedeprok di ruang guru, tiduran tanpa daya. Udah lama juga gue nggak ngerasain pusing sedahsyat itu. Kenapa yaa?

Apa kemarin gue selelah itukah? Kyknya nggak deh. Tapi memang lumayan sihh.

Malamnya gue baru bisa tidur jam 1 am.

Jam 5 am bangun.

Jam 6 am brangkat.

Jam 7 am nyanyi di Tebet.

Jam 9 am ke salon, creambath and gunting. Aahh, enak buangeett dipijit2 sepunggung2 sampe tangan2 gue. Duhh, Pak Jajaa, I miss you already! Hihi!

Jam 11 am ke gereja.

Jam 1 pm Latihan BMS di Senopati.

Jam 3.30 pm Latihan Terra Voce di Intercon (deket rumah!)

Jam 6 pm latihan Virtuoso Singers di Apt. Taman Anggrek.

Halah2! Orang2 mah weekend tuh waktunya istirahat! Kalo gue dari dulu mah waktunya kerja rodi! Melebihi weekdays! Cuma yg menyenangkan, ke mana2 nggak pake macet!

Ohh Good, give me strength, luar-dalam! Alias fisik dan mental. Fisik buat ngadepin aktivitas2 sehari2, dan mental buat ngadepin siksaan batin yg lagi gue hadapin skrg! Hehe, kalo soal mental stress yg lagi gue alamin, ntar2 aja yeeh ceritanyee.

So, tadi latihan perdana sama Orchestra-nya. Gue lupa apa namanya. Tp yg pasti mereka dari US (bukan Eropa atopun Asia). Lucu juga, setelah sepanjang perjalanan kmrn kita denger English-nya orang2 Jepang and British English, akhirnya kuping kita boleh rileks dikit ngedenger American English sepanjang latihan tadi, hihi.

Oke, gue nggak mau ngomongin soal bahasa mereka. Hanya saja, ngeliat mereka, and berada di tengah2 mereka, membuat gue merasa keciill deh. Memang sih hasil karya Pak Tony Prabowo itu memang ajaib2 nadanya. Nabrak semua! Pusing! Bayangin aja, orang2 BMS aja latihan 2 jam bisa cuma dapet 2 halaman lagu! 2 halaman itu berupa not balok pula! Yg artinya, dalam 1 halaman paling cuma ada 3 baris! Nah! Kebayang nggak susahnya kayak apaan!

Oke, choir-nya aja susah gitu. Pdhl kita cuma backing di bagian2 ttt. Begitu ngeliat solist2 and orchestra-nya, kita cuma bisa bengong. Anjrit! Kontemporer abiisss! Bener2 butuh skill tinggi. Mungkin that’s why orchestranya nggak pake orang sini, hihi.

Bener2 deh. Gue jadi ngebayangin latar belakang mereka satu per satu. Masing2 instrumen tuh cuma satu (Violin I, Violin II, Viola, Cello, Bass, Flute, Oboe, Clarinet, French Horn, Trumpet, Xilophone, dan bbg insrumen yg gue sendiri nggak yakin namanya apa), dengan nada dan ritme yg abstrak abiss! So, nggak bener2 harus mandiri, nggak bisa nguping dr yg laen. So udah jelas mereka pasti adalah org2 yg sangat kompeten di bidangnya. Utk mencapai tahap itu, mereka pasti punya latar pendidikan yg kuat. Hiks, gue siriikk bgt ngebayangin mereka adalah org2 yg hidupnya adalah memang utk musik. Jalur pendidikan yg diambil juga pasti mengarah ke sana. Can u imagine? Sementara gue di sini pusing belajar Statistik, mereka di sana lagi belajar cara menghasilkan bunyi yg indah. Aktifitas sehari2 mereka, pergaulan mereka, semua pasti nggak jauh2 dr musik. So cool!

Buat yg ngerasa udah berkelas internasional, jgn diketawain ya gue begini. Kesannya norak bgt kali yee. Kyk nggak pernah ngeliat yg kayak gituan aja. Cuma gue beneran ngerasa minder aja. Mereka bisa seperti itu. Sementara gue di sini, jgnkan berprestasi di bidang itu, jangan2 buat masuk sekolahnya aja udah ditolak mentah2!

Ahh, beruntung dah yg bisa sekolah musik keluar negeri, apalagi yg umurnya masih muda, kayak Deta yg lagi asik belajar vokal di Belanda, Harimada yg juga di Belanda untuk belajar piano (kmrn pulang konsernya kerenn!), Mario Santoso yg dulu juga belajar piano di US, ato Aripria yg lebih memilih jalur piano jazz di US (ato Canada?). Ahh! I wishh bisa seperti mereka! I wish punya duit, I wish punya skill sehebat mereka.

Skrg umur gue udah 26. Masih belon tahu apa yg mau gue lakukan untuk jangka panjang hidup gue.

Tp yg pasti gue bersyukur atas hadirnya musik dalam hidup gue. Walaupun sebagian orang mungkin pusing ngedenger gue latihan melulu, nyanyi melulu, tp buat gue itu adalah salah satu bentuk rekreasi gue.

Sangat menantang utk bisa ngeluarin bunyi seindah mungkin. Ketika berhasil, itu merupakan hiburan yg tak terhingga. Apalagi kalo di Choir, harmoni hasil perpaduan antara banyak suara ituu bener2 nikmaatt banget buat didenger (kalo nyanyinya bener loh ya, hehe)! Terlebih dari itu, melalui musik gue bisa memuji Tuhan. Gue mungkin bukan pendoa yang baik, ato penginjil yg baik, tp gue berusaha bisa memuji Tuhan lewat musik yang gue hasilkan.

Mozart gave us God's Word.
Bach gave us God's Laughter.
Betthoven gave us God's Fire.
God give us music that we might pray without words...

Tuesday, November 21, 2006

Aaarghh! So Many Things to Do!

(Posted Nov 21, 2006 at Friendster Blog)

Pusyiing, pusyiingg! Mendekati akhir tahun selalu begini! Dan tololnya, gue nggak pernah kapok2! Banyak bener event yg harus disiapin. Liat nih!

29 Nov - Penyisihan Christmas Carol Vaganza (??) with Terra Voce

1 & 2 Des - BMS ikut ambil bagian di Contemporer Opera "The King's Witch" by Tony Prabowo

1 - 5 Des - Deadline Skripsi masuk!

4 Des - Semi Final CCV (kalo lolos babak penyisihan loh yah)

10 Des - Semi Final Christmas Choir Competition held by Citraland Mall

15 Des - Konser Natal-nya Anavathmi Musica with Virtuoso Singers

16 Des - Final Christmas Choir Competition held by Citraland Mall

16 Des - Konser Natal-nya BMS

17 Des - Natal Tobing (Ompu Raja Jae Jae)

16 - 21 Des - Sidang Skripsi (kalo sukses masukin sblm deadline!)

25 Des - Christmas Carol with Terra Voce at Citraland Mall

Huaaa! Buanyak yaahh! And semua event itu mrpk event yang butuh berkali2 latihan! Ada yg sekali seminggu, ada yg 2 kali seminggu, ada yg 3 kali seminggu. Dah gitu, banyakan numpuk di weekend (yg tdnya mau gue jatahin buat fokus ke Skripsi). Belon lagi job2 wedding di weekend, yg walaupun tidak butuh latihan khusus, tapi tetep aja lmyn bikin penuh agenda gue. Belon lagi urusan kerjaan yang juga bakal banyak deadline menjelang akhir tahun! Arrghh!

Maruk yah? Semua gue ambil. Ada yg dengan senang hati gue ambil, ada yg karena alasan tertentu harus gue ambil. Tp kyknya bakal ada nih yg dengan berat hati harus gue tunda, misalnya Skripsi! Tdnya gue ngotot mau ngejar awal Des masukin Skripsi, tapii seminggu ini gue stuck masalah Statistik! Brengsek!

Yahh, kalo dipikir2, event2 nyanyi di atas nggak akan terjadi dua kali. Sementara Sidang Skripsi ada setiap bulan. Umhh, kayaknyaaa bakal gue tunda ke Januari niihh. Aduuhh, sebenernya nggak relaaa! Masa udah ganti taon belon lulus2 jugaa! Belon lagi males kalo ketemu sodara2 pas taon baruan nanti, dan status gue masih yang itu2 juga. :(

Kalaupun gue tunda, gue nggak mau lebih dr Januari! Maksimaall bgt Februari. Mudah2an nggak banyak halangan. Biasanya sih awal tahun sepi event.

Aduhh, sebel! Target taon ini nggak tercapai... :(

Saturday, November 18, 2006

He Loves Me, He Loves Me Not, ...



Psst, tinggal 4 hari menuju hari H nih! Dyuuh, jadi deg2an! Tapi kali ini deg2an kayak gini ini sangat tidak menyenangkan!!! Duh, susah digambarin deh. Hehe, rese ye gue? Pengen nulis, tapi nggak tau gimana nulisnye.



Yah, gue pengen blog ini jadi saksi aja. Nggak perlu sebut merk lah ya. Hehe, kalo orangnya mah gue rasa nggak pernah nyentuh blog gue. Tauk deh kalo temen2nya ada yg ngeh. Mudah2an nggak dilaporin, hihi.

Duhh, apa sih Bii? Nggak jelas banget!



Gue lg panik nih. Takut nggak bisa nerima kenyataan. Kenyataan kalo gue nggak dapetin apa yg gue harapkan. Mungkin kedengerennya nyebelin. Kok ngarep abisss! Tapi sumpah harapan ini bukan nongol dr diri gue sendiri. Wong beliau yg ngomong. Few times ago he prayed to God. He really asked for a chance to show how he feels for me. Dia bilang, on my b'day dia akan menyatakannya! Maksudnya nunjukin what he trully feels for me.

Dulu sih gue menganggap (seperti yg dia bilang) bahwa dia akan menunjukkan betapa besar sayangnya sm gue. Umhh, kalo sekaraangg? Hehe, tauk deeh.



Yaah, kita lihat aja nanti. Pokoknya apa yg terjadi nanti akan gue jadikan tolak ukur. Waktu itu dia benar2 memohon dengan sungguh2 untuk mendapatkan kesempatan ini, kesempatan utk menunjukkan perasaannya yg sesungguhnya. Kita lihat aja nanti, apakah dia benar2 akan memanfaatkan kesempatan yg sudah diberikan, atau malah dia udah lupa niatnya itu, karena merasa sudah mendapatkan apa yg dia mau? Atau lupa karena memang perasaan yg dulu pengen dia tunjukin saat ini udah sirna?



Bagaimanakah perasaan dia sesungguhnya? And what will I do about it after I find it out? Well, tunggu berita selanjutnya ya...



He loves me...

He love me not...

He loves me...

He loves me not...

He loves me...

He loves me not...

Pleasee, LOVE ME! :(

What Kind of Birthday will It be??



Hhh! Skrg tgl 17 Nov. Tinggal 5 hari lagi menuju tgl 22 Nov, my birthday. Tinggal 5 hari! Tapi kondisi gue saat ini sangat2 tidak menyenangkan!

BAD MOOD!

BROKE!

LONELY!

Perfect, huh?!


Suasana hati gue masih buruk. Mungkin masih ada imbas dari kehilangan bagasi kemaren, yang masih jauh dari penyelesaian, baik dari PT JAS maupun dari Cathay Pacific. Capek deehh! Belon lagi gue dikejar2 deadline Skripsi yang tinggal 2 minggu lagi (kalo mau sidang Desember), sementara masih ada 2 Bab lagii!


I'm broke. Yahh, pengeluaran yang sangat membludak buat perjalanan kemaren cukup membuat gue mengencangkan ikat pinggang. Mending pengeluaran tersebut diimbangi oleh pendapatan! Pendapatan yang gue maksud di sini bukan dalam bentuk uang, melainkan misalnya PIALA, FUN, ataupun BENDA. Yupe! Udah pulang nggak bawa piala, fun yg gue dapet tidak seperti yg gue harapkan (waktu utk having fun sangat sangat sangat minim), benda2 mahal yg gue beli juga dicolong orang! Ahh, gue ngerasa pengeluaran gue sia2.


