Friday, June 30, 2006

Damn Summer!



Btw, bbrp hari yg lalu gue ribut sm Bang Raja (lagi). Hehe, sbnrnya agak capek buat ngelaporin semua perkelahian kami. Seru deh. Tdnya gue maraaahhh bgt. Tp akhirnya galakan dia, and dia nggka mau terima telpon gue. Anjriitt, sesek bgt dada gue! Marah gue belon dikeluarinn, malah gue yg didiemin. Akhirnya gue lg yg harus mengemis2 biar kita berdua bisa komunikasi lagi. Abis gue nggak tahan. Emosi gue nggak keluar, gue nggak kepengen ngapa2in. Kerjaan cuma bengong and nangis. Oh ya, sama miskol! Yah, jadinya miskol krn nggak diangkat2 sm dia.

Terakhir akhirnya dia reject telpon gue, and telpon balik, minta gue berhenti telpon dia. Yg ada gue nggak bisa ngomong apa2. Denger suara dia, gue cuma bisa nangis meraung2. Untung abis itu akhirnya dia nelpon gue.

Setelahnya, yahh nada2 pembicaraan kita tinggi2 deh. Gue agak2 nggak ngerti, satu rumah itu tipenya sama kalo marah, minta break sementara. Tapi gue rasa itu nggak cocok buat Bang Raja. Krn kalo gue liat, udah break pun emosinya nggak turun! Soo, akhirnya gue keluarin unek2. Akhirnya dia ngerti. Yang ada akhirnya gue ngoceh2 sok bijak (mumpung bisa ngomel! :p), sementara katanya dia nangis di sana. Katanya loh yaa, abis nggak ada suara. Kalo gue kan jelas sampe ingus2an. Dia melembek, gue merajalela! Hehe, soalnya nangis gue udah lewat. Kita ketawa juga ngeliat kondisi kyk gitu. Dia kan jarang bisa dibilangin. Ehh, selain dia mau coba berubah dlm kasus kmrn, dia juga malah janji mau belajar solving problem yg lebih baik, alias nggak emosian. Pdhl gue nggak minta looh. Uhh, cintaa deehh.



Kenapa seneng bgt? Karena dugaan gue dipatahkan! Td gue menduga dalam kasus APAPUN dia tidak akan pernah mau adjust ke gue! Karena yg kmrn2 kan begitu. Sejak kita start relationship, kalo ada perbedaan apapun, pasti akhirnya gue yg adjust. Entah dengan berubah, ataupun dengan hanya “mengerti”.

Dengan orang yg keras kepala seperti itu, dan tidak mau berusaha memahami orang lain, gue tentu akan berpikir dua kali untuk menghabiskan seumur hidupku dengannya. Like I’ve said before, satu2nya hal yg paling mungkin bikin gue nggak tahan sama dia ya sifatnya yg itu! Sbnrnya kmrn gue udah nyerah ngadepin dia. Bukan saja dia nggak bisa mengerti kenapa gue marah, dia juga nggak bisa memahami bahwa gue marah! Orang marah malah digituin! Dicuekin pula! Aduhh, dada gue bener2 sakitt kmrn. Emosi gue meluap2. Tidur pun jantung gue berdebar2. Makan juga males. Karena gue nyerah dan nggak tahan, untuk pertama kalinya gue menawarkan solusi bubar ke dia. Kalo dia begitu terus, memang sebaiknya kita bubar. Gue nggak akan tahan. Walaupun ngomong gitu aja gue sedihnya juga minta ampun. Tp untung deh kmrn dia bisa ngerti. Jatuh cinta lagi deh! Tapi sayang, dianya lagi biasa2 aja tuh sama gue. :(



Pdhl mslh kmrn simpel loh, cuma gara2 dia nggak ngasih kabar ke gue kalo dia telat pulang dari party. Cuma mmg kekesalan gue utk hal2 smcm itu sudah menumpuk bbrp waktu belakangan ini. Sbnrnya dr dulu kan gue kesel sm dia. Sptnya dia itu jd out of reach bgt kl udah hang out sm temen2nya. Bukan aja janjinya pasti meleset, tapi dia nggak pernah ngasih kabar! Lebih parah lagi, kalo lagi gitu pun susah ditelpon! Uhh!!



Summer ini memang bencana buat gue!

