Thursday, August 11, 2011

Hati-hati di Jalan!

Sebenarnya cukup memprihatinkan, bagaimana sebuah perayaan hari besar KEAGAMAAN  dapat menjadi pemicu bagi orang-orang berbuat kriminal.  Gak habis pikir bagaimana orang-orang menghalalkan segala cara untuk mencari penghasilan tambahan demi membuat hari rayanya lebih ‘meriah’.  Presure (ntah dari dalam diri ato dari luar) untuk membuat sesuatu yang ‘spesial’ pada hari tersebut ternyata sanggup memunculkan motivasi lebih (bahkan kadang berlebihan) untuk mencari uang tambahan.


Butuh contoh?  Coba aja perhatikan aktifitas di ‘jalan raya’ oleh oknum-oknum tertentu.  Tiba-tiba super ketat dan  mencari-cari kesalahan orang, sehingga ‘pundi-pundi’ mereka bisa terisi.  Begitu juga dengan para peminta-minta dan segala jenis tawaran untuk berkasih-kasihan dalam berbagai bentuk sumbangan.  Di perumahan (yang jelas di sekitar rumah saya) juga begitu.  Pencurian dan perampokan meningkat setiap menjelang hari raya besar. 

Kemarin saya hampir saja menjadi korban kriminalitas di jalan raya.  Tidak saya sadari bahwa itu adalah usaha perampokan, hingga pagi ini.  Segalanya menjadi jelas ketika dikilas balik.  Sudah sering didengar, tapi memang berbeda kalo jadi korban.  Otak suka gak jalan.  (X_x) Jadi, semoga ini bisa jadi pembelajaran buat semua orang. 

Kemarin saya berangkat kerja jam 6 SORE, mengendarai mobil sendirian.  Sktr jam 6.40 di sekitar daerah Jatibaru (setelah melewati fly-over Slipi Jaya dari arah Kemanggisan menuju Tanah Abang) ada beberapa orang memberitahukan bahwa ban mobil saya goyang.  Saya segera cari tempat yang ramai dengan berbagai macam orang.  Setelah cek ban, maju sedikit, cari tempat lebih strategis, kemudian saya parkir tanpa turun  mobil lagi.  Cukup cerdas.  Para penjahat juga terus memperbaiki sistem kejahatan yah. Grrr!
1.      Timing  Bulan puasa jam 6 – 7 malam memang jalan cenderung lebih sepi.  Siapa yang nyangka ada orang yang mau berbuat jahat sesore itu?  Kalo jam 11 malem ada yang bilang begitu mungkin kita akan lebih waspada.  Plus jalur saya adalah jalur yang melawan arus ramai, jadi lebih sepi lagi. 
2.      Komplotan  Kemarin ada beberapa orang bermotor yang memperingatkan saya.  Kalau mungkin hanya satu, mungkin kita tidak akan terlalu ambil pusing.  Tapi jika kemudian ada orang-orang lain lagi yang memperingatkan hal yang sama, tentu kita akan semakin khawatir, toh?   
3.      Ban Goyang  Ban goyang, bukan bocor.  Pilihan yang cukup pintar.  Sebagai pengendara mobil, kalau saya sih lebih tidak khawatir dengan ban bocor.  Paling parah kalau kita pakai jalan jauh lagi dalam keadaan bocor, paling bannya hancur.  Tapi kalo ban mobil ‘oglek-oglek’?  Kalau sampai patah as?  Kalau bannya sampai copot?  Weleh, apa gak ancur itu kerangka mobil??  (Errh, kebetulan saya memang pernah menyaksikan mobil lagi jalan dan bannya copot, gelinding ke sisi jalan.  Heboh pisan.) 
Ditambah lagi, ban bocor lebih bisa dirasain ato didenger sambil jalan.  Pengendara mobil lebih paham ‘rasa’-nya ngendarain mobil dengan ban bocor dibanding ban yang goyang-goyang.  Plus, sekali kita cek ban tidak apa-apa, tentu kita langsung gak ambil pusing.  Nah kalo ban goyang?  Kalo dicek pas mobil berhenti mana ketahuan?  Tetep aja ngeri pas ngelanjutin nyetir. 
4.      Lokasi  Jangan berhenti di tempat sepi!  Saran saya, setelah ngalamin kejadian itu, mending dijalanin pelan-pelan (kalaupun beneran goyang, saya rasa gapapa kalo dipake jalan pelan-pelan) dan cari tempat ramai untuk berhenti.  Paling tepat sih kalau berhenti di pom bensin terdekat. 
Saya sadari, perhentian saya semalem itu berbahaya.  Mungkin hanya keberuntungan dan lindungan Tuhan saya bisa selamat.  Setelah diperingatkan berkali-kali oleh beberapa pengendara motor, saya segera berhenti di pinggir jalan yang lapang, terang, dan ada tukang tambal ban, penyeberang jalan, dan warung.  Pas saya berhenti, eh tahu-tahunya ada salah seorang pengendara motor yang juga ikut berhenti bersama saya.  Pas saya tanya ban saya kenapa, dia ngomong terbata-bata tanpa bisa jelasin jelas ada apa.  Ada orang di sana yang akhirnya nanya juga ke si bapak kenapa dengan ban mobil saya, dan dia juga gak bisa jelasin dengan jelas.  Saran dia, saya jalanin aja mobil ini pelan-pelan.  Bisa, kok, katanya. 
Saya jalanin pelan-pelan, saya cari tempat lebih strategis untuk berhenti dan menelpon.  Saya pilih bengkel yang agak besar yang ada beberapa orang bekerja di depannya, ada tukang jualan di sebelahnya, Kemudian saya telepon salah seorang anggota keluarga untuk menghampiri saya dan bareng-bareng (konvoi) check-in ke bengkel.  Jadi kalo sampe kenapa-kenapa pas di jalan, bisa diatasin bareng-bareng. 
Ketika berhenti itu, ternyata ada sebuah motor lagi yang melawan arus (gak aneh, karena memang daerah Jatibaru – Tanah Abang memang lalu lintas semrawut banget dan berkesan  gak ada aturan lagi di jalan raya) dan (lagi-lagi) berusaha ‘membantu’ saya.  Usaha ‘menolong’ yang bertubi-tubi ini sebenarnya bikin makin panik dan gak bisa mikir.  Orang tersebut kembali berusaha mengarahkan saya untuk mengendarai mobil sedikit lebih jauh, dan berhenti di sana.  Saya gak peduli.  Saya tetep parkir manis di situ.  Berikutnya, setelah saya konvoi, saya lihat memang di depan sana jalanan lebih lapang, tapi juga lebih sepi dan lebih gelap.  Hiiiyyy, gak kebayang kalo saya sampai nurut berhenti di sana.  Bisa-bisa isi mobil (atau bahkan mobilnya) udah raib!

