Sunday, February 04, 2007

Banjir? Yahh, Ada Sebab, Ada Akibat!

Jakarta kena musibah lagi! Sialnya, kali ini gue juga dikit2 kena imbasnya. Hari Jumat memang gue terpaksa ke kampus buat minta tanda tangan Mas Danny, sang pembimbing Skripsi gue, krn besoknya dia harus pergi keluar kota selama hampir 2 minggu. Pdhl gue butuh ttd dia utk bisa (catet!) DAFTAR SIDANG maksimal tgl 5 ini. Hehe, yupe! Finally, gue akan sidang akhir bulan ini! :)

Tapi ini keterlaluan! Masa gara2 tanda tangan doang (yg cuma butuh bbrp detik), dampaknya 24 jam lebih?!? Pagi2 gue memang nebeng Windo buat ke kampus. Gue nggak mau bawa mobil sendiri, melihat hujan yang tak berhenti2. Lagipula mobil Windo kan Kijang (oups, bukan iklann). Pagi2 aja ke kampus 2 jam. Kalo bukan krn gue yg butuh bgt, si Windo mah udah pengen balik aja. Coz temen2 kantornya juga banyak yg akhirnya balik pulang. Tapi yahh, demi guee, kita menembus segala kemacetan! Udah gitu, demi masuk Atma, gue harus melewati banjir sebetis di depan Atma. Hhh!

Ternyata, perjuangan nggak sampe situ aja! Jam 2an kita memutuskan utk segera pulang ke rumah. Windo gue suruh lewat HI, biar bisa masuk jalur cepet Sudirman (jalur lambat depan Atma udah nggak bisa ditembus!). Hasilnya? Gue nangkring di jalur cepet Semanggi selama 3 jam lebih! Iya laahh, wong si Windo kejebak di Sudirman! Mana aer makin naek, soalnya pintu aer Manggarai baru dibuka.

Selama 3 jam, gue berdiri aja di deket pos polisi bersama orang2 laen. Berdiri, dengerin iPod, kadang2 dengerin Radio ElShinta lewat HP, terus foto2 pake CamDig gue, hihi. Terus ngeliatin muka org2 yg berjuang melawan segala keribetan ini, dengan ngebayangin kira2 apa ya yg ada di pikiran mereka, kesulitan2 apa yg udah mereka hadapi, dan apa aja yg udah mereka korbanin gara2 bencana ini. Hehe, teteup lohh...observasi plus analisa! :p

So, akhirnya gue sama Windo putuskan utk nginep di kampus! Parkir mobil di Gd. Y Lt. 3B, then kita ke Plangi nonton "The Illusionist" (finally!). Abis itu belanja aer and roti ke Giant, terus bobo di mobil deh! Sempet disuruh tidur di bawah sm security krn takut diomongin orang. Bookk, kita Abang-Adek kalii. Hihi! Hmm, lucu juga kali yaa kalo bermalamnya sama pacar? Duw duw duw... *mesum*

Thenn, jam 7 pagi kita pulang. Jalanan sepiiww. Tapi depan RCTI, Graha Medika, Ranch Market, dst. memang banjir abis2an! Untung kita nggak salah pilih jalan!

Tadi pagi pas ngobrol2 sm Bokap, kita berdua ternyata punya kesimpulan yg sama. Bahwa memang semua bencana yg terjadi di Indonesia ini, kebanyakan memang kita sendiri (manusia) yg jadi penyebabnya! Paling cuma gempa bumi dan tsunami yg bener2 gejala alam!

Banjir? Ya iyalahh, tata kotanya ancur lebur berantakan. Daerah yg seharusnya nggak dibangun, dibangun juga! Kenapa? Krn org2 yg punya otoritas dapet untung! Nggak peduli kalo dampak buruknya akan menimpa org banyak. Yg penting gue sejahtera! Baca aja Kompas hari ini (3 Feb 2007), ada buku baru yang membahas kesalahan pembangunan kota di Indonesia. Kata Jo Santoso, "Keterpurukan kota-kota di Tanah Air sebagai akibat akumulasi kesalahan dari srangkaian kebijakan, strategi, dan pengembangan program perkotaan selama 25 tahun lebih." Dibilang juga "kebijakan pengembangan kota nyaris dikungkungi kepentingan elite semata, yaitu pemerintah dan pemodal." Bener banget!

Tanah longsor? Pencemaran udara? Anak SD juga tau kalo hutan tuh salah satu fungsinya ya buat mencegah yg gitu2an! Banyak lagi fungsi hutan lainnya. Duh, nggak usah gue jelasin kalii. Udah tau hutan tuh kita butuhin, tapi tetep aja ditilep seenak jidat! Ntar tiba2 katanya ditemukan sekian ton kayu gelondongan! Bullshit! Nggak mungkin itu dilakukan diem2! Tapi yahh, duit ternyata cukup utk bikin orang diem dan mengorbankan kepentingan orang banyak.

Apalagi? Kereta api? Haha! Katanya perusahaan merugi terusss, tapi kok pejabat2nya pada makmur2 buangett?

Soal kaki lima yg susah diberantas? Haha, ya iyalahhh! Jelas aja mereka berontak! Wong mereka ngerasa udah melakukan yang jadi kewajibannya (nyetor)! Jelas mereka akan menuntut haknya utk tetap bisa di situ! Yg perlu diberantas tuh Tramtib-nya!!

Ahh, demi kesejahteraan org2 tertentu, akhirnya semua org yg harus kena imbasnya. Parahnya, mentalitas yg kayak gitu bukan lagi cuma milik para petinggi2. Udah mendarah-daging bgt di org2 Indonesia. Pesimis bgt negara ini akan maju. Nggak mungkin bgt, selama semua org masih mikirin dirinya masing2. Mikirin diri sendiri gpp, tp jgnlah berusaha meraup untung sebanyak2nya, melebihi apa yg seharusnya.

Berantas yg gitu2an? Hehe, susah juga yaa? Saking mendarah-dagingnya, sampe2 kita udah nggak sadar mana yang salah, mana yg bener. Semua dimulai dr diri sendiri deh! Harus diakui, kadang2 kita sendiri ngerasa bangga kan kalo bisa melakukan sst yg melanggar aturan? Misalnya, sewajarnya kita harus "begini" dulu utk bisa "begitu", tapi krn kehebatan serta keberanian gue, gue bisa "begitu" tanpa harus "begini". Puas kan dengan bisa begitu? Nahh...

Yahh, ribet amat mikirin begituan. Tinggal pilih aja, go with the flow, or keep the idealism? I've chosen mine. How 'bout you?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...