Sunday, May 14, 2006

Another Fight...


Friday, 12 May 2006



Gile kali yee! Masa tiap minggu kita berantem siihh? Pdhl kmrn baru aja mesra lagi. Hmm, mungkin bener juga kata Bang Kornel. “Ahh, biasa itu. Mereka kalo ngobrol kelamaan emang buntut2nya pasti berantem.” Gitu katanya ke Irene. Busyet deh! Gue tdnya nggak nyadar. Tp mungkin iya juga. Wlpn nggak berantem (menurut kita), at least selisih pendapat gitu. Iih, ternyata citra kita berdua udah kyk gitu.

Hmm, kadang2 gue bingung... kapankah itu harus berlanjut terus? Kapan saat utk bilang, “That’s it! Kayaknya kita memang tidak cocok!” Kapann?



Hari ini gue bikin gara2 lagi. Gue (lagi2) nanya soal pacar2nya yg dulu. Soalnya gue penasaran. Sebenernya sudah sejauh mana dia sm org yg tidak dia ceritakan ke gue itu?! Tapi akhirnya dia (lagi2) marah. Dia anggap gue aneh. Dia menaganggap gue tidak mau maju. Gue hanya berkutat di situ2 saja. Menurut dia mempertanyakan perasaan dia lagi adalah aneh. Dia nggak tau mesti gimana lagi. Dan dia capek digituin terus.



Please deh! Cari cewek yg nggak cemburu ketika tahu masa lalu cowoknya seperti apa yg gue alamin kmrn! Gue bingung, sepertinya gue salah kalo cemburu. Sepertinya gue salah kalo gue ragu lagi. Gue rasa ini manusiawi.

Dulu dia jelas2 bilang kalo selama di sana dia nggak pernah pacaran. Ternyata?! Gue tahu dari ORANG LAIN bahwa dia pernah pacaran. Sejauh apa pun gue nggak tau. Di depan orang banyak aja kyk gitu, apalagi kalo berduaan?!? Who knows? Well, he knows! That’s why I’m asking him! Drpd gue curiga terus2an? Ayoo, cewek mana nggak cemburu kalo digituin?! Salah dia sendiri nggak langsung buka dr kmrn!



Apa iya masa lalu itu nggak penting? Please jawab guee!

Lalu dari mana lagi gue bisa prediksi dia spt apa, kalo nggak dari masa lalu dia? Bukan perilaku mesra2an dia yg penting buat gue. Tapi cara dia memandang perilaku pacaran yg penting buat gue. Pacaran buat status? Pacaran sekedar biar nggak kesepian? Pacaran biar ada yg memuaskan scr fisik? Pacaran buat mencari pasangan hidup yg tepat? Semua juga alasan!

Dari mana gue tahu itu kalo bukan dari masa lalu diaa? Masa lalu dia yg pacaran 4 tahun and 5 tahun juga jelas gue jadiin pertimbangan. Alasan2 dia bubar juga gue jadiin pertimbangan. Tapi jangan cuma yg bagus2 aja dong! Giliran yg jelek2 dikulik2 malah emosi!

Ketika gue tahu itu dr orang lain, apa salah gue ngerasa kyk gini?!?

Dia nanya mau sampe kapan gue begini. Menurut gue ya seumur hidup. Ketika ada kebohongan terungkap, gue rasa wajar kalo akhirnya timbul kecurigaan. WAJAR KAN?!?

Dia nanya bagaimana jika stlh married nanti gue denger kalo si Lia itu sempet aborsi. Apa gue akan ragu lagi?! Please deh! Apa nggak boleh dipertanyakan lagi? Jgn2 ada Lia2 yg lainn? Jangan2 ada kebohongan2 yg lain? Ini baru terungkap satu. Besok2 gmn?



Soo, ini bukan sekedar masa lalu! Ini juga mengenai masa sekarang dan masa yang akan datang! Ini bisa memperngaruhi kepercayaan ssorg. Apalagi kita jarak jauh. Hal ini kan penting bgt.

Tapi dia tidak mengerti itu. Menurut dia, perilaku gue mempertanyakan lagi keseriusan dia sudah cukup membuat dia jengah. Ketidakpercayaan gue membuat dia ragu (lagi) sama gue. Dia lagi2 menawarkan solusi utk bubar.



