Thursday, March 02, 2006

Then What?



Gue ada satu kebingungan.

Apa sih gunanya belajar Psikologi? Ngebantu orang lain mungkin iya. Membantu gue lebih peka terhadap “sesuatu” yg mungkin tidak disadari orang lain mungkin iya.

Tapi, lebih peka itu sebenernya sst yg baik ato nggak sih? Kadang2 kepekaan gue membuat gue jadi seperti orang gila. Yaahh, memang sih…pada dasarnya anak Psikologi dibilang banyak yg aneh2. Itu nggak gue pungkirin. Tapi kenapa harus banyak istilah “Psikolog yang butuh Psikolog” yaa? Gue sempet baca…ternyata memang sulit menerapkan ilmu Psikologi terhadap kehidupan kita sendiri. Itu gue akuin banget!



Nih yaa, istilah Bang Raja tuh gue “thinker” banget. Hal2 kecil aja bisa bikin gue pusing. Duhh, untuk kasus ini gue bener2 kesulitan nyeritain dalam bentuk tulisan. But I’ll try, mudah2an yg baca (kalopun ada, hihi) nggak akan jadi pusing.



Hmm, sumpah mampus gue bengong, bingung mau nulis apa…



Pokoknya, seperti yg udah gue bilang dulu, masalah terbesar dalam pribadi gue adalah Self-Esteem! Bobroknya Self-Esteem gue seringkali membawa kehancuran buat gue sendiri! Dalam performance gue selalu tidak PD, walaupun persiapannya sudah mantap (tapi tetap harus diakui, kalo persiapan makin mantap, keyakinan diri memang meningkat sedikit), terutatama dalam menghadapi masalah, buntut2nya selalu nyakitin diri sendiri. Ngerasa diri jauh dari sempurnah lah, apa lah, apa lah. Kenapa gitu ya?



Sebenernya pertanyaan kenapa gitu bisa gue jawab sendiri. Pengalaman2 hidup yg gue jalanin selama ini membentuk gue yg seperti sekarang ini. Gue rasa semua orang juga begitu. Misalnya, ada seorang anak yg diasuh di keluarga kaya raya yg sangat memanjakan dia. Ketika dia kuliah, nggak bisa salahin dia kenapa dia takut naek kendaraan umum! Memang dari kecil dia tidak pernah dilatih untuk itu. Bukan berarti nggak bisa. Tapi butuh proses untuk menghilangkan ketakutan2 yg ada dalam dirinya (entah yg nyata ataupun tidak).

Untuk gue sendiri, mungkin ada hal2 yg saling mendukung satu sama lain sehingga gue jadi seperti sekarang ini :



1. Pola asuh otoriter dari kecil.

Hmm, maafkan aku. Bukannya aku tidak bersyukur atas orang tuaku yg selama ini udah mendidik aku. Aku sayang mereka kok. Sekarang aku udah bisa nerima mereka apa adanya. Saat ini memang tidak ada yg membuat aku terlalu terganggu. Kalo someday ada, aku udah bertekat mau speak out my mind! Bukan maksud mau berontak, tp kyknya udah cukup masa2 tertindas. Saat ini gue bicarain ini cuma buat menganalisa kenapa gue jadi begini.
Oke, back to the point. Gue diasuh dgn lumayan keras. Ortu gue sering pake tamparan ato bahkan sabetan rotan buat mendidik gue dan Windo. Kalo marah juga nadanya selalu tinggi2. Wlpn gue ngerasa sejak gue SMP ato SMA mereka sudah banyak berubah (udah nggak pake hukuman fisik lagi), tp ketakutan gue akan mereka tetap besar.

Dr kecil gue jarang dipuji. Terima raport angka2 9 gue lebih tidak menimbulkan respon dibandingkan angka 7 gue yang kadang jadi bikin Mama bilang, “Kok cuma 7?” Saat itu aku cuma bisa diem.