Dia kerjaan hang out sama temen2nya terus! Mulai dr Washington, Philadelphia, Miami, party @ Tulus’, bsk juga mau ke Maryland. Setiap weekend kita udah jarang komunikasi. Apalagi pas dia ke Miami! Halaahh! Jangan salahh, abis dr situ kita sempet ribut kecil juga tuh.

Sbnrnya gue sih nggak marah. Cuma gue memang agak cuekin dia sedikit. Setengah hari pertama dia ke sana, dia masih komunikatif. Suka telpon bentar2, SMS progress juga jalan terus. Abis itu, gue SMS biar dia jgn maksain diri melakukan itu. Walaupun sbnrnya gue seneng bgt dia begitu. Ehh, tau2nya kyknya beneran terpaksa kali yaa. Coz after thatt, dia sama sekali tidak hubungin gue! Even SMS! Maakk! Sehari tuh 24 jam loohh. Masa nggak ada waktu even 2 menit buat SMS gue?! Tp ya udahlah. Gue pikir dia having fun bgt di sana. Walaupun gue sedih merasa terlupakan, tp gue nggak mau ganggu dia dengan minta2 dihubungin. Yg ada, gue jaga hati gue sendiri dengan tidak menghubungi dia juga. Drpd gue SMS2 tapi nggak ada respon?! Iya lahh, wong ngumpul2 biasa di NY aja bisa bikin dia nggak respon SMS guee, apalagi ini?!

Sedihnya, 2 hari full gue nunggu kabar, tapi sepertinya dia nggak ngerasa kehilangan gue at all. :( Giliran udah detik2 terakhir menuju kepulangan, baru deh dia kontak gue. Geez, where’d you been!? I’d been here all the time! Pleasee deehh.

Stlh dia di NY baru gue keluarin apa yg ada di kepala gue. Dia telpon pas gue di sekolah. Dia lg terkangen2 bgt sm gue. “Huh! Udah di NY aja kangen lo! Selama di sono pasti nggak kepikiran sm sekali kann?” batin gue saat itu dengan sinis. Yahh, seperti biasaa... kalo gue keluarin ketidaksukaan guee, buntutnya kan galakan diaa. Akhirnya percakapan yg awalnya dia bilang kangennnn bgt itu disudahi dengan ketus. Arrghh!

Gue sih tidak marah, hanya mengingatkan. SMS gue setelah itu sih berjalan biasa aja, spt tidak terjadi apa2. Kan dia udah back to normal. Gue hanya cuek begitu ketika dia juga begitu. Iya doong, biar adil. Masa gue aja yg ngontak2 dia. Pasti kan gue ngarep ada respon. Capek juga kaliii kalo yg ditunggu tidak ada kabarrr. Biar balance aja.


Ya sudahlah. Kmrn akhirnya kita udah sepakat akan hal2 itu.

Gue tawarkan fakta bahwa tidak bisa dipungkiri bahwa kita berdua senang kalo dikasih kabar walaupun tidak ada kewajiban. Hal ini diperkuat oleh kejadian fresh sehari sblmnya, di mana kondisi gue tdk memungkinkan utk melakukan hal yg gue janjiin sblmnya, tp gue nggak kasih kabar. Bbrp jam sblmnya gue br SMS dia, walaupun gue tau dia lagi tidur. Bsknya dia bilang kalo jam 4 pagi dia kebangun and baca SMS itu. Dia lega. Dia bilang, kalo gue waktu itu nggak kasih kabar, pasti gue udah diomel2in. See?! Siapa bilang hal itu nggak penting?

Soo, aku bilang ke diaa. Terserah dia mau melakukan hal2 semacam itu atau tidak. Yg pasti, dia tahu bahwa hal itu menyenangkan hati aku. Slm ini mungkin dia nggak terlalu sadar krn mmg biasanya gue rajin ngelakuin hal2 kyk gitu, pdhl dia nggak minta. Jadi gue serahkan sepenuhnya ke dia, mau pilih tipe komunikasi yang spt apa. Gue sama sekali nggak paksa. Pilihannya:

1. Dia merubah kebiasaan.

Dengan demikian, gue senang, dia senang, krn gue juga akan tetap melakukan hal itu.

2. Dia tetap cuek dan menganggap itu tidak perlu.

Bisa juga kyk gitu. Tp dia nggak boleh nolak kalo gue juga menerapkan pola komunikasi yg spt itu. Iya kan? Kalo menurut dia tidak perlu, ngapain juga gue capek2 ngabarin dia?

Ternyata penjelasan ini bisa nyadarin dia. Thx God. Berarti kita masih ada harapan. ^_^

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...