About my loneliness? Hehe, nggak usah dijabarin lah. Pasti setiap org mengharapkan sesuatu (nggak melulu tentang materi loh ya) dari orang2 yg deket sama kita on our birthday kann? Apalagi kalo sebelumnya udah dijanjiin. Tapi, semakin mendekati ulang taon gue, gue jadi ragu. Orang itu makin jauh. Duh, takut kecewa. Skrg boro2 ngarepin dikasih sst. Skrg gue cm berharap orang itu inget ulang taon gue, dan punya niat to greet me, and wish me a Happy Birthday.


God, I really wish for a Happy Birthday... :(

Oprah is Good



Out of billions words Julie could send me, she sent me this.

GOD bless Oprah!!! Ooh and Julie too.


If a man wants you, nothing can keep him away.
If he doesn't want you, nothing can make him stay.

Stop making excuses for a man and his behavior.
Allow your intuition (or spirit) to save you from heartache.

Stop trying to change yourself for a relationship that's not meant to be. Slower is better.

Never live your life for a man before you find what makes you truly happy.

If a relationship ends because the man was not treating you as you deserve then heck no, you can't "be friends". A friend wouldn't mistreat a friend. Don't settle.

If you feel like he is stringing you along, then he probably is.

Don't stay because you think "it will get better."

You'll be mad at yourself a year later for staying when things are not better.

The only person you can control in a relationship is you.

Avoid men who've got a bunch of children by a bunch of different women.

He didn't marry them when he got them pregnant, why would he treat you any differently?

Always have your own set of friends separate from him.

Maintain boundaries in how a guy treats you.

If something bothers you, speak up.

Never let a man know everything.* He will use it against you later.

You cannot change a man's behavior.* Change comes from within.

Don't EVER make him feel he is more important than you are... even if he has more education or in a better job.

Do not make him into a quasi-god.

He is a man, nothing more nothing less.

Never let a man define who you are.

Never borrow someone else's man.

If he cheated with you, he'll cheat on you.

A man will only treat you the way you ALLOW him to treat you.

All men are NOT dogs.

You should not be the one doing all the bending...compromise is a two way street.

You need time to heal between relationships...there is nothing cute about baggage...

Deal with your issues before pursuing a new relationship.

You should never look for someone to COMPLETE you...

A relationship consists of two WHOLE individuals...

Look for someone complimentary...not supplementary.

Dating is fun...even if he doesn't turn out to be Mr. Right.

Make him miss you sometimes...when a man always know where you are, and you're always readily available to him - he takes it for granted.

Never move into his mother's house.

Never co-sign for a man.

Don't fully commit to a man who doesn't give you everything that you need.

* Keep him in your radar but get to know others.

Share this with other women... You'll make someone smile, another rethink her choices, and another prepare.

AND THAT'S A WRAP!!!

Sunday, November 12, 2006

Bangsa Indonesia = Bangsa Primitip ??



Indonesia, tempat di mana gue dilahirkan dan dibesarkan, katanya adalah bangsa yang berasaskan kekeluargaan. Ciri khas dari bangsa ini katanya adalah yang namanya tepo seliro alias tenggang rasa dan gotong royong. Ya toohh? Kita semua pasti tahu itu. Wong dari Sekolah Dasar hal itu terus menerus ditanamkan ke kita.

Hmm, kalo dipikir-pikirr, gunanya pelajaran PMP ato PPKn itu apa dong? Kenyataannya teori berbeda dengan kenyataan! Moral sebagian rakyat Indonesia nggak ada bedanya sama binatang. Nggak ngerti yg namanya hak dan kewajiban, nggak kenal yg namanya menghargai orang lain. Kalah sama dorongan napsu! Yg dipikirin cuma gimana caranya ngedapetin sebanyak-banyaknya buat perut pribadi!



Dr dulu gue enek banget ngeliat korupsi (besar ataupun kecil) yang sudah mendarah daging di negeri kita “tercinta” ini. Ehh, salah ding. Dulu mah gue nggak peduli. Gue cuma denger di TV orang2 berkoar2 ttg itu. Emang gue pikirin. Yg penting gue nggak kayak gitu. Semakin dewasa, semakin banyak berhubungan dengan masyarakat luas, semakin banyak berhubungan dengan instansi pemerintahan, secara perlahan namun pasti kemuakan gue bertambah-tambah.

Fakta yang sangat umum misalnya di tempat pengurusan SIM. Hehe, jijik banget gue ngeliat muka bapak2 yang duduk di balik loket, yang dengan mudahnya bilang “25 ribu” kepada semua orang yang datang. Gilaa, nggak ada rasa bersalah sama sekalii! Seakan2 itu emang udah haknya diaaa! Orang juga tauu, duit itu nggak lain dan nggak bukan adalah utk pemuasan napsu keserakahan dari sebagian orang doaangg. Kebayang nggak, berapa orang yang datang setiap harinya? Berapa yaa kira2 yg didapet dari pungli2 ituu? Ckck. Enak yaa, less effort, tapi hasilnya banyak.

Belon lagi ketika gue berurusan sama Imigasi. Bener bgt tuh iklan A Mild, “Kalo bisa langsung, kenapa harus dipersulit?!?” Ini bdsrkn pengalaman taon 2005 yaa. Cobaa, perpanjang pasport butuh berapa hari hayoo? Katanya disuruh balik 2 hari lagi untuk foto, terus disuruh balik 3 hari lagi buat ambil hasilnya kann? Tai kucing!! Sebenernya bisa seharii! Butuh bukti? Yah calo2 itu aja bisa kon bikinin kita sehari jadi! Terus, kenapa yg tanpa calo harus seminggu?? Menurut looo?!? Yah, kalo semua orang harus seminggu, yah gue juga akan dengan sabar menunggu. Gue merasa hak gue sama. Tapi kalo ternyata mereka bisa sehari, kenapa gue nggak?!? Dengan ancaman masukin koran dan lain2, akhirnya gue berhasil tuh bikin sehari jadi, tanpa mengeluarkan duit tambahan sepeser pun di luar harga passport itu sendiri! Soo? Jangan mau hak kita diserobot! Ayo doong, semuanya harus berani nuntut apa yg jadi hak kitaa! Kita nggak ngambil hak orang kok! Cuma menuntut apa yang menjadi hak kita! Be assertive!



Ketika gue pergi keliling Asia-Eropa kemaren, gue agak takjub juga. Ternyata apa yg dibilang orang2 nggak bener. Gue pikir orang2 negara maju sangat2 individualis dan nggak peduli sama orang lain. Ternyata nggak looh. Justru gue merasa lebih dihargai di luar sana. Even ketika berada di lingkungan asing, tapi gue ngerasa aman. Orang-orang di sana saling menghargai satu sama lain. Mereka mungkin individualis dalam arti nggak mau ikut campur urusan orang lain. Tapi mereka juga tahuu sekalii mana2 saja yang menjadi haknya dan hak orang lain. Mereka tidak hanya memikirkan bagaimana menuntut haknya, tapi juga berusaha mati2an agar tidak mengambil hak orang lain. Budaya itu sangat kentaraa sekali hampir di setiap tempat.



Sebaliknya, suasanya yang sangat berbeda langsung terpampang di depan mata gue tepat ketika gue menginjakkan kaki di Bandara Soekarno-Hatta. Gilaa, Imigrasi udah kayak apaann! Antrian juga nggak jelas! Bapak2 yg bertugas cuma mondar-mandir di pinggir, seakan2 there’s nothin wrong there. Woii, aturin napee?!? Sampe ada orang asing yang ngomong sama gue, “Amazing, right? Everybody’s come forward.” Duhh, malunya guee. Gue salut deh kalo ada orang yang negara maju yang masih mau dateng ke negara “terbelakang” kayak kita.


Mungkin gue terdengar terlalu sombong. Belagu yahh, padahal cuma 3 minggu kurang gue ke luar negeri. Nope. Walaupun cuma sebentar, tapi itu cukup membuka pikiran gue. Kapan yaa kita bisa kayak gituu. Nggak perlu muluk2 dehh. Duh, gue lupa kata siapa yaa yang katanya, sebuah negara akan berjalan baik cukup hanya dengan setiap orang yang berada di dalamnya melakukan porsinya masing-masing secara tepat. Coba deehh, nggak usah maruk2an, orang yg punya effort lebih pasti akan dapet sesuatu yang lebih juga kann. Ada dua kemungkinan, pemalas (nggak mau usaha) atau maruk (pengen dapetin sebanyak2nya dengan usaha yang minimal). Hehe, itu mah sama aja yaa? =p Sadar nggak sihh, ketika berusaha memperoleh sesuatu yang bukan haknya (krn memang nggak punya usaha apa2 utk dapetin itu), biasanya akhirnya hak orang lain yang diambiill!



Tau nggak sihh kenapa gue ngomong panjang lebarr?? Selain sebelum kepergian emang gue udah enek banget sama yg kayak gitu2an, gue makin sebel karena baru saja apa yang menjadi hak gue diambil begitu saja oleh orang yang bermoral kayak binatang! Gue udah cukup sebel dengan menghilangnya kedua bagasi gue! Gue nyampe Jkt Rabu malam. Tas pertama (hmpr 1 kg) baru datang hari Jumat sore. Tas kedua baru nyampe dini hari tadi, 01.35 am. Pdhl seharusnya tas itu tiba 21.30. Gue ngotot harus dianter malam itu juga karena gue nggak nyaman tas gue berlama2 di tempat asing, yang (sorry to say) dipenuhi oleh orang Indonesia! Terbayang oleh gue, orang2 bermental spt itu berada di dekat tas gue yg tidak berdaya. Dan bener aja! Ketika sampai di rumah gue, walaupun masih tersegel, tapi isi tas gue sudah berantakan, dan oleh-oleh yang gue beli di Paris hilang!

Hhh, nggak masuk banget di otak gue. How comee, orang2 itu (gue yakin nggak cuma 1 orang) mengoprek2 sst yg bukan miliknya (isinya pakean bekas, calana dalem, BH), dan bahkan mengambil sesuatu yang sama sekali bukan menjadi haknya! Itu jelas hak gue, nyett! Tau nggak, harganya itu adalah sebulan gaji guee!!! Tau nggak effort yg gue keluarkan utk mendapatkan semua itu?!? Gue nggak tinggal nyomot itu di pinggir jalan, njiiing! Gue usaha utk dapetin itu! Itu adalah hasil jerih payah gue bangun jam 5 setiap hari, berangkat melewati macet setiap pagi, bekerja dari jam 7 pagi hingga sore! How come ada orang yg ngerasa itu boleh diambil seenaknya?!? Itukah yg katanya manusia penuh kekeluargaan dan tenggang rasa?!?



Ahh, kapan kita bisa jadi bangsa yang maju? Semua orang cuma mikirin gimana caranya biar survive. Jangankan rakyat. Pimpinan2 bangsanya aja begitu. Pdhl mereka udah sangat sejahtera, tapi pengenn lebihh. Akhirnya rakyat pun niru cara yg sama buat mendapatkan sesuap nasi. Seandainya saja hukum benar2 ditegakkan, siapa dong yang tinggal di Indo? Paling orang2 bodoh seperti gue yang masih keukeuh nggak mau belok2, walaupun akhirnya haknya diserobot orang terus.



Saat ini gue berdoa biar emosi gue turun. Gue berharap gue bisa relain itu semua. Kalo dilihat jumlahnya, mungkin nggak seberapa. Pasti akan kembali. Tapiii, hehe tetep tapi lohh. Oke lah, gue tahu they did it for some reason. Tp buat gue, ketika sudah nyenggol dan merugikan orang lainn, itu bukan sst yang boleh dibiarkan. I do the same kok to other people.



Udah ahh. Makin nggak jelas nih juntrungan omongan gue. Gini nih tulisan orang lagi kesel, hehe. Buat kalian yang baca blog ini, mudah2an semakin dikuatkan untuk tidak mengambil hak orang lain. Kebayang kan keselnya jadi orang yang dirugiin. Jangan dehh. Tapi sebaliknya, kalau sst memang menjadi hak kita, jangan takut utk mengusahakannya. Be assertive, ok?!

Shoot! Lost My Luggages!!!



Ahh, finally... kembali merasakan udara "hangat" Jakarta! Kemarin malam gue baru balik dari perjalanan panjang nan melelahkan bersama BMS (Batavia Madrigal Singers) ke bbrp negara di Asia and Eropa, yaitu Singapore, Macau, Normandy (France), dan Tolosa (Spain).