Oke deh! Pernah denger nggak kasus seperti ini, saudara2? Sorg cewek berkurang kepercayaannya krn baru find out sebagian masa lalu yg ditutup2i cowoknya, malah diancam bubar!

Gila! Kalo mau disurvey, sebagian besar cewek juga pasti akan merasakan hal yg sama! Bagus gue nggak membabi buta! Ehh, gue malah dimarahin dan dianggap aneh. Baru kenal sm yg namanya wanita, heh?



Manusia itu berbeda. Jangankan antara pria dan wanita. Wanita aja ada macem2 sifatnya. Kakak beradik aja beda2 sifatnya. Berpacaran dengan orang yg ketemu gede (artinya mempunyai perjalanan hidup yg berbeda2) pasti akan banyak perbedaan!

Justru yg penting adalah bagaimana menanggapi perbedaan itu. Pahami sifat satu sama lain. Pahami perbedaan yg ada di antara pasangan terrsebut. Cari tahu solusinya. Solusinya macem2, bisa salah satu pihak yg adjust, bisa juga cuma sekedar saling memahami (coz ada saatnya perbedaan bisa dibiarkan berbeda). Nahh, memahami itu yg sulit toh?

Penting sekali mengetahui respon terhadap perbedaan tsb. Perbedaan akan ketemu terus sepanjang perjalanan hidup kita. Kebayang kalo setiap kali akhirnya menimbulkan perselisihan? Setiap kali solusi yang ditawarkan adalah BUBAR. Selalu begitu.


Merintis masa depan bukan sekedar pengadaan materi. Menjaga hubungan dengan pasangan hidup tidak sekedar pemenuhan kebutuhan fisik. Kebutuhan hati juga perlu diperhatikan. Kalo salah satu kebutuhan itu tidak terpenuhi? Yah, pasti akan bergejolak terus. Sampai kapan pun juga...



Kalo about trusting tadi, mungkin gue jg salah. Gue td ngobrol panjang lebar lg sm Irene. Gue udah agak adem. Gue udah bisa ngebayangin gmn rasanya ketika perasaan kita (yg sebenarnya sudah jelas), dipertanyakan lagi, dan lagi, dan lagi. Dan gue menyesal utk itu. Tp gue jg menyesali respon Bang Raja thdp hal ini. Melihat gue yg spt ini, knp dia malah emosi dan menawarkan solusi bubar, instead of meyakinkan gue (which is menurut dia adlh buang2 waktu).



Skrg gue sudah percaya sama dia. Gue sudah dapet penguatan (dan itu bukan dari dia!!!). Tapi gue belon mau hubungin dia. Dia bilang Senin akan email gue. Entah email apa. Mungkin email penyudahan hubungan kita. Sepertinya dia sudah lelah dibuat kesal terus sama gue. Kalo memang dia segitunya (dan memang sudah berkali2 begitu), mungkin memang kita nggak cocok. Gue juga lelah menanggapi respon dia ke setiap masalah.

Gue pasrah deh. Gue sayang bgt sama dia. Gue jg nggak mau kalo cuma bikin dia kesel terus. I want him to be happy. Kalo memang bubar bisa bikin dia lebih happy, gue pasrah aja.

Blog ini juga baru akan gue posting stlh gue melihat respon dia.

Sampe Senin nanti aja gue nggak tau bgmn menghadapi hari2. Sabtu-Minggu gue rencananya gue mau having fun dgn temen2 SMA ke Bdg. Tp kalo begini, ain’t no fun!!!

Sedih banget ngebayangin bubar sm Bang Raja...

Geez, I really don’t want that to happen! Tp nggak boleh egois Obi! Pikirin perasaan dia juga! Kalo memang dia lebih happy dgn bubar, let it go! Harus kuat...

Tuesday, May 09, 2006

Jatuh Cinta Lagi...



Kali ini gue pengen cerita gue kemaren ada kelanjutan, nggak gantung seperti biasanya, hehe.


Hmm, apa yaa? Hari Sabtu kmrn itu gue ngobrol sama Bang Raja. Gue bikin dia tidur jam 5 pagi! Ummh, kesimpulannya... apa yaa? Pokoknya dia sih nggak menyangkal cerita Irene. Memang dia sempet "jalan" dgn bbrp org sblm gue. Dia juga nggak terlalu jelas bilang knp dia nggak cerita ke gue. Tp kyknya dia sendiri bingung mana yg pacaran mana yg nggak. Krn dia sendiri tahu bahwa mereka nggak akan bisa ke mana2. Hiks, kalo tahu gituu, ngapain mesara2an cobaa? Itu yg gue sebel! Berarti memang dia tidak seperti yg gue duga.