Ketika gue sakit, seringkali gue justru dipersalahkan karena penyakit gue, dengan bilang, “Tuh kan! Kau sih! Udah Mama bilang…”. Akhirnya semakin gue dewasa, gue semakin memilih untuk memendam penyakit gue. Hingga ketika penyakit itu udah makin parah dan nggak bisa disembunyiin, baru akhirnya ketahuan sm ortu gue. Terakhir adalah masalah Menstruasi gue yg nggak berhenti selama berbulan2. Setelah sekian lama, baru gue cerita. Itu juga cerita ke Bokap. Setelah nyokap tau, bener aja…dia lebih milih ngomelnya drpd cari solusi. Papa juga kesel saat itu. Akhirnya gue nggak tahan dan gue bilang (dgn nada tenang) bahwa hal2 seperti itulah yg bikin gue enggan menceritakan penyakit gue. Dr kecil selalu dipersalahkan. Ehh, Mama malah ngambek sambil bilang, “Ohh, kalo gitu Mama yang salah?!” Sambil akhirnya diam dan tidur memunggungi aku sama Papa.

Papa yg orangnya punya need of power yang tinggi juga tidak membuat lebih baik. Udah kuliah pun mau nginep di rumah temen nggak boleh. Pdhl beneran ngerjain tugas! Telpon nggak diangkat aja dia bisa emosi. Pdhl beneran nggak denger! Mau liburan sama temen ijinnya susaaahhnya setengah mati. Sementara temen2 yg laen sptnya udah banyak yg mereka jalanin. Sementara kehidupanku cuma rumah, les, sm urusan2 gereja. Waktu SMA Windo mau nebeng temennya naek motor aja nggak dikasih. Ktnya bahaya. Nggak boleh dibantah! Duh, memang ada benernya. Tapi gue yakin itu dampak ke Windonya besar. Apa kata temen2nya coba, anak SMA nggak boleh dibonceng naek motor?!

Yahh, pokoknya gitu deh. Nggak bisa diceritain satu2. Selama ini terlalu dipendem. Pelampiasanku ketika abis diomelin (dan nggak bisa ngebantah, walaupun yg mereka omongin menurut aku nggak bener), paling banting pintu, nangis, sambil tak henti2nya membenci diri sendiri! Pathetic, huh?! That’s the way it is.

Aku nggak terbiasa mengungkapkan kebencianku, cuma dipendem sendiri, sambil membuat kebencian thd diri sendiri semakin dalam. Gue nggak tau dampak ini terhadap Windo. Gue rasa beda2 tipis. Coz gue dan dia beda2 tipis. Di rumah dan di luar rumah kami berdua punya pribadi yg nyaris2 berbeda 180 derajat. Dulu di rumah gue dibilang “macan betina”, krn nggak bisa dibilangin, jutek, bawaannya cemberut dan berontak. Sementara di luar rumah temen gue segudang. Gue selalu jadi pusat perhatian dengan segala kemahiran gue membuat lelucon2. Selalu membuat meriah suasana. Aneh ya? Dulu gue sempet bingung, yg mana yg merupakan pribadi gue yg sebenernya? Bbrp taon ini, gue berusaha mencari tau. Dan akhir2 ini, thanks God, hidup gue semakin seimbang. Di rumah gue sudah lebih hangat dan lebih bisa berkomunikasi dgn keluarga, sementara di luar rumah, gue sudah lebih “tenang”. Nggak terlalu haus akan perhatian. Akan membuat suasana meriah ketika diperlukan. Tapi ada kalanya gue lebih memilih diam. Bahkan skrg lebih banyak diamnya. Wow, ternyata jgn2 sebenernya gue pendiam ya? Amazing…



2. Celaan2 terhadap fisik di masa kanak2

Ini juga kurang ajar! Tanpa gue sadarin ternyata dampaknya dalem juga. Ternyata bener juga kata buku2 Psikologi itu. I hate it when they’re right! Dr kecil tangan kanan gue yg cacat sering dijadikan bahan ledekan oleh temen2 gue. You know lahh, anak kecil…apaan juga buat celaan. Udah gitu ukuran bodi gue yg tidak pernah kecil ini juga selalu membuat gue tidak PD. Dulu gue sempet bongkok, krn tinggi badan gue yg terlalu jauh melebihi temen2 gue. Baru ketika SMP bongkok gue berkurang, ketika para anak2 cowok mulai puber dan tingginya mulai menyamai gue.