Cerita lengkapnya nanti deh yaa. Skrg belon kepengen cerita2. Yang pasti gue masih gondok. Kenapa? Because I lost both of my luggages! Ohh, my two big bagss, where are youu? Kabar terakhir yg gue dapet dari Cathay, kyknya si tas ijo gue masih di London. Haahh, jauh yaaa. Sementara yg satu lagi belon ketahuan nasipnya di mana. Ahh...



Tapi untungnya (teteupp pake untung) kejadian ini bukan di saat kita berangkat. Kita sering bgt pisah sama tas2 kita. Singapore-Hongkong, Hongkong-Macau, Macau-Hongkong, Hongkong-London, London-Paris, Paris-Normandy, Normandy-Paris, Paris-Biaritz, Biaritz-Tolosa, Tolosa-Biaritz, Biaritz-Paris. Mungkin karena perjalanan2 itu cuma melibatkan 2 tempat? Sementara perjalanan pulang gue rutenya adalah Paris-London-Hongkong-Jakarta. Uhh, manusianya aja keburu2 waktu transit, gimana tasnya cobaa? No wonder nasib mereka terancam.



Uhh, besok gue telepon Cathay Pacific lagi deh, biar mereka terus2an kontak si British Airlines biar segera menemukan tas2 kami! Iya, dari 7 orang yg kemaren balik naek penerbangan yang sama, 5 orang tasnya raib! Ya nasip, ya nasiipp...

Sunday, September 24, 2006

Being a Teacher...



Gue heran, kok bisa2nya gue jadi guru! Makk, gue gitu looh! Nggak perlu gue gambarin scr detail lah bagaimana gue waktu sekolah. Lucunya, teman bandel gue waktu kelas 2, yaitu Carla and Gewe (Carla-Gewe-gue = Joko-Acong-Sitorus), semuanya sekarang jadi guru! Waduh2. kayaknya kita bertiga kena tula nih. Gewe ngajar di Musik PH, Carla di PreSchool gitu, and gue di SMP-SMA Bellarminus.



Awalnya benar2 suatu ketidaksengajaan. Tawaran mengajar datang ketika gue lagi banyak nganggur. Mestinya nggak nganggur sih. Krn saat itu pun gue sebenarnya harus mengerjakan Skripsi. Tapi pada kenyataannya gue malah terlalu menikmati saat2 itu. Melihat kosongnya kegiatan gue di pagi-siang hari, akhirnya tawaran itu gue terima. Yahh, at least ada yang gue hasilkan walaupun tidak mengerjakan Skripsi, hehe.




Walaupun gajinya tidak seperti dugaan gue (di bawah perkiraan tentunya), tapi yah tetep gue jalanin. Sblm Skripsi gue tuntas, gue belon berani beralih ke pekerjaan yang lebih serius. At least masih bisa nutupin biaya gue sehari2. Sayangnya, belon cukup untuk nabung serius ataupun untuk pengembangan diri. Apalagi dengan harga bensin skrg ini! Hhh!! Pokoknya gitu deh.



Sebenernya yang pengen gue sharing di sini adalah bagaimana gue akhirnya mencintai pekerjaan gue ini. Padahal gue tauu, apa yang gue kerjakan ini tidak akan membawa gue ke mana2. Tidak akan ada peningkatan yang terlalu berarti. Untuk karir? Buset, mau jadi apa cobaa? Mentok2 jadi Kepala Sekolah. Elahh, nggak ada cita2 yang lebih dahsyat ape? Masih muda gitu loooch! Hihi, ngaku2 masih muda. Gpp lah agak2 nggak tau diri, hehe.



Bukan gajinya yg bikin gue jatoh cinta. Bukan juga pola kerjanya. Mungkin sebagian orang mikir jd guru enak, kerjanya dikit, jam kerjanya lebih sedikit. Jangan salahh! Sebagian pekerjaan masih bisa makan gaji buta. Kalo jadi guru? Misalnya gue harus ngajar 8 jam pelajaran dlm satu hari. Kebayang nggak dari jam 7 pagi gue harus cuap2 di depan kelas, ngadepin anak yang bbg macam! Bel bunyi, dlm hitungan menit sudah harus nongol di kelas lain lagi, melakukan hal yang serupa. Dan itu terus berulang sampe siang! Belon lagi kalo pulang sekolah ada Ekskul. Belon lagi tumpukan tugas dan ulangan yang menanti untuk dikoreksi. Kapan ngerjainnya? Ya after school! Kadang terpaksa dibawa ke rumah. Krn kalo nggak ya nggak selesai. Dapet reward dengan melakukan semua itu di luar jam kerja? No! Apalagi kalo lagi deket2 Ulangan Umum dan Remedial. Buset deh! Hectic banget! Nggak sempet napas! Deadline teruss! Belon lagi kalo sekolah lagi bikin kegiatan, dan kita terlibat di dalamnya sbg panitia or something. Akhirnya, selain kewajiban2 sebagai guru mata pelajaran beserta segala tetek bengeknya, nambah lagi hal2 yang harus dikerjakan oleh pikiran dan tubuh! Kayak kuraang aja yang harus dikerjain. Mana tidak pernah ada reward atas pekerjaan2 tambahan itu pula! Bener2 seperti pelayanan. Pdhl kan pada hakekatnya gue bekerja (walaupun judulnya guru) kan untuk mencari nafkah! Masa di tempat kita bekerja mencari nafkah juga harus “pelayanan” sih? Ada hal2 ttt gue lakukan dengan tulus dan tidak mengharapkan imbalan (biasanya ini urusannya pelayanan sama anak2), tapi kalo urusan sama sekolah, gue nggak mau dihitung pelayanan! Mestinya setiap jerih payah kita diberi penghargaan dong. Pola komunikasi di situ juga nggak sehat. Kyknya karena semua ngerasa masih butuh, dan si pemimpin ngerasa berkuasa, jadi sepertinya mereka semua enggan mencari gara2. Yah, hal itu juga terjadi sama gue. Maunya sih gue be assertive. Tapi gue BELUM berani cari gara2, krn sampe saat ini gue masih butuh pekerjaan ini. =(



Ada bbrp hal yang membuat gue masih bertahan di situ. Selain butuh pemasukan untuk menjalani hari2 gue, ada bbrp hal yang gue sayangi dari pekerjaan ini. Yupe! I love those kids! Selama ini gue cuma suka melihat anak kecil. Tapi nggak berani berinteraksi dengan mereka, karena gue nggak tau apa yang harus dilakukan. Mungkin karena gue anak bungsu dan belon pernah terlibat dekat dengan anak kecil. Sekarang? Gilaa, apalagi yang SMP2 awal gituu. Lucu2 bangettt! Semuanya lucu! Secara fisik sangat menggemaskan. Tapi perilaku mereka tidak kalah menggemaskannya. Polosnya mereka justru membuat gue takjub. Gue bahagia melihat kelucuan mereka. Tapi gue juga teriris kalo mengetahui ada dari mereka yang bermasalah.



Walaupun gue sangat menikmati kelucuan mereka, tapi gue sebenarnya lebih concern terhadap mereka yang bermasalah. Masalahnya bermacam2. Terutama masalah dengan lingkungan mereka. Misalnya anak2 yang selalu diledek oleh teman2 mereka. Alasannya macam2. Ada yang memiliki kekurangan fisik (biasanya kalo terlalu gemuk), atau karena keanehan mereka. Gue rasanya pengen ngelindungin mereka bgt. Gue berusaha agar mereka nggak terluka hatinya, dan akhirnya ledekan2 (yang terlihat seperti main2) tersebut berdampak panjang dalam diri mereka. Bukan apa2, I’ve been there. Ternyata luka2 dari hal2 kecil spt itu semakin lama semakin menumpuk, dan akhirnya mengganggu gue bahkan hingga dewasa.



Masalah lain yang sering terjadi adalah masalah dengan keluarga. Gue sedih sekali kalo gue tahu sebagian dari mereka ada yang keluarganya tidak “normal”. Macam2 bentuknya. Ada yang orang tuanya sangat sibuk sehingga mereka bisa berbulan2 tidak bertemu, ada yang orang tuanya sangat2 otoriter, ada yang sudah ditinggal oleh orang tuanya, ada (banyak bahkan) yang orang tuanya cerai atau sekedar berpisah, ada yang terpaksa tinggal seorang diri karena tidak ada yang mengurus, dan ada juga yang mengalami kekerasan fisik di rumahnya.

Ya Tuhann! Apa salah mereka sehingga mereka harus tumbuh dalam lingkungan yang demikian? Rasanya pengen gue peluk mereka satu per satuu. Pengen rasanya gue lindungin mereka dari hal2 yang bisa berdampak buruk (jangka panjang)! Dulu Kak Indah pernah berusaha membuka pikiran gue dengan mempertanyakan apakah tidak sebaiknya seseorang mengalami tantangan dalam hidupnya, hingga dia menjadi lebih kuat? Iya, itu ada benarnya. Ssorg yg tumbuh dalam lingkungan yang penuh tantangan, biasanya akan menjadi orang yang kuat.

Tapi menurut gue itu semua ada saatnya. Dalam masa2 pertumbuhan seperti mereka, sebaiknya mereka berada dalam lingkungan yang kondusif. Dengan demikian, diharapkan mereka dapat bertumbuh dengan baik. Lingkungan yang buruk bisa membentuk mereka menjadi pribadi yang... yang apa yah? Nggak tau deh. Setiap perjalanan hidup pasti ada dampaknya. Pokoknya menurut gue, sebelum mereka diterjunkan ke medan yang berat (alias kejamnya dunia), mereka sebaiknya memiliki modal yang kuat, yaitu berupa pribadi yang sehat. Dengan demikian, coping mereka thd tantangan2 yang datang pun bisa lebih baik. Hal ini terlihat dari fakta bahwa anak2 yang bermasalah biasanya berasal dari keluarga yang bermasalah.

Melihat betapa besar dampak dari lingkungan keluarga terhadap pembentukan pribadi ssorg (selama ini gue tau scr teoritis), kadang2 gue ngerasa hopeless. Gue ngerasa kita guru2 di sekolah nggak ada gunanya. Kita sih selain mengajarkan ilmu kepada mereka, berusaha juga mendidik mereka alias mempersiapkan mereka menjadi pribadi yang lebih matang untuk kemudian menghadapi dunia luar. Tapi, kalau hal tersebut tidak didukung oleh lingkungan rumah, ya sia2. Misalnya, sekian jam kita didik mereka untuk aktif dan berani mengungkapkan pendapat, tapi ketika tiba di rumah, mereka di-abuse untuk semua hal yang tidak sesuai dengan harapan orang tua. Bisa abuse fisik, bisa abuse dengan kata2. Akhirnya, keluar dari rumah, yang ada mereka memiliki kecenderungan berontak dan agresif. Pernah ada murid gue kelas VII yang nyaris berantem sama temennya di kelas cuma gara2 hal simpel yang dilontarkan temannya. Tau nggak apa reaksinya ketika dia diingatkan? “Bukan begitu, Bu. Di rumah kita udah diteken, masa sama temen juga harus diteken juga??” Waduuh! Kalimat itu maknanya daleemm banget! Yahh, ha2 seperti itu kadang2 bikin gue hopeless. Nggak bisa dipungkirim, memang lingkungan utama dalam pembentukan pribadi ssorg adalah keluarga.

Sering gue berharap gue adalah guru BP. Inginn sekali gue terlibat dalam sama mereka. Gue pengen bantu mereka. Gue ingin tahu masalah2 mereka, dan berusaha melengkapi kebutuhan jiwa mereka yang mungkin tidak terpenuhi di keluarganya. Bukan dengan memanjakan tentunya. Of course not. Itu mah namanya tidak membantu. Tapi yah apa daya. Gue cuma guru mata pelajaran biasa. Bisa aja bantu mereka dengan status gue begini. Masalahnya, dengan kondisi ini, sulit untuk terlibat dalam dengan mereka.




