Sunday, November 12, 2006

Bangsa Indonesia = Bangsa Primitip ??



Indonesia, tempat di mana gue dilahirkan dan dibesarkan, katanya adalah bangsa yang berasaskan kekeluargaan. Ciri khas dari bangsa ini katanya adalah yang namanya tepo seliro alias tenggang rasa dan gotong royong. Ya toohh? Kita semua pasti tahu itu. Wong dari Sekolah Dasar hal itu terus menerus ditanamkan ke kita.

Hmm, kalo dipikir-pikirr, gunanya pelajaran PMP ato PPKn itu apa dong? Kenyataannya teori berbeda dengan kenyataan! Moral sebagian rakyat Indonesia nggak ada bedanya sama binatang. Nggak ngerti yg namanya hak dan kewajiban, nggak kenal yg namanya menghargai orang lain. Kalah sama dorongan napsu! Yg dipikirin cuma gimana caranya ngedapetin sebanyak-banyaknya buat perut pribadi!



Dr dulu gue enek banget ngeliat korupsi (besar ataupun kecil) yang sudah mendarah daging di negeri kita “tercinta” ini. Ehh, salah ding. Dulu mah gue nggak peduli. Gue cuma denger di TV orang2 berkoar2 ttg itu. Emang gue pikirin. Yg penting gue nggak kayak gitu. Semakin dewasa, semakin banyak berhubungan dengan masyarakat luas, semakin banyak berhubungan dengan instansi pemerintahan, secara perlahan namun pasti kemuakan gue bertambah-tambah.

Fakta yang sangat umum misalnya di tempat pengurusan SIM. Hehe, jijik banget gue ngeliat muka bapak2 yang duduk di balik loket, yang dengan mudahnya bilang “25 ribu” kepada semua orang yang datang. Gilaa, nggak ada rasa bersalah sama sekalii! Seakan2 itu emang udah haknya diaaa! Orang juga tauu, duit itu nggak lain dan nggak bukan adalah utk pemuasan napsu keserakahan dari sebagian orang doaangg. Kebayang nggak, berapa orang yang datang setiap harinya? Berapa yaa kira2 yg didapet dari pungli2 ituu? Ckck. Enak yaa, less effort, tapi hasilnya banyak.

Belon lagi ketika gue berurusan sama Imigasi. Bener bgt tuh iklan A Mild, “Kalo bisa langsung, kenapa harus dipersulit?!?” Ini bdsrkn pengalaman taon 2005 yaa. Cobaa, perpanjang pasport butuh berapa hari hayoo? Katanya disuruh balik 2 hari lagi untuk foto, terus disuruh balik 3 hari lagi buat ambil hasilnya kann? Tai kucing!! Sebenernya bisa seharii! Butuh bukti? Yah calo2 itu aja bisa kon bikinin kita sehari jadi! Terus, kenapa yg tanpa calo harus seminggu?? Menurut looo?!? Yah, kalo semua orang harus seminggu, yah gue juga akan dengan sabar menunggu. Gue merasa hak gue sama. Tapi kalo ternyata mereka bisa sehari, kenapa gue nggak?!? Dengan ancaman masukin koran dan lain2, akhirnya gue berhasil tuh bikin sehari jadi, tanpa mengeluarkan duit tambahan sepeser pun di luar harga passport itu sendiri! Soo? Jangan mau hak kita diserobot! Ayo doong, semuanya harus berani nuntut apa yg jadi hak kitaa! Kita nggak ngambil hak orang kok! Cuma menuntut apa yang menjadi hak kita! Be assertive!



Ketika gue pergi keliling Asia-Eropa kemaren, gue agak takjub juga. Ternyata apa yg dibilang orang2 nggak bener. Gue pikir orang2 negara maju sangat2 individualis dan nggak peduli sama orang lain. Ternyata nggak looh. Justru gue merasa lebih dihargai di luar sana. Even ketika berada di lingkungan asing, tapi gue ngerasa aman. Orang-orang di sana saling menghargai satu sama lain. Mereka mungkin individualis dalam arti nggak mau ikut campur urusan orang lain. Tapi mereka juga tahuu sekalii mana2 saja yang menjadi haknya dan hak orang lain. Mereka tidak hanya memikirkan bagaimana menuntut haknya, tapi juga berusaha mati2an agar tidak mengambil hak orang lain. Budaya itu sangat kentaraa sekali hampir di setiap tempat.



Sebaliknya, suasanya yang sangat berbeda langsung terpampang di depan mata gue tepat ketika gue menginjakkan kaki di Bandara Soekarno-Hatta. Gilaa, Imigrasi udah kayak apaann! Antrian juga nggak jelas! Bapak2 yg bertugas cuma mondar-mandir di pinggir, seakan2 there’s nothin wrong there. Woii, aturin napee?!? Sampe ada orang asing yang ngomong sama gue, “Amazing, right? Everybody’s come forward.” Duhh, malunya guee. Gue salut deh kalo ada orang yang negara maju yang masih mau dateng ke negara “terbelakang” kayak kita.


