Sunday, May 14, 2006

Another Fight...


Friday, 12 May 2006



Gile kali yee! Masa tiap minggu kita berantem siihh? Pdhl kmrn baru aja mesra lagi. Hmm, mungkin bener juga kata Bang Kornel. “Ahh, biasa itu. Mereka kalo ngobrol kelamaan emang buntut2nya pasti berantem.” Gitu katanya ke Irene. Busyet deh! Gue tdnya nggak nyadar. Tp mungkin iya juga. Wlpn nggak berantem (menurut kita), at least selisih pendapat gitu. Iih, ternyata citra kita berdua udah kyk gitu.

Hmm, kadang2 gue bingung... kapankah itu harus berlanjut terus? Kapan saat utk bilang, “That’s it! Kayaknya kita memang tidak cocok!” Kapann?



Hari ini gue bikin gara2 lagi. Gue (lagi2) nanya soal pacar2nya yg dulu. Soalnya gue penasaran. Sebenernya sudah sejauh mana dia sm org yg tidak dia ceritakan ke gue itu?! Tapi akhirnya dia (lagi2) marah. Dia anggap gue aneh. Dia menaganggap gue tidak mau maju. Gue hanya berkutat di situ2 saja. Menurut dia mempertanyakan perasaan dia lagi adalah aneh. Dia nggak tau mesti gimana lagi. Dan dia capek digituin terus.



Please deh! Cari cewek yg nggak cemburu ketika tahu masa lalu cowoknya seperti apa yg gue alamin kmrn! Gue bingung, sepertinya gue salah kalo cemburu. Sepertinya gue salah kalo gue ragu lagi. Gue rasa ini manusiawi.

Dulu dia jelas2 bilang kalo selama di sana dia nggak pernah pacaran. Ternyata?! Gue tahu dari ORANG LAIN bahwa dia pernah pacaran. Sejauh apa pun gue nggak tau. Di depan orang banyak aja kyk gitu, apalagi kalo berduaan?!? Who knows? Well, he knows! That’s why I’m asking him! Drpd gue curiga terus2an? Ayoo, cewek mana nggak cemburu kalo digituin?! Salah dia sendiri nggak langsung buka dr kmrn!



Apa iya masa lalu itu nggak penting? Please jawab guee!

Lalu dari mana lagi gue bisa prediksi dia spt apa, kalo nggak dari masa lalu dia? Bukan perilaku mesra2an dia yg penting buat gue. Tapi cara dia memandang perilaku pacaran yg penting buat gue. Pacaran buat status? Pacaran sekedar biar nggak kesepian? Pacaran biar ada yg memuaskan scr fisik? Pacaran buat mencari pasangan hidup yg tepat? Semua juga alasan!

Dari mana gue tahu itu kalo bukan dari masa lalu diaa? Masa lalu dia yg pacaran 4 tahun and 5 tahun juga jelas gue jadiin pertimbangan. Alasan2 dia bubar juga gue jadiin pertimbangan. Tapi jangan cuma yg bagus2 aja dong! Giliran yg jelek2 dikulik2 malah emosi!

Ketika gue tahu itu dr orang lain, apa salah gue ngerasa kyk gini?!?

Dia nanya mau sampe kapan gue begini. Menurut gue ya seumur hidup. Ketika ada kebohongan terungkap, gue rasa wajar kalo akhirnya timbul kecurigaan. WAJAR KAN?!?

Dia nanya bagaimana jika stlh married nanti gue denger kalo si Lia itu sempet aborsi. Apa gue akan ragu lagi?! Please deh! Apa nggak boleh dipertanyakan lagi? Jgn2 ada Lia2 yg lainn? Jangan2 ada kebohongan2 yg lain? Ini baru terungkap satu. Besok2 gmn?



Soo, ini bukan sekedar masa lalu! Ini juga mengenai masa sekarang dan masa yang akan datang! Ini bisa memperngaruhi kepercayaan ssorg. Apalagi kita jarak jauh. Hal ini kan penting bgt.