Wahai para orang tua, berhati2lah dengan anak yang Tuhan titipkan kepada kalian. Jgn semena2. Jgn berpikir pendek. Apa yang kalian perbuat terhadap mereka, semua ada dampaknya. Ckck2, sok tau banget gue yaa. Gue belon pernah ngerasain punya anak. Tp gue harap dengan pengetahuan dan pengalaman gue ini, gue bisa menjadi orang tua yang cukup “baik” buat anak2 gue di masa depan. Eleuh, eleuh! Tua banget yaah guee. Pleasee deh. Apa artinya inii??



Tapi oleh karena itu, hal ini juga menjadi pertimbangan gue dalam memilih pasangan hidup. Gue concern utk hal itu. Tp kalo punya pasangan yang tidak memiliki visi dan misi yang sama kan bisa berabe. Harus punya pasangan yang menyadari bahwa manusia hidup tidak hanya dengan roti saja. Hehe, maksudnyaa, manusia selain punya kebutuhan fisik, punya juga kebutuhan psikologis. Jadi dalam berkeluarga juga gitu. Jangan ngerasa puas dengan berhasil menghidupi dengan materi. Ada beban yang lebih besar daripada itu. Apalagi urusan anak. Karena ya itu tadi. Tugas orang tua adalah membantu anak untuk menghadapi masa depannya. Orang tualah yang paling bertanggung jawab utk urusan itu. Jadii, sebisa mungkin kebutuhan2nya terpenuhi. Bukan berarti semua yang dia inginkan langsung dipenuhi. Jelas beda lah. Untuk lebih jelasnya, mungkin lebih baik ntar diomongin sama orang yang bersangkutan deh yahh, hehe.

Hmm, ada yang satu visi dengan gue? Coba2, datang kemari. Siapa tau kita bisa “jalan bareng” menuju visi tersebut. Haha! Malah jualan... :p


Sunday, September 17, 2006

Miss Him Soo Much!



You know what! I miss him soo much!

Bukan karena ngarep yang macem2. Tapi mungkin karena I still care for him soo much. Gue masih pengen tau kabar dia, sudah sejauh mana perjuangan dia mencapai cita2nya, and so on. Secara sejak 3 minggu yang lalu kita udah nggak ada kontak sama sekali. Not even SMS. Nggak enak banget. Apalagi terakhir pembicaraan kita, kita berdua sangat2 emosi. Sampe2 kita berdua saling teriak and saling memaki.

Tadinya gue berharap dengan kedua belah pihak menyetujui bahwa jenis hubungan yang sebelumnya tidak mungkin dijalanin lagi, kita berdua masih bisa menjalin suatu hubungan yang lebih realistis, such as friendship. Tapi lagi2 untuk menjalani hal tersebut juga dibutuhkan itikad baik dari kedua belah pihak. Sebenarnya gue masih berharap kita bisa tetap saling memberikan perhatian, tentu saja dalam bentuk yang berbeda. Tapi yahh, namanya orang. Cara berpikirnya juga pasti beda. Mungkin pihak yang satu berpikir lebih baik tidak kontak sama sekali. Alasannya? Entahlah. Mungkin takut gue kejar2? Mungkin takut gue ngarep lagi? Takut kita tergoda lagi? Tapi yang pasti dia ingin kita menjalani hidup kitam masing2 saja.

Tapi apapun alasannya, buat gue sangat tidak mungkin menghilangkan orang tersebut begitu saja dari kehidupan gue. Dia pernah jadi bagian yang penting dalam hidup gue. Gue nggak suka banget dari tingkat hubungan yang sedemikian dalamnya, tiba2 harus dihapuskan begitu saja. Nggak mungkin gue tiba2 mengenyahkan dia dari kehidupan gue, seakan2 dia tidak pernah ada dalam kehidupan gue. Nggak mungkin gue bersikap seakan2 gue nggak peduli apa yang terjadi sama dia. Coz I still care. So much.



So, anybody yang kenal dia, silahkan meng-update kepada gue. Jgn berpikir I wanna ruin his life. Not at all. Just wanna know how he’s doin.

Lebih baik lagi kalo orang yang bersangkutan langsung yang meng-update kabarnya.



Bang, kalau kamu baca Blog ini, bisa reconsider kondisi kita sekarang ini? Aku nggak bisa banget terima kondisi kita sekarang ini. Bukan nggak rela kita pisah. Bukan itu. Cuma agak2 terlalu menyedihkan melihat hubungan kita sekarang ini. Hubungan yang udah kita jalanin selama ini seperti nggak ada artinya. Aku mau ke depannya kita masih bisa saling membangun. Tentu saja dalam bentuk yang berbeda dari sebelumnya. Tuhan sudah “mempertemukan” kita. Pasti dia punya maksud tersendiri buat kita. Hope kita masih bisa jaga hubungan baik kita. Kalo bersedia, silahkan hubungi aku. Kalo tetap berpikir kita lebih baik kembali seperti sediakala, yaitu tidak saling kenal, yahh it’s up to you. Whatever it is, just want you to know that I still care for you. So much! There’s nothing else I could do, selain... I’ll pray for you. Hoping the best for you, Bang. May God bless us in everything we do..

Single vs In a Relationship



Sudah tepat 3 minggu status gue kembali menjadi Single. Tapi entah kenapa, gue belon sanggup ngerubah status di Friendster gue menjadi demikian. Hehe, pasti sebagian mikir itu nggak penting! Tp menurut gue, it really mean something.

Gue sendiri mencari tahu kenapa gue belon sanggup ngerubahnya. Gue nggak yakin artinya adalah gue masih berharap hubungan yang sudah kandas kemarin itu kembali berlanjut. No. Gue sudah tidak berharap demikian kok. Sebenernya bukan karena gue udah nggak sayang. Not at all! Still love him soo much! Tapi karena alasan tertentu, hubungan kita memang sudah nggak bisa berlanjut. Gue sadari itu. Makanya gue juga tidak berusaha merubah fakta bahwa kita udah nggak mungkin menjalani apa yang sebelumnya sudah kita rencanakan. Ibarat pepatah, “Cinta tak harus memiliki!” Hehe, basi abiss! Tapi mungkin emang iya kali yaa? Gue sih berprinsip, bahwa ketika kita memutuskan untuk nggak bersama seseorang, kita nggak perlu benci sama orang tersebut. Ternyata gue sanggup begitu. Gue pikir gue nggak akan sanggup kehilangan orang itu. Tapi ternyata kejadian juga. Walaupun sakitt banget ngebayangin impian yang sudah kita bangun bersama pupus begitu saja, tapi yahh mungkin Tuhan punya rencana lain yang lebih indah buat kita berdua.



Lalu kenapa doong gue belon sanggup ganti Statuss?? Yahh, mungkin karena gue belon siap untuk the next relationship? Iya kali yahh. Hati gue masih sakit banget. Kekecewaan gue amat sangat. Impian dan harapan yang sudah dibangun kandas begitu saja. Apalagi bukan karena apa2, melainkan karena pasangan kita memutuskan untuk berhenti berjuang untuk our relationship. Ternyata he doesn’t love me that much.



Entah di mananya bagian yang paling menyakitkan buat gue. Apakah karena ini adalah yang pertama buat gue? I’ve never been here before! Never loved someone this much! Nggak pernah ngerasa dicintai seperti itu! Bahagiaa rasanyaa. Dan amatt sangatt menyakitkan ketika menemui fakta bahwa ternyata semua itu hanya pikiran gue saja. Ternyata cinta yang gue terima selama ini semu?



Pernah ngerasain sayaang sama orang amat sangatt? Sakit yahh rasanya, begitu kita tahu orang tersebut nggak sayang sama kita in return? Rasanya mau menghilang dari muka bumii. Sekali lagi menemui fakta, seakan2 kita tidak layak dicintai.

Ever think of hurting yourself? Just wondering if someone still care.

Cara yang cukup efektif kan? Gue rasa yang peduli cuma keluarga gue. Yahh, walaupun keluarga gue nggak intim2 banget, tapi I know they care. Sisanya? Hell with everybody!



Saat ini, yang gue pikirin cuma keluarga gue. Gue lagi nggak peduli sama semua orang. Lagi nggak percaya sama semua orang. Orang2 di sekitar sih banyak. Tapi ngarepin perhatian yang tulus dari orang lain? Bleh!

Saat ini gue cuma pikirin target2 pribadi gue. I wanna do my best for myself and my family! Kenapa cuma itu? Karena gue rasa nggak akan ada lagi orang lain yang peduli terhadap keduanya, selain diri kita sendiri!!! Ya toh?!



Shiit! Nggak bisa dipungkirin, hati gue kesepian banget. Tapi, gue takut jatoh cinta lagi. Mungkin setelah ini, gue tidak akan memberikan hati gue sepenuhnya. Tapi apa bisa? Gue rasa itu memang cara gue sayang sm seseorang! Tapi bahaya yah kalo sayang gue itu berat sebelah. Akan sakit kayak gini lagi. Ahh, nggak tau deh kapan gue bisa percaya lagi sama orang.

Selain nggak percaya sama orang, gue juga jadi nggak percaya sama diri sendiri. Buat dapetin yang pertama ini aja penantian gue lamaa banget. Itu juga ternyata tidak seperti yang diharapkan. Masih mungkin nggak ada lagi yang datang? Yang lebih baik?



But someone told me, bahwa penantian kita nggak akan sia2. He encourage me to do as best as I could. Do it for myself, do it for everybody. Bener juga sih. Nggak ada ruginya berbuat baik setiap saat. Bukan karena mengharapkan “sesuatu”. Nggak ada ruginya kan bikin orang lain bahagia? Ketika bisa jadi berkat bagi orang lain, gue rasa itu anugerah banget.

Soo, selain wanna do my best for myself and my family, gue juga mau memberikan yang terbaik buat orang2 di sekitar gue. Imbalannya? Hmm, gue tahu Tuhan pasti akan ngasih yang terbaik buat gue.



God, thanks for this phase of life...



Shackled by a heavy burden, ‘neath a load of guilt and shame, then the hand of Jesus touched me, and I know I am no longer the same. Something happened and now I know. He touched me and made me whole. From glory to glory He’s changing me, from earthly things to the heavenlies. He is the potter, I am the clay. Mold me and make me, this is what I pray.

So as I face tomorrow, with its problems large and small, I’ll trust the God of miracles and give to Him my all. Something good is about to happen. Something good is stored for us. God will take care of me. God will take care of us.

Heavy Burden!



I'm worshipping You O Mighty Lord.

I'm praising You dearest God. I bent down on my knees.

I come to You.

This is me Lord.

I am lost without You.

Only You is the answer of everything that happened in my life.

Only You can fulfil my desire.

Only You can heal my heart.

Only You Holy Lord that I need.

Nothing else.

No one else.

I believe in Your power.

I believe You will strenghten me.

I believe in You.

Your presence renew my heart, rechange my spirit.

So help me, God!

Tuesday, August 29, 2006

Goodbye Letter...



Minggu, 17 Agustus 2006, 9.00 am




To : My (still) Beloved One

R-- S-------

Brooklyn, NY




Dear, Bang R---…



Aku akhirnya memutuskan untuk bener2 tulis aja yg mau aku sampein ke Abang. Aku pikir, mungkin ini memang cara yg paling baik untuk sampein isi hatiku. Abang bisa putuskan mau baca ato nggak, Abang bisa putuskan terima ato nggak, tanpa aku sakit hati. Kalaupun sekali baca tidak cukup, Abang bisa baca surat ini lain kali lagi. Kalo perlu berulang2. Aku mau surat ini jadi salah satu hal yang berharga dari apa yang udah kita jalanin selama ini.

It’s gonna be a looong letter, u know. Better prepared deh, Bang, hehe. Aku berusaha menulis dengan baik. Baik dalam arti, berusaha agar yg aku sampein mudah dimengerti dan dapat diterima sama Abang. Aku nggak jadi gereja pagi. Aku sbnrnya ada waktu sampe jam 12 kurang. Masih ada sekitar 3 jam lagi. Tp waktu segini aja aku ngerasa terburu2. Aku nggak mau surat ini jadi surat yang asal2an. Yah, mungkin aku akan sambung lagi lain waktu.



