Tuesday, August 29, 2006

Goodbye Letter...



Minggu, 17 Agustus 2006, 9.00 am




To : My (still) Beloved One

R-- S-------

Brooklyn, NY




Dear, Bang R---…



Aku akhirnya memutuskan untuk bener2 tulis aja yg mau aku sampein ke Abang. Aku pikir, mungkin ini memang cara yg paling baik untuk sampein isi hatiku. Abang bisa putuskan mau baca ato nggak, Abang bisa putuskan terima ato nggak, tanpa aku sakit hati. Kalaupun sekali baca tidak cukup, Abang bisa baca surat ini lain kali lagi. Kalo perlu berulang2. Aku mau surat ini jadi salah satu hal yang berharga dari apa yang udah kita jalanin selama ini.

It’s gonna be a looong letter, u know. Better prepared deh, Bang, hehe. Aku berusaha menulis dengan baik. Baik dalam arti, berusaha agar yg aku sampein mudah dimengerti dan dapat diterima sama Abang. Aku nggak jadi gereja pagi. Aku sbnrnya ada waktu sampe jam 12 kurang. Masih ada sekitar 3 jam lagi. Tp waktu segini aja aku ngerasa terburu2. Aku nggak mau surat ini jadi surat yang asal2an. Yah, mungkin aku akan sambung lagi lain waktu.



Abaang, kalo mau gambarin kondisi aku saat ini, hmm... apa yah? Abang pasti dah kebayang lah ya. You’re the first yang bisa sampe ke tahap ini. Sampe saat ini aku belon nangis, Bang. Dada sebenernya seseek banget. Tp aku paksa otakku buat mikir rasional. Aku frigid skrg. Nggak ada emosi. Kehilangan orientasi. Nggak tau mau ngapain saat ini, a minute after, a day after, a month after, dst. Denger lagu2 cinta atu lagu patah hati, dadaku sesek banget, tp nggak bisa nangis. Salah ding. Sebenernya mau nangis banget. Tp aku nggak mau. Aku tahan emosiku. Aku nggak mau cengeng. Kalo mau ikutin emosi, aku bisa nggak berhenti nangis dr semalem sampe skrg, atau mungkin sampe besok2. So, aku mau berjuang biar aku nggak nangis!! Walaupun sbnrnya sedih bgt kalo inget2 apa yg udah kita jalanin, ngebayangin harapan2 yang udah kita susun bersama sudah pupus semua. Hhh! Aku juga kecewa ketika mendapati ternyata aku nggak bisa ngebuktiin bahwa omongan orang tuaku, omongan temen2ku yang meragukan hubungan kita itu salah! Padahal aku mau banget buktiin sama mereka bahwa hubungan ini pasti berhasil, no matter what they said! Karena yang ngejalanin ini semua adalah kita berdua! Yah, tp apa mau dikata Ternyata apa yg mereka bilang bener.

Aku baru ngerti kenapa di cerita2 suka ada istilah “pelarian”. Geez, I really need that at this time! Aku bener2 butuh pengalih perhatianku dari rasa sakit yang aku rasain sekarang! Tp Bang Asido ingetin aku td malem. Dia harap pelarianku jangan ke yang macem2. Bahaya buat aku dan nggak baik buat orang lain yg aku sakitin. Aku pikir, bener juga. Aku nggak mau jadi orang yang manfaatin orang lain. Jangan cari cowok cuma buat pengalih perhatian dari rasa sakit. Kalo butuh pelarian, sebaiknya lari aja ke Tuhan. Aku setuju itu. Aku harap kita berdua bisa “lari” ke arah yang bener, oke?

Maaf kalo aku smlm udah ngobrol sm Bang Asido. Sama seperti yg Abang bilang dulu, ketika Abang bilang ketika relationship kita berakhir, Abang pasti akan bicara sama orang tuaku untuk memberi pengertian. Abang dulu bilang nggak mau dibilang tidak bertanggung jawab kan? Coz Abang dulu yang meminta sama mereka untuk memulai relationship ini kan? Aku harap Abang masih berpikiran demikian, ya. Sbnrnya tujuan aku bicara sama temen2 Abang adalah sama. Walaupun aku tidak pernah menjanjikan dan meminta sst sama mereka, tetap aku ngerasa harus minta maaf, berterima kasih, dan memberi pengertian sama mereka. Aku ngerasa bertanggung jawab udah memberi harapan dan bertanggung jawab atas apa yg udah kita jalanin selama ini. Aku pasti akan sampein itu ke teman2 atau saudara2 Abang yang tahu mengenai hubungan kita.