Gue puber kurang lebih ketika kelas 4 SD. Sementara celaan2 thd tangan gue itu gencar2nya kelas 3-5 SD. Pdhl masa adolescence, “peer” merupakan sesuatu hal yg sangat penting. Apapun dilakukan untuk diterima teman sebaya. Tentu saja menjadi bahan olok2 spt itu membuat harga diri gue jatuh. Tugas pekembangan gue tidak terpenuhi!

Biar bisa diterima, gue pura2 “cool” terhadap celaan2 itu. Gue bersikap seakaan2 itu hal yg lucu dan tidak akan membuat gue sakit hati. Gue hanya tertawa. Akhirnya, gue menemukan suatu solusi! Lebih baik mencela diri sendiri terlebih dahulu daripada dicela orang lain duluan! Hey, it worked! Mereka nggak bisa nyela gue lagi. Krn gue udah keburu mengungkapkan apa yg mau mereka cela terlebih dahulu. Dengan cara yg humoris tentunya!

Saat itu gue bangga sekali dengan diri gue. What a brilliant solution! Tp ternyata tidak juga. Ketika gue mulai banyak menganalisa “kegilaan” diri gue ini, gue baru sadar, ternyata itu cuma pemecahan sementara! Krn setelah itu, gue jadi terbiasa melihat lebih pada keburukan diri gue sendiri. Takut orang lain melihatnya, gue memilih gue yg terlebih dahulu menemukannya. Selalu takut dinilai jelek orang lingkungan social gue. Baguss, gue jadi terbiasa “think negative” dehh. Payah ya?



3. Kekecewaan thd persahabatan

Ahh, yg ini nggak usah diceritain panjang lebar deh. Sbnrnya ada 1 orang sahabat gue selama gue SMP yang membuat gue semakin terpuruk. Sbnrnya mungkin ini terjadi pada banyak orang. Tp dengan kondisi psikologis gue spt yg udah gue certain di atas, you know lahh…kalo ada kasus2 smcm gini jatuh2nya gue lagi2 merasa diri semakin tidak sempurna.

Dr dulu gue mengharapkan perasahabatan yg simbiosis mutualisme. Gue penting buat dia, dia penting buat gue. Sangat menyakitkan ketika menemui fakta ternyata gue “nggka sebegitunya” buat dia. Masalah sepele (semua berawal dr masalah sepele, bukan?), misalnya sahabat gue yg sama sekali tidak pernah berusaha untuk maen ke rumah gue, setelah gue berkali2 tak terhitung maen ke rumahnya. Ehh, jaman2 temenan waktu SD urusan “silaturahmi” kyk gitu lumayan penting tuh. Bela2in mau nonton sampe malem krn dia janji Abangnya mau anterin gue. Tau2nya pas udahan selesai nonton, gue ditinggalin gitu aja di bioskop. Kebayang nggak, anak 1 SMP ditinggal sendirian di tempat kyk gitu? SMP Kelas 3, dia memilih mendekati group yg lebih “gaul”. Pdhl selama kelas 1 dan 2 gue yg membawa dia ke ketenaran (halah!). Hihi, tp itu bener loh. Dia anaknya tdnya kuper and pendiam abis. Sementara gue semakin lama semakin naik daun di sekolah. Dia yg jadi sahabat gue, jelas ikutan naek daon lah. Terus waktu SMA, dia di-pdkt-in sm cowok. Sblm jadian, dia dan cowok itu tiap hari nelpon gue! Bahkan sehari sampe berkali2! Gue seneng banget! Gue ngerasa mereka adalah sahabat2 gue! Tempat gue cerita ketika gue punya masalah. Bahkan ketika gue nangis karena urusan nyokap gue bisa cerita sama si cowok itu! Nggak pernah tuh urusan keluarga sampe keluar2! Gitu deh. I thought they’re my real friends. Tau2nya, suatu hari mereka telpon gue secara terpisah buat ngelaporin kalo mereka jadian. Keesokan harinya, dua2nya samaaa sekaliiiiiii nggak pernah nelpon gue lagi. Makasih loh!