Abaang, kalo mau gambarin kondisi aku saat ini, hmm... apa yah? Abang pasti dah kebayang lah ya. You’re the first yang bisa sampe ke tahap ini. Sampe saat ini aku belon nangis, Bang. Dada sebenernya seseek banget. Tp aku paksa otakku buat mikir rasional. Aku frigid skrg. Nggak ada emosi. Kehilangan orientasi. Nggak tau mau ngapain saat ini, a minute after, a day after, a month after, dst. Denger lagu2 cinta atu lagu patah hati, dadaku sesek banget, tp nggak bisa nangis. Salah ding. Sebenernya mau nangis banget. Tp aku nggak mau. Aku tahan emosiku. Aku nggak mau cengeng. Kalo mau ikutin emosi, aku bisa nggak berhenti nangis dr semalem sampe skrg, atau mungkin sampe besok2. So, aku mau berjuang biar aku nggak nangis!! Walaupun sbnrnya sedih bgt kalo inget2 apa yg udah kita jalanin, ngebayangin harapan2 yang udah kita susun bersama sudah pupus semua. Hhh! Aku juga kecewa ketika mendapati ternyata aku nggak bisa ngebuktiin bahwa omongan orang tuaku, omongan temen2ku yang meragukan hubungan kita itu salah! Padahal aku mau banget buktiin sama mereka bahwa hubungan ini pasti berhasil, no matter what they said! Karena yang ngejalanin ini semua adalah kita berdua! Yah, tp apa mau dikata Ternyata apa yg mereka bilang bener.

Aku baru ngerti kenapa di cerita2 suka ada istilah “pelarian”. Geez, I really need that at this time! Aku bener2 butuh pengalih perhatianku dari rasa sakit yang aku rasain sekarang! Tp Bang Asido ingetin aku td malem. Dia harap pelarianku jangan ke yang macem2. Bahaya buat aku dan nggak baik buat orang lain yg aku sakitin. Aku pikir, bener juga. Aku nggak mau jadi orang yang manfaatin orang lain. Jangan cari cowok cuma buat pengalih perhatian dari rasa sakit. Kalo butuh pelarian, sebaiknya lari aja ke Tuhan. Aku setuju itu. Aku harap kita berdua bisa “lari” ke arah yang bener, oke?

Maaf kalo aku smlm udah ngobrol sm Bang Asido. Sama seperti yg Abang bilang dulu, ketika Abang bilang ketika relationship kita berakhir, Abang pasti akan bicara sama orang tuaku untuk memberi pengertian. Abang dulu bilang nggak mau dibilang tidak bertanggung jawab kan? Coz Abang dulu yang meminta sama mereka untuk memulai relationship ini kan? Aku harap Abang masih berpikiran demikian, ya. Sbnrnya tujuan aku bicara sama temen2 Abang adalah sama. Walaupun aku tidak pernah menjanjikan dan meminta sst sama mereka, tetap aku ngerasa harus minta maaf, berterima kasih, dan memberi pengertian sama mereka. Aku ngerasa bertanggung jawab udah memberi harapan dan bertanggung jawab atas apa yg udah kita jalanin selama ini. Aku pasti akan sampein itu ke teman2 atau saudara2 Abang yang tahu mengenai hubungan kita.

Inget nggak betapa setujunya Abang ketika aku bilang “Ketika memutuskan untuk tidak bersama seseorang, kita nggak perlu benci padanya”? Aku masih berpendapat sama, Bang. Perasaanku sama Abang tidak pernah berubah. Aku juga berharap kita bisa putus dengan cara yang lebih baik. Aku sebenernya sedih bgt dgn cara putus kita tadi malam, Bang. Situasinya sangat tidak baik. Kondisi lingkungan dan kondisi hati kita saat itu sangat tidak mendukung. Aku lagi nyetir, Abang juga lagi di jalan. Kita berdua juga sama2 bicara dengan hati panas dan penuh amarah. Itu sebabnya aku minta kita ngobrol lagi, yaitu untuk merubah suasana terakhir kita. Karena kok ya kalo putusnya kayak semalem, aku ngerasa seperti apa yang udah kita jalanin spt nggak ada artinya. Aku tahu kita berdua sebenernya sudah memutuskan untuk menyudahi hubungan kita. Tp sayangnya keputusan itu kita dapatkan bukan hasil diskusi bersama yang bikin kita menyadari bahwa itu memang jalan yang terbaik. Kita berdua pikirkan itu masing2, muncul rasa marah, yang akhirnya berani ngambil keputusan Well, aku masih berharap kita bisa omongin ini dengan kepala dingin dan hati dingin, sehingga situasi terkhir kita bisa lebih baik, sehingga buat ke depannya kita masih punya hubungan yang baik. Mau yah?

Mengenai tadi malam, aku tadinya nggak ngerti kenapa Abang bener2 penuh amarah begitu. Yah, selama ini amarah Abang aku tanggapin dengan bersikap sebaliknya, tp kalo td malam aku nggak bisa. Akhirnya amarahku yang selama ini terpendam (Kenapa? Baca terus surat ini! -red) akhirnya nggak bisa aku pendem lagi. Tapi banyak sekali kalimat Abang yang menyakitkan aku, pdhl sebenernya bisa nggak begitu. Aku juga minta maaf kalo kalimatku semalam banyak yg menyakitkan Abang, bahkan Abang sampe ngomong kasar sekali sama aku. Yah, krn kita berdua lagi penuh amarah, jd omongan apa pun jadinya bisa naikin temperamen. Tp aku sedihnya, kok sepertinya Abang nggak berat sih mengakhiri ini? Aku nggak ngerti isi hati Abang. Yg kelihatan dari luar kayak gitu. Aku nggak ngerti cara penyampaian Abang yg kyk gitu itu buat nutupin hati Abang yg luka ato memang begitulah Abang yg rasain? Tp hasilnya adalah aku ngerasa seakan2 apa yg udah kita jalanin itu nggak ada artinya gitu. =(

Sampe sekarang aku sbnrnya belon ngerti apa sebenarnya alasan Abang untuk menyudahi hubungan kita. Aku nangkep omongan Abang semalam. Tp buat aku nggak masuk akal aja alasannya. Keduanya. Untuk urusan Mamanya Abang, aku tadinya yakin Abang bisa atasi itu. Kenapa? Karena aku lihat dari fakta bahwa Abang berhasil berangkat ke US, walaupun Mamanya Abang sebenernya nggak merelakan. Dari situ aku lihat bahwa sebenarnya Abang bisa kok mempertahankan apa yang Abang mau, walaupun hal itu ditentang oleh lingkungan Abang. Keras kepala dan keras hatinya Abang tuh sebenernya sanggup kok ngelawan semua tantangan itu, asaall Abang tahu dan yakin apa yang Abang mau. I know you can. That’s why aku masih bersedia ngejalanin ini semua, walaupun aku sempet kecewa lihat Abang sempet nyerah sama keadaan. Tapi di satu sisi aku memang takut Abang akan menyerah sama Mama Abang, mengingat bahwa Abang dibesarkan oleh single-parent. Sudah pasti Mama Abang adalah segalanya. Abang pasti tidak mau nyakitin satu2nya orang yang Abang punya. Abang tidak mau menyakiti perasaannya di usianya yang mungkin tinggal sedikit lagi. Yahh, be careful aja Bang. Mungkin kita memang harus lebih berani ngeyakinin apa yang kita mau. Aku tahu itu berat. Tapi memang harus ada batasnya. Mau sampe kapan Abang mengikuti kemauan orang lain? Apa harus menunggu sampai orang itu nggak ada lagi untuk bisa ngelakukan apa yang Abang mau? Terus, kalo kita udah nurut sama yang dia mau, ketika dia udah nggak ada, Abang kan yang harus teruss menjalani sesuatu yang sebenarnya bukan kemauan Abang? Aku nggak minta Abang secara radikal memberontak dari maunya Mama Abang. Aku juga nggak mau hubungan kita dengan orang tua kita jadi buruk. Sebagaimana pun berbedanya cara berpikir kita dengan orang tua kita, mereka kan tetap adalah orang yang kita sayangin dan pasti kita nggak mau banget kecewain mereka. Yahh, pendapat mereka pasti harus kita dengarkan. Kadangkalah mereka memang bisa melihat sesuatu yang mungkin kita lupakan. Kalo memang apa yang mereka bilang itu berasalan, mungkin memang kita harus refleksi. Tapi kalo pendapat mereka mungkin nggak bisa diterima, itu memang lebih berat. Tp kalo masih bisa dikasih pengertian, ya diusahakan. Pasti berat bgt, atau bahkan akhirnya harus terpaksa menjalani hal yang sama seperti yang dilakukan abang2nya Abang, yang nekat ngejalanin apa yang mereka mau walaupun tanpa dukungan orang tua. Aku tidak tahu seberapa fight-nya mereka. Tapi pasti memang berat. Aku bisa lihat bahwa hati Mama Abang memang susah dirubah. Dia kelihatannya posesif sekali terhadap anak2nya. Wajar juga. Dia fight sendirian buat anak2nya. Jadi keinginan dia untuk mengatur anak2nya untuk melakukan apa yang dia mau juga besarr. Kelihatan dari ketidakterimaan dia terhadap kenyataan bahwa Abang di sana. Sampai sekarang aku melihat beliau sepertinya belon bisa terima. Cerita Abang betapa dia selalu sedih ketika Abang telepon dia sebenernya agak membuat aku takjub. Tangisan dia bukan seperti tangis rindu, melainkan tangisan kekecewaan karena Abang masih belum mau melakukan apa yang dia mau, Bang. Lalu kalo Abang tidak mau mengecewakan dia, kenapa Abang masih tega melanggar keinginan dia? Kenapa nggak nurut sama apa yang dia mau, yaitu Abang kembali ke Indonesia? Aku tidak tahu alasan pastinya. Tapi aku yakin karena Abang tahu apa yang Abang mau. Abang punya harapan, punya cita2, dll, di mana cuma Abang yg bisa atur itu. Ya kan? Kalo ya, lalu kenapa tidak alasan yang sama itu Abang perjuangkan juga untuk relationship kita? I know you can.

Ketika aku bilang gitu ke Bang Asido, dia pun mengatakan hal yang sama. Untuk urusan di atas, dia tahu bahwa Abang bisa ngatasin itu. Akhirnya timbul pemikiran, jangan2 bukan karena orang tua Abang, melainkan karena orang tua aku? Apa iya, Bang? Apa bener Abang nyerah karena orang tuaku tidak mendukung? For your information, orang tuaku sebenernya dr awal pun tidak mendukung. Ketika Abang bicara sama Mama, memang Mama ada menyatakan persetujuannya? Mama bilang dia nggak ada bilang iya. Banyak sekali keraguan mereka. Aku tidak yakin apa sebaiknya aku ungkapkan kepada Abang atau tidak. Tapi mungkin ada baiknya tetap aku sampaikan. Bukan untuk menjatuhkan Abang, tapi biar Abang tahu kualitas Abang di mata orang lain, sehingga dapat dijadikan pelajaran di masa yang akan datang Coz sangat mungkin apa yang dilihat oleh keluargaku juga akan dilihat oleh calon-calon mertua Abang di masa yang akan datang. Yahh, biasalah seperti yang kita omongin dulu, apalagi sih yang dilihat dari seorang cowok selain MASA DEPANnya? Wajar kalau orang tuaku mempertimbangkan urusan pendidikan dan karir Abang di masa yang akan datang. Kenyataannya adalah harus diakui bahwa kondisi Abang saat ini lemah di urusan itu. Aku tahu Abang sadar bahwa memang itu harus ditingkatkan. That’s why Abang mau sekolah lagi. Tp masalahnya, sampai saat ini Abang belum ada tanda2 untuk mencapai ke sana. Aku rasa even Abang sendiri belum tahu kan apa yang Abang mau? Well, what can I say then? That’s why ketika mereka mempertanyakan itu, aku nggak bisa ngebela apa2. Poin kurang lainnya adalah kenyataan bahwa Abang dibesarkan oleh single-parent. Spt yang aku bilang di atas, mereka sadar bahwa akan sangat sulit menjalani rumah tangga dengan kepala keluarga yang “anak mami”. Anak mami di sini artinya adalah ssorg yang terlalu penurut sama orang tua, sampai2 tidak bisa memperjuangkan apa yang dia mau. Apalagi orang tua Abang masih tinggal di Medan. Mereka sudah bisa menduga cara pikir orang tua yang di sana. Akan berat berumah tangga dengan kondisi demikian. Sangat disayangkan apa yang ditakutkan orang tuaku benar2 terjadi pada Abang. Tapii, walaupun faktanya demikiann, orang tuaku berkali2 bilang bahwa sebenarnya keraguan2 itu sudah muncul dari awal hubungan kita. Tapi mereka pendam itu, tidak disampaikan kepada aku, bahkan – dahsyatnya – mereka malah ngedukung aku! Aku bersyukur apa yang aku rintis bbrp tahun belakangan ini berhasil. Aku berusaha mandiri dan pelan2 aku berusaha sampein ke mereka untuk mengurangi kontrol thd anak mereka (which sudah mereka lakukan terus-menerus sejak aku kecil!). Aku tahu someday akan jadi masalah. Aku bersyukur punya Papa yang lebih rasional. Orang tuaku akhirnya mengesampingkan hasrat mereka untuk menjegal hubungan kita. Mereka tidak mau egois. Yang mereka bisa kasih hanya pertimbangan. Sisanya tergantung aku. Mereka sadar yang penting di sini adalah aku, bukan mereka. So, akulah si pengambil keputusan. Apapun itu, apalagi melihat progress kita selama ini, mereka akhirnya ngedukung itu. Namun, melihat kondisi Abang yang menyerah kepada Mama Abang, mereka akhirnya menyeimbangkan itu. Bukan karena mereka pengen ngatur aku. Tapi lebih untuk menyelamatkan citra aku di mata keluarga Abang. Bang, kalo aku pribadi mah nggak masalah mau dinilai apaan. Aku nggak mati kok walaupun digituin. Aku masih bisa hidup di tengah badai kayak gitu. Aku yakin bgt. Masalahnya, aku ngerasa ngotot seperti itu bukan solusi yang baik. Itu hanya memperunyam masalah. Aku sadar keluarga Abang udah nggak ngedukung. Kalo aku nyamperin Abang ke sana lagi, PASTI citraku di keluarga Abang makin buruk! Ntar kalo mereka bilang, “Udah disamperin si boru Tobing itu rupanya si Raja,” gimana? Bukan apa2, yang ada mereka makin nggak ngedukung hubungan kita.