Sejak saat itu gue makin sadar bahwa radar gue tetep mesti nyala. Maab nih, Bang...tapi pandangan gue ke Abang sudah bergeser. Bukan berarti cinta gue berkurang kadarnya. Cuma gue lebih sadar bahwa resiko kehilangan Abang itu besar. Apalagi ternyata Abang juga mudah tergoda sama hal2 "duniawi". Sebagai wanita, gue harus lebih pinter ngejaga laki gue!


Gilaaa, cemburu gue lebih menyala2 sekarang! Apalagi kalo inget "kisah2" dia dengan wanita2 sblm gue, yg entah pacar resmi ato bukann! Daamnn!

Maafkan aku Bang kalo aku lebih posesif sekarang! Untung skrg gue udah tahu pake Esia buat nelpon ke luar negeri. Dengan hanya tambah tanda "#" di depan kode negara, gue bisa nelpon ke US dengan harga Rp 1188 / menit. Yess! Kapanpun bisa gue pantau diaa! Hihi!


Tapi percakapan siang itu (waktu Indo) gue minta kepastian dan pernyataan dari dia bahwa kali ini dia serius sama gue, bahwa apa yg dia jalanin sama gue itu real, dan bahwa perasaannya dia ke gue itu nggak dangkal.



Sayang dia nggak bisa gombal2an and merayu gue. Mudah2an sih bukan karena dia nggak bisa bohong. (I really hope so!) Yg pasti, dia nggak mau gue pusing2 lagi soal itu. Pokoknya gue sudah menjadi bagian dari masa depannya. Apa yg dia lakukan sekarang utk masa depannya berarti utk gue juga.



Hari itu gue pertanyakan bener2 keseriusan dia.

Hari itu dia benar2 memikat!

Hari itu gue jatuh cinta lagi...

He really turned me on! Haha!

Saturday, May 06, 2006

Apa Artinya Ini?!?



02:00 am



Gue ngetik blog ini offline. Nggak tau kapan bisa posting ke Blogger gue. Gue nggak bisa online skrg. Tapi gue harus menulis sesuatu! Gue harus keluarin perasaan gue saat ini. Pdhl tadi udah ngobrol sama Irene lamaaa bgt. Kyknya sekitar 3 jam deh.



Biasa deeh, masalah Bang Raja. Apalagi? Lama kelamaan isi blog ini kok isinya tentang our relationship terus yaa? Yahh, memang ini kok yang banyak mengisi hari2 gue, juga banyak mengisi hati gue.



Hmm, apa ya perasaan gue saat ini? Susah digambarin. Yang jelas, fakta bahwa resiko bubar antara aku sama Bang Raja memang jelas ada.

Inget postingan gue sebelumnya, yg menyatakan keraguan gue akan berapa lama gue bertahan dengan pasangan yang kurang bisa memahami perasaan gue? Yaah, bukan perasaan gue doang sihh. Emang pd dasarnya kan harus bisa pahamin perasaan pasangan.



Kadang2 gue ragu, sebenernya seberapa besar sih perasaan Bang Raja terhadap gue? Sepertinya dia tidak bisa menerima gue apa adanya. Dia mencintai Obi yang ada di bayangannya (which is dia belon bisa bikin gue seperti yg di bayangannya itu), bukan Obi yang sekarang ini, dengan segala kelebihan dan kekurangannya (fisik dan mental). Surely gue ingin menjadi orang yg lebih baik demi orang yg gue sayangin. Tapi sepertinya dia tidak bisa menerima diri gue yg terburuk. Kalo dia tidak berhasil membuat gue seperti yg ada di pikiran dia, we’re finish! Bener gitu nggak sih? Itu sih yg gue tangkep.



Kalo kata Joyce (menurut cerita Irene), dia bilang gue itu tipenya Bang Raja banget. Hmm, jgn2 cuma krn gue sesuai kriteria dia makanya dia bertahan. Gue rasa jangan2 dia cuma jatuh cinta sama “musikalitas” gue, bukan diri gue seutuhnya.



Seringkali gue merasa, “I’m not that special”.

Apalagi malam ini...



Gue drop banget denger cerita Irene (bukan pertama kali sih) tentang Bang Raja dengan wanita lain sebelum gue.