Kenapa? Nggak penting kah yg gue omongin ini? Kalo Bang Raja yg baca, mungkin iya. Menurut dia, gue terlalu thinker. Mnrt dia, mungkin itulah ciri2 anak Psikologi. Hal2 yg gue tulis di atas mana mungkin Bang Raja mau dengerin? Dia akan bilang gue mengada2! “Sayang, masih banyak yg harus kita pikirin, misalnya masa depan kita…” Hehe, ngaku dehh! Biasanya ngomong gitu kaann kalo aku udah mulai ngomong yg aneh2?



Inilah yg bikin aku bingung. Untuk urusan beginian, aku sama Bang Raja beda banget! Memang masalah masa depan lebih penting. Tapi aku juga bingung gmn caranya ngilangin hal2 di atas itu?! Apa ini yg disebut luka batin? Aku nggak ngerti apa itu.

Apa gue berlebihan? Tapi gue butuh orang yg bisa ngertiin gue. Kenapa setiap kalo gue ngobrol sm Bang Raja, gue justru ngerasa spt orang gila, yg mikir hal2 yg aneh. Memang aneh kalo hal2 di atas mempengaruhi gue sampe sebegitunya? Kalo gue mengada2, terus kenapa harus ada Psikolog? Kenapa ada orang gila? Knp ada orang yg bunuh diri? Knp apa yg dibilang para ahli di buku2 itu sesuai dgn apa yg terjadi di dunia ini?

Hal ini penting untuk gue pecahkan. Kadang gue kecewaa bgt ketika pasangan gue nggak bisa diajak bertukar pikiran soal ini. Gue tau Bang Raja akan membaca sambil tak henti2nya keheranan, “Apa sih yg dipikirin sama hasianku ini?” Believe me, semua orang punya “kegilaan” masing2. Mungkin akan lebih conscious aja.

Belajar Psikologi mungkin di satu sisi bisa bikin gue terlihat makin gila. Tapi gue jadi belajar lebih memahami diri sendiri. Kalo bukan krn belajar Psikologi, mana mungkin gue bisa ungkapin faktor2 pembentuk “kegilaan” gue itu? Lebih baik tahu, drpd nggak tau… drpd nggak tau, tp tau2nya suatu hari gue bunuh diri krn nggak bisa nemuin solusi dr suatu permasalahan.

Thanks to Kak Indah juga, gue jadi bisa dapetin itu semua. Gue bisa dapetin lebih dalem apa yg telah terjadi di diri gue. Kebanyakan apa yg aku tulis itu baru aku dapetin setelah aku ngobrol2 sm Kak Indah bbrp tahun yg lalu. Selama ini aku nggak pernah pikirin itu. Cuma sering keheranan aja, kenapa sih aku begini? Kenapa sih aku begitu? Misalnya soal kebingunganku soal mana kepribadianku yg sesungguhnya, yg di keluarga ato yg di luaran? Believe it or not, hal itu udah terjadi selama bertahun2 selama aku hidup. Tapi aku baru nemuin jawabannya ketika umurku hamper ¼ abad!



Seperti judul posting ini, di akhir posting ini kembali akan gue ungkapkan pertanyaan itu. THEN WHAT?! Setelah aku nemuin faktor2 itu, terus apa? Oke, skrg gue tahu apa yg membentuk gue. Tapi abis itu apa? Kenapa gue masih sering nggak PD ketika gue perform? Kenapa gue masih sering can’t speak out my mind (Yg sering bikin gemes orang yg ngobrol sm gue, ya kann? Hihi!)? Kenapa gue masih sering ngerasa I’m not good enough? Kenapa? KENAPA?!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...