Sebenarnya, bisa dilihat bahwa sebenarnya tentang orang tuaku bukan masalah. Wong aku pengambil keputusan di sini. Abang nggak bisa lihat itu ya? Abang nggak bisa lihat ya bahwa sebenarnya apa yang aku sampaikan kemarin, bahwa aku tidak diijinkan ke US, aku tidak diberi ijin untuk extend di Perancis itu BELUM FINAL?! You know what, masalahnya di sini adalah akunya yang balum mau. Kenapa belum mau? Karena aku melihat fight-nya Abang masih kurang. That’s why ketika aku sampaikan ke Abang, aku sengaja menempatkan posisi Abang sama seperti aku, yaitu orang tua kita tidak ngedukung, dengan alasannya masing2. Maksud aku tadinya biar Abang merasa tercambuk dan tersadarkan bahwa sebenarnya resiko kita sama. Tidak ada dari kedua kita yang terkesan “lebih layak” atau “kurang layak”. Aku benci bgt ketika Abang lagi2 ragu ketika menghadapi Mama Abang yg nggak ngedukung. Aku jadi merasa seakan2 aku yang tidak layak masuk jadi keluarga Abang. Hey, Abang juga punya kekurangan! Wajar kalo orang tua ngerasa anaknya paling baik. Tapi aku mau Abang yang fight demi aku. Aku juga melakukan hal yang sama terhadap orang tuaku. Tapi ternyata, ketika aku hadapkan Abang kepada kondisi yang sama seperti aku, Abang malah jauuhh lebih drop daripada aku. Aku tdnya pengen Abang ngerasain posisi aku, di mana pasangan kita nyerah kepada keadaan. Sebel kan? Pengen nyerah kan? Gitu juga yang aku rasain ketika aku tahu orang tua Abang tidak mengijinkan aku untuk bersama Abang. Tapi aku nggak mau nyerah. Kalo mau nyerah, mungkin dr awal ketika Abang sampein itu ke aku, aku akan langsung minta bubar karena menganggap hubungan kita nggak ke mana2. Ketika aku menempatkan Abang di posisiku, tau2nya dlm waktu seminggu Abang langsung memilih untuk menyudahi hubungan yang sudah kita jalanin selama ini. Untuk ujian yang ini, aku menemukan Abang tidak lulus. Abang masih kurang fight untuk relationship kita. Abang kurang tangguh ngadepin masalah2 yang datang. Padahal masalah kita mungkin tidak ada apa2nya dibanding yang lain. Nggak usah jauh2. Coba lihat temen2 Abang. Sebagian dr mereka punya tantangan yang lebih berat! Aku nggak ngerti kenapa Abang sebegitu marahnya ketika aku ingatkan soal itu. Bukan apa2, Bang. Ketika orang2 lain bisa bertahan dalam badai yang lebih berat, lalu kenapa kita tidak? Pasti ada yang salah! Karena berarti hal tersebut bukan tidak bisa diselesaikan. Tapi sayangnya ketika menghadapi masalah, Abang selama ini tidak berusaha menghadapi. Abang selalu menghindar. Kelihatan bgt. Kita ada masalah, Abang selalu putuskan komunikasi. Kalo ada masalah, solusi Abang selalu “bubar saja”. Orang tuaku ragu akan masa depan Abang, bukannya jadiin itu cambuk dan berusaha menjadi lebih baik, malah akunya yang Abang singkirkan. Melihat hal2 tersebut, akhirnya aku juga memutuskan tidak akan menahan Abang ketika Abang menyerah (lagi).



11.00 pm



Padahal solusinya mudah saja loh, Bang. Abang cuma tinggal yakinkan diri Abang untuk mau berjuang utk relationship kita (jangan ragu2 melulu). Kalo aku lihat itu dari Abang, urusan orang tua aku pasti aku yang bereskan! Kalo aku bilang bahwa aku tetap memilih Abang utk jadi pasangan hidupku, mereka pasti ngedukung kok. Karena toh tadinya mereka ngedukung kan?? Ketika Abang menyatakan kemantapan Abang utk tetap ngejalanin hubungan kita (walaupun saat itu Abang tahu bahwa kedua orang tua kita sebenarnya punya keberatan masing2), aku senang sekali. Ketika aku sampaikan kemantapan hati Abang kepada Mama pun dia bereaksi positif, karena memang itu jugalah yang mereka harapkan dari Abang. Mereka tidak mau anaknya digantung2. That simple. Masalahnya, aku tidak melihat keyakinan dan perjuangan itu dalam diri Abang. Okelah kalopun Abang tidak sampai ngomong sama mereka. Asal aku lihat keyakinan dalam diri Abang, aku pasti akan berjuang kok. Kalopun keberangkatan aku ke US memang “berbahaya” bagi kelancaran hubungan kita di masa yang akan datang, aku dalam hati bahkan bersedia kok BERBOHONG sama orang tuaku untuk extend di Perancis!! Itu kalo memang mereka tidak ngasih ya. Krn sbnrnya keberatan mereka cuma masalah keintiman kita di sana, misalnya tidur sekamar dll. You know what, aku sebenernya nunggu, kapankah Abang akan mengajak aku untuk sama2 berjuang untuk relationship ini. That’s why walaupun orang tuaku saat ini sedang tidak mengijinkan, aku tetap bilang ke Manager BMS bahwa aku akan extend, just in case aku memutuskan untuk tetap melakukan apa yang aku mau. Tapi ternyata, Abang tidak pernah meyakinkan aku. Jangankan meyakinkan aku. Meyakinkan diri Abang sendiri aja Abang tidak bisa. Bahkan Abang tidak pernah berusaha ajak aku “duduk bareng” untuk bahas masalah ini dan mencari solusinya. Kan bisa kita analisa kenapa akhirnya orang tua kita kurang mendukung hubungan kita. Mereka pasti punya alasan yang jelas kan? You tell me, I tell you, then kita sama2 berjuang memperbaiki diri. Memang pasti nggak bakal bisa diatasi? Kita nggak tau kann? Wong kita bicarain juga belon. Kita belon pernah membahas itu bersama2, mencari tahu apa yang harus kita lakukan. Aku memang sedang mencari saat yang tepat untuk kita melakukan itu. Tapi mungkin, seperti biasa, Abang lebih memilih untuk tidak menghadapi masalah itu. Tanpa pernah kita bahas, tiba2 Abang ternyata sudah memutuskan untuk menyerah. Soo, here we are...



(Bang, aku sambung besok lagi deh, ya. Aku mau tidur dulu. Hr ini aku berusaha menyibukkan diri dengan aktivitas. Abis gereja aku pergi makan sama temen. Boros dan ngerasa nggak ada gunanya sih. Tp at least aku nggak sendirian di rumah. Oh ya, aku juga beru nemuin bahwa ternyata lagu2 mellow nggak bagus ya didengerin pada saat2 kayak gini? Tdnya aku pikir biar pas sama suasana hati. Tau2nya aku malah kerepotan nahan emosi. Akhirnya seharian ini yang aku dengerin lagu2 Progressive Trans. Lagu2 clubbing gitu. Biar energik aja. Ternyata lumayan berhasil. Hehe, kampungan yahh? Maklum dehh, ini pertama kali kayak gini. Ternyata yang dibilang di cerita2 itu bener semua yah? Hehe.

Btw, tadi kata Bang Asido Abang jadinya ikut Kebaktian Padang yah? Semalem ditelpon Amang Pendeta? Wow. Dia datang di saat yang tepat yah. Abangg, manfaatin orang2 yg care sama Abang di sekitar Abang yah. Jadi bersyukur yaa kalo masih ada yg ingetin Abang kalo Abang mulai2 “salah arah”. Aku harap orang2 spt itu juga ada di sekitar aku.

Oke, aku bobo dulu ya, Bang. Take care of urself. Tuh kann, kenapa jadi kayak nulis SMS yaa? Jelas2 Abang bacanya masih nanti2 lagii. Ya sutralah Aku tidur dulu.



Senin, 28 Agustus 2006, 10.30 pm



Halo, Bang. Ini aku lagi. Sebenernya aku udah bingung mau nulis apa lagi. Nggak ngerti gimana nyampein semua isi hati ini. Tapi harus aku coba tuntasin nih.

Maaf kalo aku kemaren marah2 juga. Aku sebenernya kecewaa banget. Kecewa karena aku bener2 mengharapkan Abang bisa berespon jauh lebih baik. Ketika Abang mendiamkan aku tanpa kasih aku alasan yang jelas (aku bener2 nggak tau, karena sebelumnya kondisi kita sepertinya baik2 saja), aku sudah habis kesabaran. Aku lelah selalu ditempatkan di posisi demikian. So saat itu pun aku sudah menetapkan batas bagi diriku sendiri. Jika saja alasan Abang demikian adalah (lagi2) karena ragu mengenai hubungan kita (dengan alasan apapun), aku akan dengan sangat terpaksa meminta untuk kita menyudahi hubungan kita. Aku pikir sudah terlalu lama aku “memaksa” Abang untuk tahan banting terhadap masalah-masalah yang Abang hadapi. Sudah berkali2 aku membatalkan niatan Abang untuk menyudahi hubungan kita. Aku pikir, tidak ada gunanya lagi aku “memaksa” Abang. Lagipula akan sangat berbahaya bagi hubungan kita di masa yang akan datang yang mungkin akan penuh tantangan yang lebih berat lagi! Memang butuh perjuangan yang sangat kuat untuk bisa ngadepin semua itu. Buat punya perjuangan yang kuat dibutuhkan motivasi yang kuat juga. Dari mana datangnya motivasi? Yupe! You have to love me that much!!