5.      Kunci Pintu!  Jangan biarkan mobil terbuka tanpa pengawasan.  Kalau bisa jangan pakai central lock adalah lebih baik.  Beberapa kejadian perampokan di mobil adalah ketika seluruh pintu dalam kondisi tak terkunci, dan komplotan kemudian masuk ke dalam mobil.  
Yang kemarin saya lakukan adalah matikan mesin, baru buka pintu, 2 detik kemudian saya tutup kembali dengan alarm.  Ketika masuk mobil, saya sadar butuh banyak detik untuk kita masuk, duduk, pasang seat-belt, nyalain mesin.  Terlalu lama untuk membiarkan 4 pintu mobil terbuka!  Dalam tempo sekian detik, bisa-bisa 4 orang udah masuk mobil berbarengan dengan saya!  Bahayaaa!  Oleh karena itu, saya memilih untuk buka pintu, lalu 1 detik kemudian langsung central-lock semua pintu (jadi hanya pintu supir yang terbuka untuk saya masuk), lalu langsung kembali kunci pintu supir setelah pintu mobil bisa ditutup.   
Di perhentian kedua, saya gak turun lagi dari mobil.  Cek sekali udah cukup lah.  Baru keluar lagi setelah ada kerabat yang datang membantu. 

Semalam mobil langsung dibawa ke bengkel.  Pagi tadi dicek.  Ternyata ban mobil gapapa.  Gak goyang.  Orang bengkel malah nanya, “Yang nyetir perempuan ya?  Sendirian?”  Ketika dijawab iya, dia cuma bilang “…..pantes.”  Ealah!  *tepok jidat*
Waspada, waspada.  Jangan percaya sembarangan.  Jangan cepet panik.  Sayangi nyawa daripada benda.  Harus mempunya pemikiran untuk relakan ban atau apapun itu (kalaupun memang terjadi kerusakan) daripada harus berhenti sembarangan dan jadi korban kejahatan.  Jadi, para pengendara, hati-hati di jalan, ya…

1 comment:

  1. nanda7:08 AM

    weww...jd syerem bi,,scara sering bgt nyetir ndirian,,huhuhuh,,thnks for the tips,,,trs mgkin kl kaca mbil rada gelap rada nolong kli bi buat menyamarkan bhwa yg nyetir cewe sndirian,,ato kita msti pake topeng kepala monyet yg dulu smpet nge trend abs itu kli bi biar ga ktauan yg nyetir cewe apa cowo,,hwuahahahahah,,,,,

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...