Inget nggak betapa setujunya Abang ketika aku bilang “Ketika memutuskan untuk tidak bersama seseorang, kita nggak perlu benci padanya”? Aku masih berpendapat sama, Bang. Perasaanku sama Abang tidak pernah berubah. Aku juga berharap kita bisa putus dengan cara yang lebih baik. Aku sebenernya sedih bgt dgn cara putus kita tadi malam, Bang. Situasinya sangat tidak baik. Kondisi lingkungan dan kondisi hati kita saat itu sangat tidak mendukung. Aku lagi nyetir, Abang juga lagi di jalan. Kita berdua juga sama2 bicara dengan hati panas dan penuh amarah. Itu sebabnya aku minta kita ngobrol lagi, yaitu untuk merubah suasana terakhir kita. Karena kok ya kalo putusnya kayak semalem, aku ngerasa seperti apa yang udah kita jalanin spt nggak ada artinya. Aku tahu kita berdua sebenernya sudah memutuskan untuk menyudahi hubungan kita. Tp sayangnya keputusan itu kita dapatkan bukan hasil diskusi bersama yang bikin kita menyadari bahwa itu memang jalan yang terbaik. Kita berdua pikirkan itu masing2, muncul rasa marah, yang akhirnya berani ngambil keputusan Well, aku masih berharap kita bisa omongin ini dengan kepala dingin dan hati dingin, sehingga situasi terkhir kita bisa lebih baik, sehingga buat ke depannya kita masih punya hubungan yang baik. Mau yah?

Mengenai tadi malam, aku tadinya nggak ngerti kenapa Abang bener2 penuh amarah begitu. Yah, selama ini amarah Abang aku tanggapin dengan bersikap sebaliknya, tp kalo td malam aku nggak bisa. Akhirnya amarahku yang selama ini terpendam (Kenapa? Baca terus surat ini! -red) akhirnya nggak bisa aku pendem lagi. Tapi banyak sekali kalimat Abang yang menyakitkan aku, pdhl sebenernya bisa nggak begitu. Aku juga minta maaf kalo kalimatku semalam banyak yg menyakitkan Abang, bahkan Abang sampe ngomong kasar sekali sama aku. Yah, krn kita berdua lagi penuh amarah, jd omongan apa pun jadinya bisa naikin temperamen. Tp aku sedihnya, kok sepertinya Abang nggak berat sih mengakhiri ini? Aku nggak ngerti isi hati Abang. Yg kelihatan dari luar kayak gitu. Aku nggak ngerti cara penyampaian Abang yg kyk gitu itu buat nutupin hati Abang yg luka ato memang begitulah Abang yg rasain? Tp hasilnya adalah aku ngerasa seakan2 apa yg udah kita jalanin itu nggak ada artinya gitu. =(

Sampe sekarang aku sbnrnya belon ngerti apa sebenarnya alasan Abang untuk menyudahi hubungan kita. Aku nangkep omongan Abang semalam. Tp buat aku nggak masuk akal aja alasannya. Keduanya. Untuk urusan Mamanya Abang, aku tadinya yakin Abang bisa atasi itu. Kenapa? Karena aku lihat dari fakta bahwa Abang berhasil berangkat ke US, walaupun Mamanya Abang sebenernya nggak merelakan. Dari situ aku lihat bahwa sebenarnya Abang bisa kok mempertahankan apa yang Abang mau, walaupun hal itu ditentang oleh lingkungan Abang. Keras kepala dan keras hatinya Abang tuh sebenernya sanggup kok ngelawan semua tantangan itu, asaall Abang tahu dan yakin apa yang Abang mau. I know you can. That’s why aku masih bersedia ngejalanin ini semua, walaupun aku sempet kecewa lihat Abang sempet nyerah sama keadaan. Tapi di satu sisi aku memang takut Abang akan menyerah sama Mama Abang, mengingat bahwa Abang dibesarkan oleh single-parent. Sudah pasti Mama Abang adalah segalanya. Abang pasti tidak mau nyakitin satu2nya orang yang Abang punya. Abang tidak mau menyakiti perasaannya di usianya yang mungkin tinggal sedikit lagi. Yahh, be careful aja Bang. Mungkin kita memang harus lebih berani ngeyakinin apa yang kita mau. Aku tahu itu berat. Tapi memang harus ada batasnya. Mau sampe kapan Abang mengikuti kemauan orang lain? Apa harus menunggu sampai orang itu nggak ada lagi untuk bisa ngelakukan apa yang Abang mau? Terus, kalo kita udah nurut sama yang dia mau, ketika dia udah nggak ada, Abang kan yang harus teruss menjalani sesuatu yang sebenarnya bukan kemauan Abang? Aku nggak minta Abang secara radikal memberontak dari maunya Mama Abang. Aku juga nggak mau hubungan kita dengan orang tua kita jadi buruk. Sebagaimana pun berbedanya cara berpikir kita dengan orang tua kita, mereka kan tetap adalah orang yang kita sayangin dan pasti kita nggak mau banget kecewain mereka. Yahh, pendapat mereka pasti harus kita dengarkan. Kadangkalah mereka memang bisa melihat sesuatu yang mungkin kita lupakan. Kalo memang apa yang mereka bilang itu berasalan, mungkin memang kita harus refleksi. Tapi kalo pendapat mereka mungkin nggak bisa diterima, itu memang lebih berat. Tp kalo masih bisa dikasih pengertian, ya diusahakan. Pasti berat bgt, atau bahkan akhirnya harus terpaksa menjalani hal yang sama seperti yang dilakukan abang2nya Abang, yang nekat ngejalanin apa yang mereka mau walaupun tanpa dukungan orang tua. Aku tidak tahu seberapa fight-nya mereka. Tapi pasti memang berat. Aku bisa lihat bahwa hati Mama Abang memang susah dirubah. Dia kelihatannya posesif sekali terhadap anak2nya. Wajar juga. Dia fight sendirian buat anak2nya. Jadi keinginan dia untuk mengatur anak2nya untuk melakukan apa yang dia mau juga besarr. Kelihatan dari ketidakterimaan dia terhadap kenyataan bahwa Abang di sana. Sampai sekarang aku melihat beliau sepertinya belon bisa terima. Cerita Abang betapa dia selalu sedih ketika Abang telepon dia sebenernya agak membuat aku takjub. Tangisan dia bukan seperti tangis rindu, melainkan tangisan kekecewaan karena Abang masih belum mau melakukan apa yang dia mau, Bang. Lalu kalo Abang tidak mau mengecewakan dia, kenapa Abang masih tega melanggar keinginan dia? Kenapa nggak nurut sama apa yang dia mau, yaitu Abang kembali ke Indonesia? Aku tidak tahu alasan pastinya. Tapi aku yakin karena Abang tahu apa yang Abang mau. Abang punya harapan, punya cita2, dll, di mana cuma Abang yg bisa atur itu. Ya kan? Kalo ya, lalu kenapa tidak alasan yang sama itu Abang perjuangkan juga untuk relationship kita? I know you can.