Mungkin gue terdengar terlalu sombong. Belagu yahh, padahal cuma 3 minggu kurang gue ke luar negeri. Nope. Walaupun cuma sebentar, tapi itu cukup membuka pikiran gue. Kapan yaa kita bisa kayak gituu. Nggak perlu muluk2 dehh. Duh, gue lupa kata siapa yaa yang katanya, sebuah negara akan berjalan baik cukup hanya dengan setiap orang yang berada di dalamnya melakukan porsinya masing-masing secara tepat. Coba deehh, nggak usah maruk2an, orang yg punya effort lebih pasti akan dapet sesuatu yang lebih juga kann. Ada dua kemungkinan, pemalas (nggak mau usaha) atau maruk (pengen dapetin sebanyak2nya dengan usaha yang minimal). Hehe, itu mah sama aja yaa? =p Sadar nggak sihh, ketika berusaha memperoleh sesuatu yang bukan haknya (krn memang nggak punya usaha apa2 utk dapetin itu), biasanya akhirnya hak orang lain yang diambiill!



Tau nggak sihh kenapa gue ngomong panjang lebarr?? Selain sebelum kepergian emang gue udah enek banget sama yg kayak gitu2an, gue makin sebel karena baru saja apa yang menjadi hak gue diambil begitu saja oleh orang yang bermoral kayak binatang! Gue udah cukup sebel dengan menghilangnya kedua bagasi gue! Gue nyampe Jkt Rabu malam. Tas pertama (hmpr 1 kg) baru datang hari Jumat sore. Tas kedua baru nyampe dini hari tadi, 01.35 am. Pdhl seharusnya tas itu tiba 21.30. Gue ngotot harus dianter malam itu juga karena gue nggak nyaman tas gue berlama2 di tempat asing, yang (sorry to say) dipenuhi oleh orang Indonesia! Terbayang oleh gue, orang2 bermental spt itu berada di dekat tas gue yg tidak berdaya. Dan bener aja! Ketika sampai di rumah gue, walaupun masih tersegel, tapi isi tas gue sudah berantakan, dan oleh-oleh yang gue beli di Paris hilang!

Hhh, nggak masuk banget di otak gue. How comee, orang2 itu (gue yakin nggak cuma 1 orang) mengoprek2 sst yg bukan miliknya (isinya pakean bekas, calana dalem, BH), dan bahkan mengambil sesuatu yang sama sekali bukan menjadi haknya! Itu jelas hak gue, nyett! Tau nggak, harganya itu adalah sebulan gaji guee!!! Tau nggak effort yg gue keluarkan utk mendapatkan semua itu?!? Gue nggak tinggal nyomot itu di pinggir jalan, njiiing! Gue usaha utk dapetin itu! Itu adalah hasil jerih payah gue bangun jam 5 setiap hari, berangkat melewati macet setiap pagi, bekerja dari jam 7 pagi hingga sore! How come ada orang yg ngerasa itu boleh diambil seenaknya?!? Itukah yg katanya manusia penuh kekeluargaan dan tenggang rasa?!?



Ahh, kapan kita bisa jadi bangsa yang maju? Semua orang cuma mikirin gimana caranya biar survive. Jangankan rakyat. Pimpinan2 bangsanya aja begitu. Pdhl mereka udah sangat sejahtera, tapi pengenn lebihh. Akhirnya rakyat pun niru cara yg sama buat mendapatkan sesuap nasi. Seandainya saja hukum benar2 ditegakkan, siapa dong yang tinggal di Indo? Paling orang2 bodoh seperti gue yang masih keukeuh nggak mau belok2, walaupun akhirnya haknya diserobot orang terus.



Saat ini gue berdoa biar emosi gue turun. Gue berharap gue bisa relain itu semua. Kalo dilihat jumlahnya, mungkin nggak seberapa. Pasti akan kembali. Tapiii, hehe tetep tapi lohh. Oke lah, gue tahu they did it for some reason. Tp buat gue, ketika sudah nyenggol dan merugikan orang lainn, itu bukan sst yang boleh dibiarkan. I do the same kok to other people.



Udah ahh. Makin nggak jelas nih juntrungan omongan gue. Gini nih tulisan orang lagi kesel, hehe. Buat kalian yang baca blog ini, mudah2an semakin dikuatkan untuk tidak mengambil hak orang lain. Kebayang kan keselnya jadi orang yang dirugiin. Jangan dehh. Tapi sebaliknya, kalau sst memang menjadi hak kita, jangan takut utk mengusahakannya. Be assertive, ok?!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...