Awalnya tentang Esia. Sebelum ketemu gue, begitu Bang Raja tau ttg Esia, dia excited banget! Dia bilang sm Irene dia mau suruh “yayang”-nya di Indonesia beli itu. Heih?! Yayang yg mana yahh?

Belon lagi cerita tentang “New Year’s Eve” ketika Irene di sana. Dulu Irene memang tidak mau cerita detail tentang itu. Maklum deh, waktu itu kan pertama kali kita ketemu. Tapi tadi dia cerita detail. Betapa Bang Raja mesraaa banget sama seorang wanita yang bernama Yuli. Menurut persepsi Irene (gue juga setuju), nggak mungkin lah mereka nggak pacaran! Wong kerjaan ciuman melulu! Ciumannya nggak tanggung2 pula. Ciuman yang pake lidah, hot banget! Mereka sepanjang malam katanya nempel terus. Peluk2an, cium2an (everywhere!), mesra banget!



Hiks, hati gue teriris2 banget dengernya. Tadi sih gue ketawa2 aja, tapi hati gue sakit banget. Gue tidak shock dengan perilaku dia cium2an kyk gitu. Gue tahu bahwa dia tipe orang yg seperti itu kalo berpacaran. TAPI KAN KALO BERPACARAN!!!! SHITT!



Memang dia pria dengan mulut manis. Pintar bermain dengan kata2. Dia berhasil membuat gue bersalah ketika dulu gue terlalu “dekat” dengan pria yang bukan pacar gue. Seberapa dekat siihh?! Selain tragedi yg dulu itu, paling cuma dicuri cium kecil di bibir! Nggak sampe peluk2 mesra sama ciuman hot sepanjang hari!! Dia berhasil making me feel like a bitch. Begitu juga ketika gue tahu kalo dulu pun Bang Raja kadang2 kalo winter suka merokok. Juga ketika gue tahu Bang Robby juga perokok.

Ternyata he’s not that all!



Kalo memang mereka pacaran, kenapa Bang Raja nggak bilang sama gue? Dia bilang pacarannya terakhir ya sama pasangannya yg di Indo dulu. Selama di sana, memang sempatlah “deket” sama bbrp orang. TAPI GUE NGGAK TAHU SEDEKAT ITU! :(

Kalo memang sempet pacaran lagi setelah itu, memang kenapa?! Knp nggak bilang aja?! Daripada begini, gue tahu dari orang lain. Padahal Abang sendiri yang bilang kalo komunikasi yang terbuka itu sangat penting.

Kenapa sih? Takut ketahuan kebiasaan2 buruknya? Takut image Abang jadi buruk? Takut aku nggak nurut lagi sm Abang?



Jujur aja, kalo begini caranya, rasa percayaku menurun ke Abang. Ternyata masih banyak hal yg Abang tutup2in, entah dengan maksud apa. Gue jadi meragukan omongan2nya yang dulu2.



Katanya perasaannya itu eksklusif, nggak gampangan. Katanya dia bukan tipe cowok yang gampang jatuh hati sama cewek. APA IYA?!

Katanya dia belon pernah ML sama cewek. APA IYA?!

Katanya nggak gampang tergoda sama apa yang tersaji di depan mata Abang, bahwa perasaan buat Abang penting. APA IYA?!



Dulu knp ya dia mau sama gue? Ternyata perasaannya tidak se”tidak gampangan” yg dia bilang tuh. Cara dia ngomong, seakan2 selama ini belon ada yg bisa menggugah hatinya, like I do (or did?).

Ternyata, I’m not special at all tuh. Liat aja message2nya di Friendster ke cewek2 dulu. Cara dia kenalan ke cewek2 laen sama seperti dia kenalan ke gue tuh. Ternyata, tidak seperti yg dia bilang juga, dia suka juga kok kenalan sama cewek di FS pake account-nya, nggak pake account-nya NHKBP NY.

Yang gue lihat spesial adalah justru message gue. Reply-an gue memang sepertinya jauhh lebih bersahabat dan lebih open dibanding yg laennya. You know lahh, gue kan ekspresif kalo lagi nulis. Hehe, jangan2 krn keterbukaan gue itulah dia mau prospek gue.