Ketika aku bilang gitu ke Bang Asido, dia pun mengatakan hal yang sama. Untuk urusan di atas, dia tahu bahwa Abang bisa ngatasin itu. Akhirnya timbul pemikiran, jangan2 bukan karena orang tua Abang, melainkan karena orang tua aku? Apa iya, Bang? Apa bener Abang nyerah karena orang tuaku tidak mendukung? For your information, orang tuaku sebenernya dr awal pun tidak mendukung. Ketika Abang bicara sama Mama, memang Mama ada menyatakan persetujuannya? Mama bilang dia nggak ada bilang iya. Banyak sekali keraguan mereka. Aku tidak yakin apa sebaiknya aku ungkapkan kepada Abang atau tidak. Tapi mungkin ada baiknya tetap aku sampaikan. Bukan untuk menjatuhkan Abang, tapi biar Abang tahu kualitas Abang di mata orang lain, sehingga dapat dijadikan pelajaran di masa yang akan datang Coz sangat mungkin apa yang dilihat oleh keluargaku juga akan dilihat oleh calon-calon mertua Abang di masa yang akan datang. Yahh, biasalah seperti yang kita omongin dulu, apalagi sih yang dilihat dari seorang cowok selain MASA DEPANnya? Wajar kalau orang tuaku mempertimbangkan urusan pendidikan dan karir Abang di masa yang akan datang. Kenyataannya adalah harus diakui bahwa kondisi Abang saat ini lemah di urusan itu. Aku tahu Abang sadar bahwa memang itu harus ditingkatkan. That’s why Abang mau sekolah lagi. Tp masalahnya, sampai saat ini Abang belum ada tanda2 untuk mencapai ke sana. Aku rasa even Abang sendiri belum tahu kan apa yang Abang mau? Well, what can I say then? That’s why ketika mereka mempertanyakan itu, aku nggak bisa ngebela apa2. Poin kurang lainnya adalah kenyataan bahwa Abang dibesarkan oleh single-parent. Spt yang aku bilang di atas, mereka sadar bahwa akan sangat sulit menjalani rumah tangga dengan kepala keluarga yang “anak mami”. Anak mami di sini artinya adalah ssorg yang terlalu penurut sama orang tua, sampai2 tidak bisa memperjuangkan apa yang dia mau. Apalagi orang tua Abang masih tinggal di Medan. Mereka sudah bisa menduga cara pikir orang tua yang di sana. Akan berat berumah tangga dengan kondisi demikian. Sangat disayangkan apa yang ditakutkan orang tuaku benar2 terjadi pada Abang. Tapii, walaupun faktanya demikiann, orang tuaku berkali2 bilang bahwa sebenarnya keraguan2 itu sudah muncul dari awal hubungan kita. Tapi mereka pendam itu, tidak disampaikan kepada aku, bahkan – dahsyatnya – mereka malah ngedukung aku! Aku bersyukur apa yang aku rintis bbrp tahun belakangan ini berhasil. Aku berusaha mandiri dan pelan2 aku berusaha sampein ke mereka untuk mengurangi kontrol thd anak mereka (which sudah mereka lakukan terus-menerus sejak aku kecil!). Aku tahu someday akan jadi masalah. Aku bersyukur punya Papa yang lebih rasional. Orang tuaku akhirnya mengesampingkan hasrat mereka untuk menjegal hubungan kita. Mereka tidak mau egois. Yang mereka bisa kasih hanya pertimbangan. Sisanya tergantung aku. Mereka sadar yang penting di sini adalah aku, bukan mereka. So, akulah si pengambil keputusan. Apapun itu, apalagi melihat progress kita selama ini, mereka akhirnya ngedukung itu. Namun, melihat kondisi Abang yang menyerah kepada Mama Abang, mereka akhirnya menyeimbangkan itu. Bukan karena mereka pengen ngatur aku. Tapi lebih untuk menyelamatkan citra aku di mata keluarga Abang. Bang, kalo aku pribadi mah nggak masalah mau dinilai apaan. Aku nggak mati kok walaupun digituin. Aku masih bisa hidup di tengah badai kayak gitu. Aku yakin bgt. Masalahnya, aku ngerasa ngotot seperti itu bukan solusi yang baik. Itu hanya memperunyam masalah. Aku sadar keluarga Abang udah nggak ngedukung. Kalo aku nyamperin Abang ke sana lagi, PASTI citraku di keluarga Abang makin buruk! Ntar kalo mereka bilang, “Udah disamperin si boru Tobing itu rupanya si Raja,” gimana? Bukan apa2, yang ada mereka makin nggak ngedukung hubungan kita.