Tapi dia tidak mengerti itu. Menurut dia, perilaku gue mempertanyakan lagi keseriusan dia sudah cukup membuat dia jengah. Ketidakpercayaan gue membuat dia ragu (lagi) sama gue. Dia lagi2 menawarkan solusi utk bubar.



Oke deh! Pernah denger nggak kasus seperti ini, saudara2? Sorg cewek berkurang kepercayaannya krn baru find out sebagian masa lalu yg ditutup2i cowoknya, malah diancam bubar!

Gila! Kalo mau disurvey, sebagian besar cewek juga pasti akan merasakan hal yg sama! Bagus gue nggak membabi buta! Ehh, gue malah dimarahin dan dianggap aneh. Baru kenal sm yg namanya wanita, heh?



Manusia itu berbeda. Jangankan antara pria dan wanita. Wanita aja ada macem2 sifatnya. Kakak beradik aja beda2 sifatnya. Berpacaran dengan orang yg ketemu gede (artinya mempunyai perjalanan hidup yg berbeda2) pasti akan banyak perbedaan!

Justru yg penting adalah bagaimana menanggapi perbedaan itu. Pahami sifat satu sama lain. Pahami perbedaan yg ada di antara pasangan terrsebut. Cari tahu solusinya. Solusinya macem2, bisa salah satu pihak yg adjust, bisa juga cuma sekedar saling memahami (coz ada saatnya perbedaan bisa dibiarkan berbeda). Nahh, memahami itu yg sulit toh?

Penting sekali mengetahui respon terhadap perbedaan tsb. Perbedaan akan ketemu terus sepanjang perjalanan hidup kita. Kebayang kalo setiap kali akhirnya menimbulkan perselisihan? Setiap kali solusi yang ditawarkan adalah BUBAR. Selalu begitu.


Merintis masa depan bukan sekedar pengadaan materi. Menjaga hubungan dengan pasangan hidup tidak sekedar pemenuhan kebutuhan fisik. Kebutuhan hati juga perlu diperhatikan. Kalo salah satu kebutuhan itu tidak terpenuhi? Yah, pasti akan bergejolak terus. Sampai kapan pun juga...



Kalo about trusting tadi, mungkin gue jg salah. Gue td ngobrol panjang lebar lg sm Irene. Gue udah agak adem. Gue udah bisa ngebayangin gmn rasanya ketika perasaan kita (yg sebenarnya sudah jelas), dipertanyakan lagi, dan lagi, dan lagi. Dan gue menyesal utk itu. Tp gue jg menyesali respon Bang Raja thdp hal ini. Melihat gue yg spt ini, knp dia malah emosi dan menawarkan solusi bubar, instead of meyakinkan gue (which is menurut dia adlh buang2 waktu).



Skrg gue sudah percaya sama dia. Gue sudah dapet penguatan (dan itu bukan dari dia!!!). Tapi gue belon mau hubungin dia. Dia bilang Senin akan email gue. Entah email apa. Mungkin email penyudahan hubungan kita. Sepertinya dia sudah lelah dibuat kesal terus sama gue. Kalo memang dia segitunya (dan memang sudah berkali2 begitu), mungkin memang kita nggak cocok. Gue juga lelah menanggapi respon dia ke setiap masalah.

Gue pasrah deh. Gue sayang bgt sama dia. Gue jg nggak mau kalo cuma bikin dia kesel terus. I want him to be happy. Kalo memang bubar bisa bikin dia lebih happy, gue pasrah aja.

Blog ini juga baru akan gue posting stlh gue melihat respon dia.

Sampe Senin nanti aja gue nggak tau bgmn menghadapi hari2. Sabtu-Minggu gue rencananya gue mau having fun dgn temen2 SMA ke Bdg. Tp kalo begini, ain’t no fun!!!

Sedih banget ngebayangin bubar sm Bang Raja...

Geez, I really don’t want that to happen! Tp nggak boleh egois Obi! Pikirin perasaan dia juga! Kalo memang dia lebih happy dgn bubar, let it go! Harus kuat...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...