Belon lagi Message perkenalan dia ke salah satu cewek yang isinya cuma ingin ngasih tahu pendapat bahwa “Kamu termasuk kategori Cewek Batak Manis”. So what gitu lohh? Nggak penting juga hal itu diketahui sama cewek itu. Berpendapat kan bisa di dalem hati saja, nggak perlu diketahui sama orang ybs, kecuali memang berharap ada respon. Padahal waktu itu dia udah sama gue. :(

Ahh, tuh kann... pikiran gue jadi ngelantur makin jauh deh.



Pokoknya, gue belon mendapat penjelasan dr dia ttg hal2 di atas. Pasti akan gue bahas. Tapi first gue akan minta klarifikasi dulu dari Joyce. Setelah informasi dr Irene di-verify sm Joyce, baru akan gue bahas sama Bang Raja.



Padahal masalahnya simpel ya? Tapi menurut gue bisa panjang urusannya. Salah satu hal yang paling penting dlm hubungan jarak jauh kan TRUST. Info seperti itu kan bisa berbahaya dampaknya.

Selama ini gue bener2 percaya sama dia. Iya lahh, omongannya sangat2 menggambarkan bahwa dia orang yg sangat bisa dipercaya. Apakah dia bener2 layak dipercaya?

Yahh, we’ll see...

Kesimpulan baru bisa didapat setelah pembahasan lebih lanjut.

Tapi kebiasaan nih, gue rajin nulisnya kalo lagi ada masalah doang. Kalo udah selesai aja males nulis lagi. Kesannya gue kesusahan banget melulu gitu. :p



Tadi gue SMS Bang Raja, bilang nggak usah telpon gue dulu. Gue mau tuker pikiran sama Joyce dulu. Dia yang lebih tahu Bang Raja yang “real”nya seperti apa. Mudah2an dia mau jujur. Irene td nggak enak banget liat dampak ceritanya ke gue. Gue bilang sm dia, gpp banget. Kalo memang apa sesuatu, sebaiknya sekarang kita selesaikan. The sooner, the better. Ya nggak?

Tapi yang pasti, sementara ini gue nggak sanggup berpura2 ngobrol sm Bang Raja seakan2 tidak ada apa2, sementara hati gue lagi sakit. Mending nanti aja, ketika gue udah siap untuk bahas ini.



God, please help this relationship...

It’s gettin’ harder, You know...

Belon lagi about future.

Arrghhh!


09:00 am



Gue td udah ngobrol sedikit sama Joyce (tapi kepotong telpon masuk). Jam 8 tadi Irene bilang kalo situasi sudah memungkinkan untuk gue telp. Tapi ada pesen dr Irene. Dia bilang, jangan bilang ke Joyce kalo dia cerita tentang Yuli. Menurut dia, ekspresi Joyce berubah waktu Irene bilang bahwa gue tanya2 soal mantan Bang Raja. Ada apa yah? Segitu riskannyakah untuk diceritakan? Pdhl kan sepahit apapun sebaiknya gue tahu.



Gue ceritain soal hubungan aku sama Bang Raja akhir2 ini. Di satu sisi, gue butuh bantuan orang “netral” untuk kita berdua. Kadang2 gue butuh somebody to (please) tell him how I feel! Tapi di satu sisi, gue ngerasa kyk kekanak2an. Ngapain juga ceritain masalah private kita ke orang lain? Temennya dia pula. Tp justru gue butuh bantuan dr orang yg bener2 kenal dia. Mudah2an dia nggak kesel gue cerita ttg our relationship ke orang lain. I really need help.



Kalo soal mantan, ternyata bener dugaan gue, Joyce nggak mau terbuka. Dia kyknya lebih pengen gue nanya langsung ke Bang Raja. Dia sempet keceplosan menyebutkan mantannya sebagai bbrp orang yg berbeda. Mungkin sekitar 4. Gue bingung dong. Kata Bang Raja cuma 2?! Tapi begitu gue bilang begitu, dia klarifikasi memang selama di sana dia nggak pacaran. Memang sempet deket2, tapi katanya mereka bukan tipe yang seperti Bang Raja inginkan. Helooooo?! Mana yg bener nihhh? Kalo nggak pernah pacaran lagii, kenapa mantannya sebanyak ituuuu???



Gue penasaran bgt pengen bahas sm Bang Raja. Tapi gue kasian juga sama Irene. Dia nggak enak gitu. Kesannya dia ngelaporin yg nggak2. Jarang2 kontak, tapi begitu kontak malah ngasih tau yg nggak2. Enak juga nih, dia orangnya kadang2 polos bgt, suka keceplosan. Dia nggak sadar gue lagi korek2 dia. Gue pancing2 terus. Begitu selesai, dia baru sadar kalo ceritanya udah terlalu jauh.