Sebenarnya, bisa dilihat bahwa sebenarnya tentang orang tuaku bukan masalah. Wong aku pengambil keputusan di sini. Abang nggak bisa lihat itu ya? Abang nggak bisa lihat ya bahwa sebenarnya apa yang aku sampaikan kemarin, bahwa aku tidak diijinkan ke US, aku tidak diberi ijin untuk extend di Perancis itu BELUM FINAL?! You know what, masalahnya di sini adalah akunya yang balum mau. Kenapa belum mau? Karena aku melihat fight-nya Abang masih kurang. That’s why ketika aku sampaikan ke Abang, aku sengaja menempatkan posisi Abang sama seperti aku, yaitu orang tua kita tidak ngedukung, dengan alasannya masing2. Maksud aku tadinya biar Abang merasa tercambuk dan tersadarkan bahwa sebenarnya resiko kita sama. Tidak ada dari kedua kita yang terkesan “lebih layak” atau “kurang layak”. Aku benci bgt ketika Abang lagi2 ragu ketika menghadapi Mama Abang yg nggak ngedukung. Aku jadi merasa seakan2 aku yang tidak layak masuk jadi keluarga Abang. Hey, Abang juga punya kekurangan! Wajar kalo orang tua ngerasa anaknya paling baik. Tapi aku mau Abang yang fight demi aku. Aku juga melakukan hal yang sama terhadap orang tuaku. Tapi ternyata, ketika aku hadapkan Abang kepada kondisi yang sama seperti aku, Abang malah jauuhh lebih drop daripada aku. Aku tdnya pengen Abang ngerasain posisi aku, di mana pasangan kita nyerah kepada keadaan. Sebel kan? Pengen nyerah kan? Gitu juga yang aku rasain ketika aku tahu orang tua Abang tidak mengijinkan aku untuk bersama Abang. Tapi aku nggak mau nyerah. Kalo mau nyerah, mungkin dr awal ketika Abang sampein itu ke aku, aku akan langsung minta bubar karena menganggap hubungan kita nggak ke mana2. Ketika aku menempatkan Abang di posisiku, tau2nya dlm waktu seminggu Abang langsung memilih untuk menyudahi hubungan yang sudah kita jalanin selama ini. Untuk ujian yang ini, aku menemukan Abang tidak lulus. Abang masih kurang fight untuk relationship kita. Abang kurang tangguh ngadepin masalah2 yang datang. Padahal masalah kita mungkin tidak ada apa2nya dibanding yang lain. Nggak usah jauh2. Coba lihat temen2 Abang. Sebagian dr mereka punya tantangan yang lebih berat! Aku nggak ngerti kenapa Abang sebegitu marahnya ketika aku ingatkan soal itu. Bukan apa2, Bang. Ketika orang2 lain bisa bertahan dalam badai yang lebih berat, lalu kenapa kita tidak? Pasti ada yang salah! Karena berarti hal tersebut bukan tidak bisa diselesaikan. Tapi sayangnya ketika menghadapi masalah, Abang selama ini tidak berusaha menghadapi. Abang selalu menghindar. Kelihatan bgt. Kita ada masalah, Abang selalu putuskan komunikasi. Kalo ada masalah, solusi Abang selalu “bubar saja”. Orang tuaku ragu akan masa depan Abang, bukannya jadiin itu cambuk dan berusaha menjadi lebih baik, malah akunya yang Abang singkirkan. Melihat hal2 tersebut, akhirnya aku juga memutuskan tidak akan menahan Abang ketika Abang menyerah (lagi).