Setiap kali Abang melakukan itu, akhirnya aku selalu jadi mikir, mungkin memang you don’t love me that much. Mungkin aku cuma sesuai kriteria Abang aja. Mungkin Abang sadar memang seperti aku yang cocok buat Abang, tapi apakah semua itu keluar dari hati? Mungkin juga karena Abang melihat di sekitar Abang masih banyak wanita2 lain yang lebih baik dari aku, sehingga Abang tidak pernah takut kehilangan aku. Mungkin karena Abang sudah pernah bbrp kali menjalani relationship, jd option untuk “mencoba dengan yang lain” juga sangat terbuka di depan mata Abang. Entahlah. Aku juga nggak ngerti gimana sebenernya perasaan Abang sama aku. Kalau di kata2, Abang menyatakan Abang serius. Bahkan Abang marah kalo lagi2 aku mempertanyakan hal yang sama. Habiss sihh, omongan Abang kadang2 nggak sinkron sama perilaku Abang. Apalagi kalo dibandingkan dengan omongan2 Abang di awal2 hubungan kita. Dahsyat banget omongan Abang! Joice aja sampe ngomel2 kalo denger gimana Abang sekarang. Dia sangat2 terkejut bagaimana perasaan Abang yang dulu dia lihat dengan yang dia lihat sekarang sangat2 berbeda. Seakan2 perasaan yang Abang punya buat aku di awal dulu sudah pupus! Habis! Bang, tell me di mana salahku. Pasti ada sesuatu dari aku yang bikin Abang berkurang perasaannya. Pleasee, kasih tau aku. Apa karena aku gemuk? Apa karena aku terlalu possesive? Apa karena aku terlalu sensitif? Terlalu nggak percayaan? Terlalu aneh cara berpikirnya? Apa? Tell me...

Bang, jujur aku sudah agak susah percaya sama omongan2 yang dulu Abang sampaikan ketika di awal relationship kita. Udah banyak ketidaksesuaian yang aku temukan. Misalnya mengenai masa lalu Abang dengan wanita. Coba ingat2 sudah banyak hal yang Abang tutup2in dari aku!! Menurut Abang itu bohong ato tidak?!? Ada banyak hal yang aku tanyakan pada Abang (dengan kalimat yang amat sangat jelas!!), ternyata Abang jawab dengan kebohongan. Maksudnya apa?!? Takut aku nggak terima Abang apa adanya?!? Yah, resiko Abang lah! Itu kenyataannya! Itu yang sudah Abang lakukan di masa yang lalu! Abang harus bertanggung jawab dong atas apa yang sudah Abang lakukan di masa yang lalu! Kalo takut dinilai jelek sama orang, ya jangan lakukan hal2 kayak gitu!!! Jujur aja, hatiku tetap sakit setiap mendengar cerita baru tentang masa lalu Abang dengan wanita2 sebelumnya. Sakit hatiku lebih karena Abang tutup2in dari aku. Padahal mestinya kalo memang seseorang mencintai pasangannya that much, pasti hal itu akan bisa diterimanya. Mending pahit di depan daripada boroknya baru ketahuan belakangan!!! Kalopun aku nggak bisa terima, ya berarti I don’t love you that much untuk bisa terima track record percintaan Abang yang agak “menyeramkan”! Kalo ternyata I don’t love you that much, mending ketahuan di depan kan daripada belakangan?!? Mana yang Abang dulu bilang KOMUNIKASI TERBUKA?!? BULSHITTT!!!! Aku buka sebuka2nya, sementara Abang tutupin borok di sana-sini!! Abang berhasil membuat aku merasa sangat bersalah bahkan merasa ternoda atas apa yang udah aku lakukan sama cowok yang dulu. Ternyata belakangan apa yang aku lakukan itu nggak ada apa2nya dibandingkan dengan apa yang sudah Abang lakukan!!! Entah dengan berapa banyak wanita!!!!! F*CKKK!!!!!!!! Belon lagi Abang yang dari dulu bilang akan fight atas apapun tantangan dari luar yang datang merintangi hubungan kita! Yang penting kita tetap jadi satu team yang tangguh menghadapi itu semua. MANA?!?! Jangan cuma ngomongg!!! Setiap kali ada masalah, ternyata selalu Abang yang nyerah!!! Kalo Abang bilang, “Kalo gitu nggak ada orang yang putus dong. Nggak ada juga orang yang cerai. Juga nggak ada orang yang selingkuh.” Bukan itu maksudnya!! Maksudnyaaa! Makanyaa, JANGAN SUKA KASIH JANJI PALSU!! Itu namanya GOMBAL!!!! Parahnya, Abang tidak hanya memberi janji palsu sama aku, tapi juga kepada orang tuaku. Hhh!!! That’s why terkadang aku lebih suka cowok yang nggak terlalu banyak omong. Mereka tidak banyak bicara, tapi ketika bicara they really mean it! Nggak asal bunyi atau sekedar biar diterima oleh orang yang mendengarnya, tapi hasilnya ya itu : manis di omongan doang, tapi prakteknya NOL!!!

Maaf kalo aku terlihat sangat marah di sini. Aku memang marah. Tapi aku tidak pernah marah kan ke Abang? Aku nyaris punya kesempatan untuk ngeluarin kekesalan aku atas apa yang terjadi. Karena setiap kali aku mengarah ke sana, pada akhirnya pasti Abang yang lebih emosi! Setiap kali aku mencoba mengingatkan Abang, pasti akhirnya Abang emosi lagi. Akhirnya, terpaksa aku pendam lagi kekesalan itu demi meredakan emosi Abang. Inilah kemarahan yang selama ini aku pendam dalam hati.

Abang memang kelihatannya susah menerima masukan dari orang lain. Abang sulit banget menerima pandangan yang berbeda dari Abang. Padahal tidak selamanya apa yang kita pikirkan itu yang paling benar, Bang! Hasilnya, Abang juga kayaknya sulittt banget memandang suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda. Ketika aku cemburu, Abang tidak bisa melihat alasan kenapa aku cemburu. Ketika orang lain punya pandangan yang berbeda terhadap suatu masalah, Abang akan menilai orang tersebut dengan negatif.

Aku minta maaf kalau omonganku ada yang kasar. Aku tahu Abang pasti marah bacanya. Aku memang punya kemarahan yang belum tersalurkan dalam diriku. Mudah2an dengan berjalannya waktu dan dengan lebih dekat sama Tuhan jiwaku dapat dipulihkan. Aku harap Abang bisa menangkap makna positif dari apa yang aku sampaikan. Pertama kali baca mungkin yang muncul lebih ke amarah. Aku harap dalam pembacaan2 berikutnya Abang bisa lebih tenang dan bisa menangkap apa yang aku sampaikan.

Abang pasti menanggap aku menggurui Abang. Tidak Bang. Aku sama sekali tidak mau menggurui Abang. Apa yang aku sampaikan semuanya dengan itikad baik. I still care for you. Aku berharap apa yang aku sampaikan dalam surat ini bisa berguna buat Abang di masa yang akan datang. Aku tidak mau Abang jatuh ke dalam lubang yang sama. Aku nggak mau ada orang lain yang disakiti seperti hatiku yang luka ini. Be careful with someone’s heart, Bang. Nggak cuma pasangan, tapi juga sahabat, orang yang tidak kita kenal, maupun musuh kita. Kalo kita bisa jadi berkat buat orang lain, kenapa harus jadi sebaliknya?

Abaangg, fight ya buat apa yang Abang inginkan dalam hidup ini. Sumpah, pada awalnya aku pikir aku jauuuuhh lebih lemah dibandingkan Abang. Figur Abang terlihat sangat tangguh. Itu juga salah satu hal yang membuat aku jatuh hati pada Abang. Baang, aku yakin masih banyak tantangan dalam hidup Abang ke depannya. Percintaan mungkin urusan kesekian. Mungkin salah satu yang terutama adalah urusan nafkah dan penghidupan, alias karir. Sekolah Abang jangan ditunda lagi ya. Please. Jangan “nggak tau” melulu untuk setiap masalah. “Jadi apa yang Abang mau dari hubungan kita?” “Nggak tau deh.” “Jadi sekolah apa yang mau Abang ambill?” “Bla bla bla, tapi nggak tau deh.” Baang, ayo doong. Masalah jangan dihindarin teruss. Mungkin ada baiknya minta masukan dari orang2 sekitar kita. Rendahkan hati, buka pikiran, kemudian belajar dari orang lain. Melakukan itu sama sekali tidak menunjukkan kelemahan kita. Justru orang yang mau belajar seperti itu yang bakal maju. Bukan ngebanding2in, tapi kadangkala perkataan “Kalo orang lain bisa, kenapa saya tidak?” bisa jadi motivasi loh. That’s why aku kmrn ngotot biar Abang jangan lari lagi dari masalah kita. Masalah kita mungkin masih jauh lebih ringan dibandingkan orang lain, atau bahkan masalah kita di masa yang akan datang. Kalo untuk masalah yang “cuma” segini aja Abang udah lari, then Abang akan terus lari dari masalah FOR THE REST OF YOUR LIFE.

Aku yakin apa yang aku omongin sebenernya Abang tahu. Pasti Abang bilang “Iya dehhh, emang kamu yang paling ahlii.” Hehe, I know you. Tp nggak papa. Aku nggak peduli Abang mau nilai aku apa. Walaupun kemungkinan Abang akan makin sebel sama aku, aku bodo amat. Aku lakukan ini because I care for you. Aku ingin Abang menjadi orang yang lebih baik di masa yang akan datang. Memang lebih baik ditulis begini. Selain bisa dibaca berulang2 (GR banget lo, Bi! Mending dibaca sampe abis! :p), ini juga bisa menghindari aku dari bentakan2 Abang, hehe.

Oh iya, masalah emosi. Bangg, dikontrol ya. Sadar nggak kalo seringkali Abang tuh jadi tolol kalo lagi marah? Iya! Tolol banget. Seakan2 nggak tau kalo apa yang Abang ucapkan itu bisa sangat menyakitkan orang lain. Aku aja sering sakit hati kok dengar omongan Abang. Tapi yah, lagi2 terpaksa aku simpen dalam hati. Daripada makin runyam toh? Hati2 ya. Aku jadi inget tentang Emotional Intelligence-nya Daniel Goleman. Lebih concious ya Bang walaupun lagi marah. Jangan langsung gelap mata kalo lagi marah. Mesti dikontrol dari sekarang. Nanti makin parah. Jangan2 begitu sadar tau2nya Abang udah nusuk orang lagi. Yg kayak gitu2 juga nggak bagus kalo udah berkeluargaa, Abaang. Walaupun mungkin istri Abang terluka hatinya, mungkinn (mungkin loh ya) masih bisa mengerti apa di maksud kemarahan Abang. Tapi kalo urusannya sama anak, Abang mesti hati2. Omongan2 tolol yang diucapkan ketika marah akan ditangkep bulet2 sama anak Abang nantinya. Percaya deh, itu nggak bagus buat perkembangannya.

Tuh kan. Aku kejauhan deh bahasnya. Bangg, jangan marah ya baca surat ini. Tenaang, ketika nulis2 begini bukan berarti aku ngerasa diriku sempurna kok. Aku sadar aku juga banyak kekurangan. Sambil nulis ini, aku juga nggak henti2nya refleksi dan mencari pelajaran apa yang bisa aku ambil dari sini. Saat ini (sebelum kita putus) aku memang lagi baca buku “Men are from Mars, Women are from Venus”-nya John Gray. Aku ngerasa aku masih sering salah memperlakukan Abang. Terkadang aku juga masih sulit mengerti Abang. Aku lagi berusaha biar bisa memahami perbedaan kita sebagai pria dan wanita. Coz aku ngerasa seringkali aku masih sulit menangkap perbedaan kita, perbedaan cara berpikir, perbedaan kebutuhan, dan berbagai macam perbedaan lainnya. Aku nggak mau karena perbedaan itu hubungan kita jadi gagal, apalagi kalo sebenarnya kita cocok.

Selain itu, secara tulus, aku minta maaf untuk semua hal buruk yang sudah aku lakukan. Aku tahu aku juga nggak jarang nyakitin hati Abang. Aku akan terima semua masukan dari Abang (kalo Abang mau ngasih loh yaa). Aku harap Abang masih cukup care sama aku, dan bersedia kasih feed back ke aku. Aku butuh masukan dan kritikan dari Abang untuk pengembangan diriku buat di masa yang akan datang. Terserah Abang mau bilangin aku dalam bentuk tulisan atau lisan. Mungkin, biar efektif (seperti alasan mengapa aku milih nulis surat ini), lebih baik ditulis aja kali ya. Please jangan takut lagi untuk nyakitin hatiku (you’ve done it, anyway). Jangan ditutup2in lagi apa yang Abang rasa kurang dari aku. Seperti yang aku bilang di atas, PASTI ada sesuatu di dalam diriku yang membuat Abang don’t love me that much untuk mau ngadepin semua ini. So, please tell me ya Bang.