Habis gimana lagi doong. Gue pengen tau Bang Raja lebih lagii. Aduuh, knp sih nggak bisa ketemuu aja. Biar lebih singkat prosesnya. Hmm, nggak ada hubungannya ya? Emang dasar gue nggak sabaran aja. :)

Friday, May 05, 2006

Semester 12!


What?! SEMESTER 12?!
Daang! Ternyata, oh, ternyata! Gue udah selama itu!
Udah bbrp tahun belakangan ini gue sendiri nggak ngeh sebenernya gue udah semester berapa. Baru liad tadi pas daftar RPM online. :p

Tapi Semester ini PASTI semester yang terakhir!
Gue bersyukur Bab I gue kmrn langsung di-approve. Perbaikan yg diminta jg nggak terlalu banyak. Tapi yg gue lagi pusing soal itung2an waktu nih.
Gue lupa kalo bulan Juni anak2 sekolah udah pada libur! Baru masuk lagi Juli! Lalu kapan gue ambil datanya doong? Sbelum mereka libur? Book, skrg aja gue baru ngerjain Bab II! Bab III mungkin cepet. Tapi kan bikin alat tesnya aja lamaa! Hiks, kalo ambil data setelah libur panjangg, kira2 Wisuda September keburu nggak yaa? :(

Ayo! Ayo! Semangat!

Tuesday, May 02, 2006

Berbeda Itu Indah!


Huh! Mestinya sih kata2 di atas itu bener. Tapi pada prakteknya memang susah kan menanggapi yang namanya perbedaan?! Liat aja fenomena yg terjadi di dunia ini. Hampir semua orang berselisih karena adanya "perbedaan".
Itu juga yang terjadi antara aku dan Bang Raja. Perbedaan sederhana about "mencintai diri sendiri". Itu hal yang penting buat dia, buat aku itu nggak jadi prioritas. Gue sih lebih suka menikmati hari demi hari aja. Semakin aku dituntut utk mencintai diri sendiri (dlm bentuk ngerawat diri, olah raga, ataupun memperbaiki bentuk tubuh) malah membuat gue semakin tertekan! Semakin orang menuntut gue berubah (baik bentuk fisik nyata maupun dlm bentuk perilaku), malah semakin gue merasa tidak dicinta dan tidak diterima.

Untuk urusan ini, walaupun skrg rasanya sgt berat, sepertinya memang harus gue yg menyesuaikan. Walaupun jujur gue semakin merasa jauh dr sempurna, tapi mungkin memang harus dijalanin, biar gue bisa lebih "sempurna".
That's what pasangan is for, rite? Biar bisa melengkapi.

Utk masalah ini, gue mau melakukan krn gue paham ini penting buat dia, sekaligus takut bgt kehilangan dia. Mudah2an nanti gue akan enjoy dan memahami bahwa hal ini memang utk gue juga di masa yang jauh ke depan. So, gue coba buat : (1) ngurangin rokok (sebenernya udah tinggal dikit sih), (2) lebih menjaga dan mengontrol apa yg gue makan, (3) banyakin aktifitas fisik (mau alokasiin waktu mulai dr 10 menit (mudah2an bisa nambah) setiap harinya utk olah badan.

Tp gue harap Bang Raja juga mau memahami yg penting buat pasangannya (yaitu gue). Spt yg dia bilang, kalo di marketing, perlu dipelajari bagaimana menjaga klien. Dia bilang, penting untuk menjaga kualitas "produk". Dia dgn jujur sudah bilang kualitas gue yg skrg ini sangat rentan bagi dia utk berpaling dr gue (sedihnya). Walaupun pernyataan itu terdengar sangat egois, tp yah terima dulu deh.
Tp menurut gue penting juga utk memahami apa sebenernya kebutuhan klien. Dgn kadar empatinya yg spt skrg ini, gue ragu apakah dia paham apa yg gue butuhin dr our relationship. Kita liat aja nanti. Kalo sampe nanti2 dia nggak peka akan itu, apakah gue akan berpaling juga?

Berpasangan memang sulit ya? Harus ada penyesuaian dr kedua belah pihak. Walaupun mungkin berat, tp memang harus diperjuangkan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...