11.00 pm



Padahal solusinya mudah saja loh, Bang. Abang cuma tinggal yakinkan diri Abang untuk mau berjuang utk relationship kita (jangan ragu2 melulu). Kalo aku lihat itu dari Abang, urusan orang tua aku pasti aku yang bereskan! Kalo aku bilang bahwa aku tetap memilih Abang utk jadi pasangan hidupku, mereka pasti ngedukung kok. Karena toh tadinya mereka ngedukung kan?? Ketika Abang menyatakan kemantapan Abang utk tetap ngejalanin hubungan kita (walaupun saat itu Abang tahu bahwa kedua orang tua kita sebenarnya punya keberatan masing2), aku senang sekali. Ketika aku sampaikan kemantapan hati Abang kepada Mama pun dia bereaksi positif, karena memang itu jugalah yang mereka harapkan dari Abang. Mereka tidak mau anaknya digantung2. That simple. Masalahnya, aku tidak melihat keyakinan dan perjuangan itu dalam diri Abang. Okelah kalopun Abang tidak sampai ngomong sama mereka. Asal aku lihat keyakinan dalam diri Abang, aku pasti akan berjuang kok. Kalopun keberangkatan aku ke US memang “berbahaya” bagi kelancaran hubungan kita di masa yang akan datang, aku dalam hati bahkan bersedia kok BERBOHONG sama orang tuaku untuk extend di Perancis!! Itu kalo memang mereka tidak ngasih ya. Krn sbnrnya keberatan mereka cuma masalah keintiman kita di sana, misalnya tidur sekamar dll. You know what, aku sebenernya nunggu, kapankah Abang akan mengajak aku untuk sama2 berjuang untuk relationship ini. That’s why walaupun orang tuaku saat ini sedang tidak mengijinkan, aku tetap bilang ke Manager BMS bahwa aku akan extend, just in case aku memutuskan untuk tetap melakukan apa yang aku mau. Tapi ternyata, Abang tidak pernah meyakinkan aku. Jangankan meyakinkan aku. Meyakinkan diri Abang sendiri aja Abang tidak bisa. Bahkan Abang tidak pernah berusaha ajak aku “duduk bareng” untuk bahas masalah ini dan mencari solusinya. Kan bisa kita analisa kenapa akhirnya orang tua kita kurang mendukung hubungan kita. Mereka pasti punya alasan yang jelas kan? You tell me, I tell you, then kita sama2 berjuang memperbaiki diri. Memang pasti nggak bakal bisa diatasi? Kita nggak tau kann? Wong kita bicarain juga belon. Kita belon pernah membahas itu bersama2, mencari tahu apa yang harus kita lakukan. Aku memang sedang mencari saat yang tepat untuk kita melakukan itu. Tapi mungkin, seperti biasa, Abang lebih memilih untuk tidak menghadapi masalah itu. Tanpa pernah kita bahas, tiba2 Abang ternyata sudah memutuskan untuk menyerah. Soo, here we are...



(Bang, aku sambung besok lagi deh, ya. Aku mau tidur dulu. Hr ini aku berusaha menyibukkan diri dengan aktivitas. Abis gereja aku pergi makan sama temen. Boros dan ngerasa nggak ada gunanya sih. Tp at least aku nggak sendirian di rumah. Oh ya, aku juga beru nemuin bahwa ternyata lagu2 mellow nggak bagus ya didengerin pada saat2 kayak gini? Tdnya aku pikir biar pas sama suasana hati. Tau2nya aku malah kerepotan nahan emosi. Akhirnya seharian ini yang aku dengerin lagu2 Progressive Trans. Lagu2 clubbing gitu. Biar energik aja. Ternyata lumayan berhasil. Hehe, kampungan yahh? Maklum dehh, ini pertama kali kayak gini. Ternyata yang dibilang di cerita2 itu bener semua yah? Hehe.

Btw, tadi kata Bang Asido Abang jadinya ikut Kebaktian Padang yah? Semalem ditelpon Amang Pendeta? Wow. Dia datang di saat yang tepat yah. Abangg, manfaatin orang2 yg care sama Abang di sekitar Abang yah. Jadi bersyukur yaa kalo masih ada yg ingetin Abang kalo Abang mulai2 “salah arah”. Aku harap orang2 spt itu juga ada di sekitar aku.

Oke, aku bobo dulu ya, Bang. Take care of urself. Tuh kann, kenapa jadi kayak nulis SMS yaa? Jelas2 Abang bacanya masih nanti2 lagii. Ya sutralah Aku tidur dulu.



Senin, 28 Agustus 2006, 10.30 pm



Halo, Bang. Ini aku lagi. Sebenernya aku udah bingung mau nulis apa lagi. Nggak ngerti gimana nyampein semua isi hati ini. Tapi harus aku coba tuntasin nih.

Maaf kalo aku kemaren marah2 juga. Aku sebenernya kecewaa banget. Kecewa karena aku bener2 mengharapkan Abang bisa berespon jauh lebih baik. Ketika Abang mendiamkan aku tanpa kasih aku alasan yang jelas (aku bener2 nggak tau, karena sebelumnya kondisi kita sepertinya baik2 saja), aku sudah habis kesabaran. Aku lelah selalu ditempatkan di posisi demikian. So saat itu pun aku sudah menetapkan batas bagi diriku sendiri. Jika saja alasan Abang demikian adalah (lagi2) karena ragu mengenai hubungan kita (dengan alasan apapun), aku akan dengan sangat terpaksa meminta untuk kita menyudahi hubungan kita. Aku pikir sudah terlalu lama aku “memaksa” Abang untuk tahan banting terhadap masalah-masalah yang Abang hadapi. Sudah berkali2 aku membatalkan niatan Abang untuk menyudahi hubungan kita. Aku pikir, tidak ada gunanya lagi aku “memaksa” Abang. Lagipula akan sangat berbahaya bagi hubungan kita di masa yang akan datang yang mungkin akan penuh tantangan yang lebih berat lagi! Memang butuh perjuangan yang sangat kuat untuk bisa ngadepin semua itu. Buat punya perjuangan yang kuat dibutuhkan motivasi yang kuat juga. Dari mana datangnya motivasi? Yupe! You have to love me that much!!