Aku berterima kasih buat semua yang sudah Abang lakukan terhadap hidupku. Terima kasih untuk menjadikan hari-hariku lebih indah selama setahun lebih ini. Terima kasih for being there when I need you. Thanks for all the joy, happiness, caring, love that you brought into my life. Terima kasih untuk segala masalah yang boleh kita alami, coz itu sudah bikin aku jadi orang yang lebih baik. Sungguh deh! Aku juga berterima kasih sama Friendster yang udah mempertemukan kita. Terlebih lagi, I thank God for presenting you in my life. You’re really a blessing for me. God has used you as His instrument. You took a a very great part in one of the most important phases in my life. You’re one of the greatest gift God has given to me! Thanks for everything!

Soo, God, I’m ready for the next phase of my life!

Shackled by a heavy burden, beneath a load of guilt and shame, then the hand of Jesus touched me, and I know I am no longer the same. Something happened and now I know. He touched me and made me whole. From glory to glory He’s changing me, from earthly things to the heavenlies. He is the potter, I am the clay. Mold me and make me, this is what I pray.

So, as I face tommorow, with its problems large and small, I’ll trust the God of miracles and give to Him my all. Something good is about to happen. Something good is strored for us. God will take care of me. God will take care of us.

May God be with you always! I love you, Bang Raja... *hug*




With love,



(Christine br. Tobing)

Sunday, August 27, 2006

Finally, End of Relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...


Tuesday, August 08, 2006

Loose Feelings...



Alias IlFil (Ilang Feeling) kalo dalam Bahasa Indonesianya.



Saat ini Bang Raja ternyata lagi ilfil sama gue. Gue masih belon dapet info yang jelas ttg ini. Misalnya, KENAPA dia jadi begitu, SEJAK KAPAN dia begitu, dan BAGAIMANA dia ngejalanin relationship kita akhir2 ini dgn kondisi spt itu.



Gue sih ngerasa kita makin jauh sejak Summer (spt yg gue tulis di postingan sebelumnya), tp gue pikir it's not a big deal. Gue nggak tau apakah dia udah ngerasa dmkn sejak summer2 itu? Well, I don't know.

Gue jd bingung, berarti kalo selama ini (even sampe sehari sblm dia ngaku) dia masih bilang KANGEN dan lain-lain, did he mean any of those?! Well, once again... I don't know!



Yg pasti kita harus bahas ini. Ini tidak sesimpel kedengarannya. Dr sini akan kita lihat, langkah apa yg sebaiknya kita ambil dlm hubungan kita. Apakah :

a. Bubar selamanya

b. Bubar sementara (kesempatan dia buat cari tahu apa yg dia mau)

c. Break sebentar / loosen up sedikit lah (kasih waktu buat sendiri2 dulu)

d. Keep this relationship (namun dengan bbrp perbaikan)

Well, semua ini tergantung dari KENAPA dia begitu sih.



Pala gue penuh bgt.

Hate this life. Kenapa hrs byk project dlm hidup ini?

Personal stuff (carier, self improvement, etc), family stuff (relationship and the future), love stuff (urusan lahir dan batin). Tuh kan, masing2 bidang butuh perhatian "luar" dan "dalem". Tough, huh?



So help me, God...

Friday, July 28, 2006

Samson et Delila



Ahh, akhirnyaa! Hari2 melelahkan berakhir sudah! Tp utk sementara doang sihh. Buktinya hr ini aja mestinya udah mulai latian lagi buat Tim ke Eropa.

Gilee, minggu lalu bener2 melelahkan. Sejak hari Jumat, 2 minggu lalu, nggak berhenti latihan! Jumat, Sabtu, Minggu, Senin, Selasa, Rabu, Kamis bangun subuh, pulang tengah malam! Batre gue sampe low batt. Iya laahh, tiap malem recharge-nya nggak sampe full! Udah gitu Sabtu GR dr pagi sampe malem lagi. Apalagi pas hari Konsernya! Dr jam 7 am sampe 11.30 pm! Untung dapet voucher parkir...



Yeahh, sbnrnya nggak fun2 bgt. Biasa aja. Cuma lumayanlah, nambah pengalaman. Baru kali ini nyanyi di Opera (walaupun nggak dapet part yg penting juga).



Gitu deh. Nothing special nowadays...

Friday, July 14, 2006

M24



Perjalanan gue hari ini lumayan panjang. Dr jam 7 pagi gue udah siap berangkat ke Depok bareng Gabi and Caro. Tapi seperti minggu lalu, gue diangkut Gabi di Pos Pengumben, alias nebeng (nggak bawa mobil). Soo, ke sana gue naek M24 aja. Sbnrnya naek Kopaja 609 lebih deket jalannya, tapi (lagi2 kayak kemaren) gue "berbaik hati" sama badan gue. Kasih capek lah dikiit.
Di sana sampe jam 3an. Dr sana keliling2 di PIM dulu. Lalu, secara Gabi and Caro pulang juga ke arah Barat, jd lewat Arteri juga. Gabi berbaik hati ngelewatin Apartemen Grand Champa di Gandaria, tempat gue latihan BMS. Soo, gue cuma jalan dikit doang dehhh.
Teruss, td pulang nebeng Indri sampe Relasi. Ternyata oh ternyata, gue pikir M24 udah nggka ada, jadi gue cuma bisa naek M11 sampe Pengampuan (artinya gue jalan kaki ke dalem around 700 m). Tapi ternyataa, Mas-nya mau nganter ampe dalem. Uhh, agak lega juga sih. Spjg hari ini kaki gue udah mulai terasa capek.
Soo, pembukaan and penutup hari ini adalah M24... :p

Besok gimana? Naek kendaraan umum lagi? Duhh, nggak janji deh yaa. Besok ada 3 tempat kegiatan dari pagi. Belon lagi kalo mau cari makan. Duh, malah nggak lebih irit.

Tenaang, akan kucari kesempatan aku bisa menghilangkan ketergantungan gue sama mobil! ^_^

Thursday, July 13, 2006

Proud of Myself!



You know what I just did?! Gue baru pulang ambil STNK sama BPKB-nya Altis, ON FOOT! Lumayaan, pp kira2 1,5 km. Hehe, I know, I know... Pasti muka kalian yang baca ini pasti mikir... SO WHAT GITU LOOCHH?! Maybe it sounds not important to you, guys. But it really meant something to me.



Don’t u recognize something happen with me nowadays? Yupe, gue lebih POWERFUL! Yeahh, walaupun tidak se-powerful Superman (geez, belon jadi2 nonton!), tapi sekarang2 ini gue lebih bisa mengontrol diri gue. Bukan hanya kontrol emosi, tapi juga kontrol perilaku. Akhir2 ini, gue berhasil memotivasi diri gue melakukan hal2 yang dari dulu malass gue lakukan, pdhl gue tahu I SHOULD do those things.



Need an example? Don’t worry, I’ll give you some.

Contoh tadi itu sederhana, tapi sekali lagi gue berhasil mendorong diri gue buat tidak memanjakan diri gue. Gue tahu naek mobil ke sana pasti akan jauh lebih cepet, lebih adem, and so on. Tapi stlh gue timbang2, toh gue lagi ada waktu, I’m not going anywhere today. So, gue pikir nggak ada salahnya sedikit “berbaik” hati terhadap badan gue. Badan ini makin lebam!



Contoh lainn, akhir2 ini gue berhasil memotivasi diri gue mengerjakan Skripsi dengan lebih giat. Yupe, kmrn gue baru nyerahin Bab 2 and Bab 3 ke Mas Danny. Bahkan waktu mau nyerahin ke kampus kmrn gue nyaris naek kendaraan umum (langka bgt buat gue!). Cuma berhubung gue nggak tau bakal pulang jam berapa, jd amannya mending bawa mobil aja dah.

Oh ya, mengenai kegiatan Skripsi ini, I kinda like it, u know. I’m getting enjoy it more and more. Dua hal bikin gue semangad. (1) Setelah berhasil melawan kemalasan sekali, gue happy. Dan mood gue naik terus. Semakin sukses ngelawan kemalasan, semakin semangad juga gue. (2) Gue semakin lama semakin menyukai topik2 Psikologi. Bbrp bulan terakhir ini gue jadi suka ketika gue menemukan hal baru dalam apa yg gue baca. Kalo dulu gue ngerasa nggak akan tahan berkarir di bidang Psikologi (krn nggak terlalu enjoy), sekarang gue malah kepengen!



Umh, bukti terakhir adalah dengan berhasilnya gue memotivasi diri gue untuk QUIT SMOKING! Bener kata Mbak Rama, yang penting dalam melakukan hal ini adalah MIND SET dan MOTIVASI. Gue setuju banget. Gue nggak percaya kalo gue nggak sanggup lakukan ini karena badan gue yg nagih. Gue nggak ngerti kalo orang bilang mulut asem kalo nggak ngerokok. Satu2nya yang nagih ketika orang berusaha berhenti merokok adalah PIKIRAN-nya!

Sama seperti orang yang mau berhenti gunain narkoba (aduh sebenernya dalam segala hal kalii), diceramahin abis2an sama orang2 sekitarnya nggak akan ngaruh. Dikurung kek. Dikasih sanksi kek. Yaah, mungkin bisa berhasil membuat orang itu melakukan apa yang orang2 di sekitarnya mau. Tapi itu untuk saat2 tertentu doang. Ketika mereka ada kesempatan, mereka akan lakukan terus.

Yang penting, gimana caranya bikin mind set mereka berubah. Kalo mereka disuruh berhenti karena itu ngerusak badan mereka, tapi yang dlm pikiran mereka berkata bahwa (jangankan badan) hidup mereka saja nggak berharga?! What are u gonna say?

Thank God I finally realized that hidup gue memang sangat berharga. Bukan hanya berharga buat diri gue sendiri, tapi juga buat orang2 yang gue sayangin dan menyayangi gue, yaitu keluarga, sahabat2, juga kekasihku.



Gue rasa ada beberapa hal yang berhasil membuat gue seperti ini. Di satu sisi, gue banyak belajar dari apa yg gue baca untuk bahan2 Skripsi gue. Sumpah mampus topik ini tadinya muncul inspired by murid2 gue. Tapi kenapa jadinya kena bgt ke gue juga yaa? Hiks, God is so good, rite? He really works in many ways.

Gitu deh. Sepanjang ngerjain Skripsi ini gue jadi banyak berpikir tentang 2 hal : POLA ASUH ORANG TUA sama EMOTIONAL INTELLIGENCE. Terimakasih gue bisa belajar sesuatu lagi dari sini.



Hal kedua yang mendukung pekembangan diri gue adalah hadirnya seseorang di sisi gue. Well, the term “di sisi” sih agak2 nggak tepat sih yaa. Tapi gitu deh! Nggak perlu dibahas juga kalee.

Walaupun ada hal2 yg gue nggak sreg dari dia, tapi harus gue akui bahwa memang orang seperti dialah yang gue BUTUHkan. Gue hampir pakai kata TEPAT, tapi takut salah ah. Fight after fight, gue belajar terus mengatasi masalah. Bahkan di perkelahian yang terakhir, gue bener2 DITAMPAR dan dipaksa untuk berpikir rasional.

Well, gue nggak bilang juga cara dia mengatasi gue sudah tepat 100%. Gue bisa aja mempermasalahkan yang kurang tepatnya ini. Selain gue tahu pikiran dia juga nggak akan terima itu, gue juga harus lihat kenyataannya. Hal itu memang bagus buat gue! Come on, orang lain aja care banget sama elo, why shouldn’t you?!



Thank you for all, my love. Thank you for your persistency (umhh, nggak juga ding, wong dia dikit2 nyaranin bubar). Yahh, mungkin thanks for ur stubbornity, hihi. Mungkin memang aku harus digituin. Maaf it took me soo long to realize that my life is worthy.

Jangan pernah bosan ingatkan aku, ya. Jangan cepeet nyerah dong. Namanya manusia kan belajar terus. Terimakasih buat jadi cambuk aku untuk belajar. I hope u learn something too from our relationship.

Tuhan dahsyat banget. Dia tahuu banget apa yg kita butuhin.

Above all, I want to thank you, Lord... for all you’ve done.



I love myself...

I love my family...

I love my lover...

I love people around me...

I love Thee...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...