Setiap kali Abang melakukan itu, akhirnya aku selalu jadi mikir, mungkin memang you don’t love me that much. Mungkin aku cuma sesuai kriteria Abang aja. Mungkin Abang sadar memang seperti aku yang cocok buat Abang, tapi apakah semua itu keluar dari hati? Mungkin juga karena Abang melihat di sekitar Abang masih banyak wanita2 lain yang lebih baik dari aku, sehingga Abang tidak pernah takut kehilangan aku. Mungkin karena Abang sudah pernah bbrp kali menjalani relationship, jd option untuk “mencoba dengan yang lain” juga sangat terbuka di depan mata Abang. Entahlah. Aku juga nggak ngerti gimana sebenernya perasaan Abang sama aku. Kalau di kata2, Abang menyatakan Abang serius. Bahkan Abang marah kalo lagi2 aku mempertanyakan hal yang sama. Habiss sihh, omongan Abang kadang2 nggak sinkron sama perilaku Abang. Apalagi kalo dibandingkan dengan omongan2 Abang di awal2 hubungan kita. Dahsyat banget omongan Abang! Joice aja sampe ngomel2 kalo denger gimana Abang sekarang. Dia sangat2 terkejut bagaimana perasaan Abang yang dulu dia lihat dengan yang dia lihat sekarang sangat2 berbeda. Seakan2 perasaan yang Abang punya buat aku di awal dulu sudah pupus! Habis! Bang, tell me di mana salahku. Pasti ada sesuatu dari aku yang bikin Abang berkurang perasaannya. Pleasee, kasih tau aku. Apa karena aku gemuk? Apa karena aku terlalu possesive? Apa karena aku terlalu sensitif? Terlalu nggak percayaan? Terlalu aneh cara berpikirnya? Apa? Tell me...

Bang, jujur aku sudah agak susah percaya sama omongan2 yang dulu Abang sampaikan ketika di awal relationship kita. Udah banyak ketidaksesuaian yang aku temukan. Misalnya mengenai masa lalu Abang dengan wanita. Coba ingat2 sudah banyak hal yang Abang tutup2in dari aku!! Menurut Abang itu bohong ato tidak?!? Ada banyak hal yang aku tanyakan pada Abang (dengan kalimat yang amat sangat jelas!!), ternyata Abang jawab dengan kebohongan. Maksudnya apa?!? Takut aku nggak terima Abang apa adanya?!? Yah, resiko Abang lah! Itu kenyataannya! Itu yang sudah Abang lakukan di masa yang lalu! Abang harus bertanggung jawab dong atas apa yang sudah Abang lakukan di masa yang lalu! Kalo takut dinilai jelek sama orang, ya jangan lakukan hal2 kayak gitu!!! Jujur aja, hatiku tetap sakit setiap mendengar cerita baru tentang masa lalu Abang dengan wanita2 sebelumnya. Sakit hatiku lebih karena Abang tutup2in dari aku. Padahal mestinya kalo memang seseorang mencintai pasangannya that much, pasti hal itu akan bisa diterimanya. Mending pahit di depan daripada boroknya baru ketahuan belakangan!!! Kalopun aku nggak bisa terima, ya berarti I don’t love you that much untuk bisa terima track record percintaan Abang yang agak “menyeramkan”! Kalo ternyata I don’t love you that much, mending ketahuan di depan kan daripada belakangan?!? Mana yang Abang dulu bilang KOMUNIKASI TERBUKA?!? BULSHITTT!!!! Aku buka sebuka2nya, sementara Abang tutupin borok di sana-sini!! Abang berhasil membuat aku merasa sangat bersalah bahkan merasa ternoda atas apa yang udah aku lakukan sama cowok yang dulu. Ternyata belakangan apa yang aku lakukan itu nggak ada apa2nya dibandingkan dengan apa yang sudah Abang lakukan!!! Entah dengan berapa banyak wanita!!!!! F*CKKK!!!!!!!! Belon lagi Abang yang dari dulu bilang akan fight atas apapun tantangan dari luar yang datang merintangi hubungan kita! Yang penting kita tetap jadi satu team yang tangguh menghadapi itu semua. MANA?!?! Jangan cuma ngomongg!!! Setiap kali ada masalah, ternyata selalu Abang yang nyerah!!! Kalo Abang bilang, “Kalo gitu nggak ada orang yang putus dong. Nggak ada juga orang yang cerai. Juga nggak ada orang yang selingkuh.” Bukan itu maksudnya!! Maksudnyaaa! Makanyaa, JANGAN SUKA KASIH JANJI PALSU!! Itu namanya GOMBAL!!!! Parahnya, Abang tidak hanya memberi janji palsu sama aku, tapi juga kepada orang tuaku. Hhh!!! That’s why terkadang aku lebih suka cowok yang nggak terlalu banyak omong. Mereka tidak banyak bicara, tapi ketika bicara they really mean it! Nggak asal bunyi atau sekedar biar diterima oleh orang yang mendengarnya, tapi hasilnya ya itu : manis di omongan doang, tapi prakteknya NOL!!!

Maaf kalo aku terlihat sangat marah di sini. Aku memang marah. Tapi aku tidak pernah marah kan ke Abang? Aku nyaris punya kesempatan untuk ngeluarin kekesalan aku atas apa yang terjadi. Karena setiap kali aku mengarah ke sana, pada akhirnya pasti Abang yang lebih emosi! Setiap kali aku mencoba mengingatkan Abang, pasti akhirnya Abang emosi lagi. Akhirnya, terpaksa aku pendam lagi kekesalan itu demi meredakan emosi Abang. Inilah kemarahan yang selama ini aku pendam dalam hati.

Abang memang kelihatannya susah menerima masukan dari orang lain. Abang sulit banget menerima pandangan yang berbeda dari Abang. Padahal tidak selamanya apa yang kita pikirkan itu yang paling benar, Bang! Hasilnya, Abang juga kayaknya sulittt banget memandang suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda. Ketika aku cemburu, Abang tidak bisa melihat alasan kenapa aku cemburu. Ketika orang lain punya pandangan yang berbeda terhadap suatu masalah, Abang akan menilai orang tersebut dengan negatif.

Aku minta maaf kalau omonganku ada yang kasar. Aku tahu Abang pasti marah bacanya. Aku memang punya kemarahan yang belum tersalurkan dalam diriku. Mudah2an dengan berjalannya waktu dan dengan lebih dekat sama Tuhan jiwaku dapat dipulihkan. Aku harap Abang bisa menangkap makna positif dari apa yang aku sampaikan. Pertama kali baca mungkin yang muncul lebih ke amarah. Aku harap dalam pembacaan2 berikutnya Abang bisa lebih tenang dan bisa menangkap apa yang aku sampaikan.

Abang pasti menanggap aku menggurui Abang. Tidak Bang. Aku sama sekali tidak mau menggurui Abang. Apa yang aku sampaikan semuanya dengan itikad baik. I still care for you. Aku berharap apa yang aku sampaikan dalam surat ini bisa berguna buat Abang di masa yang akan datang. Aku tidak mau Abang jatuh ke dalam lubang yang sama. Aku nggak mau ada orang lain yang disakiti seperti hatiku yang luka ini. Be careful with someone’s heart, Bang. Nggak cuma pasangan, tapi juga sahabat, orang yang tidak kita kenal, maupun musuh kita. Kalo kita bisa jadi berkat buat orang lain, kenapa harus jadi sebaliknya?

Abaangg, fight ya buat apa yang Abang inginkan dalam hidup ini. Sumpah, pada awalnya aku pikir aku jauuuuhh lebih lemah dibandingkan Abang. Figur Abang terlihat sangat tangguh. Itu juga salah satu hal yang membuat aku jatuh hati pada Abang. Baang, aku yakin masih banyak tantangan dalam hidup Abang ke depannya. Percintaan mungkin urusan kesekian. Mungkin salah satu yang terutama adalah urusan nafkah dan penghidupan, alias karir. Sekolah Abang jangan ditunda lagi ya. Please. Jangan “nggak tau” melulu untuk setiap masalah. “Jadi apa yang Abang mau dari hubungan kita?” “Nggak tau deh.” “Jadi sekolah apa yang mau Abang ambill?” “Bla bla bla, tapi nggak tau deh.” Baang, ayo doong. Masalah jangan dihindarin teruss. Mungkin ada baiknya minta masukan dari orang2 sekitar kita. Rendahkan hati, buka pikiran, kemudian belajar dari orang lain. Melakukan itu sama sekali tidak menunjukkan kelemahan kita. Justru orang yang mau belajar seperti itu yang bakal maju. Bukan ngebanding2in, tapi kadangkala perkataan “Kalo orang lain bisa, kenapa saya tidak?” bisa jadi motivasi loh. That’s why aku kmrn ngotot biar Abang jangan lari lagi dari masalah kita. Masalah kita mungkin masih jauh lebih ringan dibandingkan orang lain, atau bahkan masalah kita di masa yang akan datang. Kalo untuk masalah yang “cuma” segini aja Abang udah lari, then Abang akan terus lari dari masalah FOR THE REST OF YOUR LIFE.

Aku yakin apa yang aku omongin sebenernya Abang tahu. Pasti Abang bilang “Iya dehhh, emang kamu yang paling ahlii.” Hehe, I know you. Tp nggak papa. Aku nggak peduli Abang mau nilai aku apa. Walaupun kemungkinan Abang akan makin sebel sama aku, aku bodo amat. Aku lakukan ini because I care for you. Aku ingin Abang menjadi orang yang lebih baik di masa yang akan datang. Memang lebih baik ditulis begini. Selain bisa dibaca berulang2 (GR banget lo, Bi! Mending dibaca sampe abis! :p), ini juga bisa menghindari aku dari bentakan2 Abang, hehe.

Oh iya, masalah emosi. Bangg, dikontrol ya. Sadar nggak kalo seringkali Abang tuh jadi tolol kalo lagi marah? Iya! Tolol banget. Seakan2 nggak tau kalo apa yang Abang ucapkan itu bisa sangat menyakitkan orang lain. Aku aja sering sakit hati kok dengar omongan Abang. Tapi yah, lagi2 terpaksa aku simpen dalam hati. Daripada makin runyam toh? Hati2 ya. Aku jadi inget tentang Emotional Intelligence-nya Daniel Goleman. Lebih concious ya Bang walaupun lagi marah. Jangan langsung gelap mata kalo lagi marah. Mesti dikontrol dari sekarang. Nanti makin parah. Jangan2 begitu sadar tau2nya Abang udah nusuk orang lagi. Yg kayak gitu2 juga nggak bagus kalo udah berkeluargaa, Abaang. Walaupun mungkin istri Abang terluka hatinya, mungkinn (mungkin loh ya) masih bisa mengerti apa di maksud kemarahan Abang. Tapi kalo urusannya sama anak, Abang mesti hati2. Omongan2 tolol yang diucapkan ketika marah akan ditangkep bulet2 sama anak Abang nantinya. Percaya deh, itu nggak bagus buat perkembangannya.

Tuh kan. Aku kejauhan deh bahasnya. Bangg, jangan marah ya baca surat ini. Tenaang, ketika nulis2 begini bukan berarti aku ngerasa diriku sempurna kok. Aku sadar aku juga banyak kekurangan. Sambil nulis ini, aku juga nggak henti2nya refleksi dan mencari pelajaran apa yang bisa aku ambil dari sini. Saat ini (sebelum kita putus) aku memang lagi baca buku “Men are from Mars, Women are from Venus”-nya John Gray. Aku ngerasa aku masih sering salah memperlakukan Abang. Terkadang aku juga masih sulit mengerti Abang. Aku lagi berusaha biar bisa memahami perbedaan kita sebagai pria dan wanita. Coz aku ngerasa seringkali aku masih sulit menangkap perbedaan kita, perbedaan cara berpikir, perbedaan kebutuhan, dan berbagai macam perbedaan lainnya. Aku nggak mau karena perbedaan itu hubungan kita jadi gagal, apalagi kalo sebenarnya kita cocok.

Selain itu, secara tulus, aku minta maaf untuk semua hal buruk yang sudah aku lakukan. Aku tahu aku juga nggak jarang nyakitin hati Abang. Aku akan terima semua masukan dari Abang (kalo Abang mau ngasih loh yaa). Aku harap Abang masih cukup care sama aku, dan bersedia kasih feed back ke aku. Aku butuh masukan dan kritikan dari Abang untuk pengembangan diriku buat di masa yang akan datang. Terserah Abang mau bilangin aku dalam bentuk tulisan atau lisan. Mungkin, biar efektif (seperti alasan mengapa aku milih nulis surat ini), lebih baik ditulis aja kali ya. Please jangan takut lagi untuk nyakitin hatiku (you’ve done it, anyway). Jangan ditutup2in lagi apa yang Abang rasa kurang dari aku. Seperti yang aku bilang di atas, PASTI ada sesuatu di dalam diriku yang membuat Abang don’t love me that much untuk mau ngadepin semua ini. So, please tell me ya Bang.

Aku berterima kasih buat semua yang sudah Abang lakukan terhadap hidupku. Terima kasih untuk menjadikan hari-hariku lebih indah selama setahun lebih ini. Terima kasih for being there when I need you. Thanks for all the joy, happiness, caring, love that you brought into my life. Terima kasih untuk segala masalah yang boleh kita alami, coz itu sudah bikin aku jadi orang yang lebih baik. Sungguh deh! Aku juga berterima kasih sama Friendster yang udah mempertemukan kita. Terlebih lagi, I thank God for presenting you in my life. You’re really a blessing for me. God has used you as His instrument. You took a a very great part in one of the most important phases in my life. You’re one of the greatest gift God has given to me! Thanks for everything!

Soo, God, I’m ready for the next phase of my life!

Shackled by a heavy burden, beneath a load of guilt and shame, then the hand of Jesus touched me, and I know I am no longer the same. Something happened and now I know. He touched me and made me whole. From glory to glory He’s changing me, from earthly things to the heavenlies. He is the potter, I am the clay. Mold me and make me, this is what I pray.

So, as I face tommorow, with its problems large and small, I’ll trust the God of miracles and give to Him my all. Something good is about to happen. Something good is strored for us. God will take care of me. God will take care of us.

May God be with you always! I love you, Bang Raja... *hug*




With love,



(Christine br. Tobing)

Sunday, August 27, 2006

Finally, End of Relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...



Finally, end of relationship...


Tuesday, August 08, 2006

Loose Feelings...



Alias IlFil (Ilang Feeling) kalo dalam Bahasa Indonesianya.



Saat ini Bang Raja ternyata lagi ilfil sama gue. Gue masih belon dapet info yang jelas ttg ini. Misalnya, KENAPA dia jadi begitu, SEJAK KAPAN dia begitu, dan BAGAIMANA dia ngejalanin relationship kita akhir2 ini dgn kondisi spt itu.



Gue sih ngerasa kita makin jauh sejak Summer (spt yg gue tulis di postingan sebelumnya), tp gue pikir it's not a big deal. Gue nggak tau apakah dia udah ngerasa dmkn sejak summer2 itu? Well, I don't know.

Gue jd bingung, berarti kalo selama ini (even sampe sehari sblm dia ngaku) dia masih bilang KANGEN dan lain-lain, did he mean any of those?! Well, once again... I don't know!



Yg pasti kita harus bahas ini. Ini tidak sesimpel kedengarannya. Dr sini akan kita lihat, langkah apa yg sebaiknya kita ambil dlm hubungan kita. Apakah :

a. Bubar selamanya

b. Bubar sementara (kesempatan dia buat cari tahu apa yg dia mau)

c. Break sebentar / loosen up sedikit lah (kasih waktu buat sendiri2 dulu)

d. Keep this relationship (namun dengan bbrp perbaikan)

Well, semua ini tergantung dari KENAPA dia begitu sih.



Pala gue penuh bgt.

Hate this life. Kenapa hrs byk project dlm hidup ini?

Personal stuff (carier, self improvement, etc), family stuff (relationship and the future), love stuff (urusan lahir dan batin). Tuh kan, masing2 bidang butuh perhatian "luar" dan "dalem". Tough, huh?



So help me, God...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...